Apa yang kamu lakukan? Anda mungkin bahkan belum tahu apa pekerjaan impian Anda

Ketika Jonah Lafferty berbicara tentang bagaimana dia lulus dari perguruan tinggi untuk memiliki ‘pekerjaan impian’, itu dimulai seperti ini:

“Jonas, ya Tuhan, apa yang kamu lakukan?!”

Itulah yang dikatakan gurunya ketika dia memilih mata pelajarannya untuk kelas 11 dan 12.

“Saya telah memilih semua mata pelajaran artistik ini, kenangnya, dan guru saya berkata kepada saya: ‘Kamu harus mengambil kelas sains!’ Tapi saya seperti, saya tidak suka sains, itu membosankan. Tapi mereka berkata, ‘Tidak, kamu jelas mencintainya, kamu belum menyadarinya.’ “

Wajar saja, saat dia lulus SMA, sains menjadi favoritnya.

“Lucu,” kata Jonah, “tetapi sering kali hal-hal yang Anda lakukan hanya untuk mencoba, akhirnya menjadi hal yang paling menarik bagi Anda. “

Mengejar cintanya yang baru – atau mungkin baru disadari – untuk sains, Jonah mendaftar di gelar ganda di studi pembangunan dan lingkungan serta keberlanjutan.

Setelah di perguruan tinggi, ia menemukan bahwa minat baru akan terus muncul di tempat-tempat yang mengejutkan.

“Saya mengambil kursus di Lingkungan Masyarakat Fenner School, melihat persimpangan antara lingkungan dan manusia, dan saya bahkan tidak tahu Anda dapat mempelajarinya, apalagi fakta bahwa orang memiliki karier di bidang yang menarik ini. Aku hanya menyukainya.

“Dan tidak pernah dalam sejuta tahun saya berpikir bahwa saya akan melakukan pekerjaan pada data terkomputerisasi dan menganggapnya menarik, tetapi kemudian saya mengambil kursus GIS, pemetaan dan analisis data. , dan itu sangat menarik.”

Jonah berkata bahwa dia segera menyadari bahwa dengan menempuh jalan yang memicu minatnya, meskipun tidak mungkin, dia akan berakhir “benar-benar berada dalam segala hal yang saya lakukan.”

“Saya beruntung selalu mengikuti peluang yang muncul,” katanya, terutama di sekolah lapangan di Vietnam dan Indonesia, dan bekerja dengan peneliti dalam proyek GIS mereka.

READ  Minggu ini, 7 asteroid bakal mendekati Bumi, berikut detailnya

Peluang ini memuncak pada tahun kehormatannya, bekerja dengan komunitas Arakwal dan Masyarakat Adat Teluk Byron Bundjalung untuk mengembangkan peta nilai-nilai budaya mereka tentang negara.

“Sebagai pemilik tradisional Teluk Byron, Arakwal membutuhkan cara untuk mempengaruhi perencanaan pembangunan negara,” kata Jonah. “Byron Bay gila, kau tahu. Zac Efron membeli sebuah rumah di sana; Chris Hemsworth tinggal di sana; Arakwal harus menolak sumbangan dari Netflix yang mencoba membuat pertunjukan di sana.

“Saya pikir ini mewujudkan perjuangan yang dilakukan Arakwal, terkadang berurusan dengan pemangku kepentingan internasional, untuk melindungi negara dari degradasi dan kehancuran akibat pembangunan atau pengelolaan lahan yang buruk.

“Oleh karena itu, Arakwal membutuhkan sarana untuk menegaskan hak budayanya atas negara, tetapi pada saat yang sama, dia harus melindungi hak budaya dan kekayaan intelektual yang mendasari informasi ini.

“Di sinilah GIS masuk.

Menggunakan data yang dikumpulkan dengan komunitas Arakwal dalam serangkaian lokakarya, Jonah membuat peta panas gabungan nilai-nilai budaya tentang negara, yang dapat mereka berikan kepada pemangku kepentingan tanpa harus mengungkapkan alasan yang mendasari pentingnya zona.

“Basis data spasial Arakwal memberi Arakwal kedaulatan atas pengetahuan mereka,” jelasnya.

“Itu didorong oleh komunitas dan data dikumpulkan oleh komunitas sesuai keinginan mereka. Dan dengan membantu mereka melakukan pemodelan GIS, mereka kemudian dapat mengelola data mereka dengan cara yang mendukung tujuan dan aspirasi mereka. Dan itu benar-benar mengasyikkan.

Sepanjang prosesnya, Jonah telah menemukan hal lain yang dia sukai.

“Bagian favorit saya dari penelitian adalah bekerja dengan orang-orang nyata, pada proyek nyata, dengan hasil nyata dengan manfaat yang jelas. Mencapai tujuan komunitas, yang telah lama ingin mereka lakukan, membuat semua orang sangat senang. Itu membuatku bahagia. Saya merasa sangat beruntung telah menjadi bagian darinya.

READ  Postingan media sosial salah mengklaim Bulan 'telah terbelah dua'

Nah, itulah karir Yunus, dimulai dengan pekerjaan baru mengumpulkan dan bekerja dengan data spasial untuk Anda bukan milik Dewan Tanah di Groote Eylandt di Northern Territory.

“Saya tidak percaya,” katanya tentang posting pekerjaan. “Saya menyalahkan diri sendiri bahwa di bidang yang sangat khusus ini, mereka memberi saya pekerjaan tetap tepat apa yang saya inginkan.”

Mempertimbangkan apa yang dia ketahui sekarang, dia menggelengkan kepalanya memikirkan betapa mudahnya dia bahkan tidak akan pernah memulai jalan ini.

“Di sekolah menengah, saya ingat berpikir, ‘Pekerjaan apa yang bisa Anda lakukan dengan studi lingkungan? ” Terima kasih Tuhan, saya mendengarkan guru saya.

Jika pertemuan antara lingkungan dan masyarakat menarik minat Anda, mulailah jalur karir Anda dengan gelar sarjana di bidang lingkungan dan keberlanjutan di ANU.

Written By
More from Faisal Hadi
AI membantu ilmuwan memahami aktivitas otak sambil berpikir
Memuat… Jakarta – Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Baylor College of...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *