Apa yang kita ketahui tentang varian baru Covid-19 yang ditemukan di Israel

Israel telah menemukan varian yang sebelumnya tidak diketahui dari Covid-19 – kombinasi berbagai Omikron Subvarian BA.1 dan BA.2 – Kementerian Kesehatan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Dua dari kasus ini telah dikonfirmasi hingga saat ini oleh pihak berwenang. “Strain ini belum diketahui dunia, dan verifikasi ditemukan melalui tes PCR yang dilakukan di Bandara Ben Gurion di Israel,” kata kementerian itu di Twitter.

Dia menambahkan bahwa mereka yang terinfeksi memiliki “gejala ringan”, termasuk demam, sakit kepala dan penyakit otot. Namun, mereka “tidak memerlukan tanggapan medis tertentu”. Kementerian akan terus memantau situasi dan memberikan pembaruan sesuai kebutuhan, tambah pernyataan itu.

Organisasi Kesehatan Dunia belum menanggapi permintaan Israel.

BA.1 dan BA.2 adalah sub-varian dari Omicron. WHO telah mencatat sebelumnya bahwa jika Subvarian BA.2 lebih mudah menular daripada BA.1, tidak ada perbedaan tingkat keparahan. Namun, sedikit informasi yang tersedia tentang varian baru yang ditemukan di Israel sejauh ini.

Salman Zarka, kepala petugas Covid-19 negara itu, menolak varian baru sebagai masalah yang sangat memprihatinkan. “Fenomena varian gabungan sudah diketahui. Pada tahap ini, kami tidak khawatir (varian baru yang mengarah ke) kasus yang parah,” kata Zarka, seperti dikutip dari waktu israel.

Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Nachman Ash mengatakan sementara asal varian tidak diketahui saat ini, mungkin telah muncul di Israel. “Kemungkinan mereka terinfeksi sebelum naik ke pesawat ke Israel. Varian bisa saja muncul di sini. Kami belum tahu apa artinya itu,” kata Waktu mengutip perkataannya.

More from Casildo Jabbour
Twitter Berdoa Untuk COVID + ve Amitabh Bachchan
Amitabh Bachchan sedang menjalani perawatan di Rumah Sakit Nanavati di Mumbai (File)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *