Apa yang paling Anda sukai dari budaya Anda?


Indigo Tetuaapua

Foto oleh Ulziibayar Badamdorj

Indigo Tetuaapua, seorang mahasiswa tahun kedua di Laie yang mempelajari ilmu politik, mengatakan bahwa dia dibesarkan di komunitas Laie. Satu hal yang sangat penting dalam budayanya, katanya, adalah perayaan ulang tahun pertama. “Ketika orang datang ke Kepulauan Hawaii ada penyakit. Dengan demikian, bayi terkadang gagal merayakan ulang tahun pertamanya. Jika mereka hidup sampai 1, itu adalah pesta besar, dan tradisi ini berlanjut hingga hari ini.


Feinga berdiri mengenakan kemeja hitam dengan pola mawar ungu dan putih di atasnya dengan beberapa tanaman hijau dan bangunan di belakangnya.
Ana Feinga

Foto oleh Ulziibayar Badamdorj



Ana Feinga, seorang senior dari Tonga yang mempelajari ilmu politik dan TESOL, keluarga bersama adalah bagian penting dari budaya Tonga. Selama misinya, dia berkata dia melihat banyak tunawisma yang belum pernah dia lihat di Tonga. “Jika salah satu anggota keluarga Anda tidak memiliki rumah, Anda bertanggung jawab untuk menampungnya,” kata Feinga. “Masyarakat Tonga ada di mana-mana dan selalu siap menyambut orang-orang di sekitarnya. Setelah Anda memberi tahu seseorang bahwa Anda adalah orang Tonga, koneksinya seketika dan mereka akan membantu Anda.


Tania memakai topeng hitam dengan pola kecil dan kemeja bergaris biru, merah dan putih dengan bangunan di belakangnya.
Crystal Tania

Foto oleh Ulziibayar Badamdorj



kristal Tania, mahasiswi dari Indonesia yang mempelajari ilmu komunikasi, mengatakan agama utama di Indonesia adalah Muslim, sehingga mayoritas penduduk merayakan Ramadhan, yang mengharuskan mereka berpuasa selama sebulan penuh. “Untuk menunjukkan rasa hormat terhadap tradisi mereka, semua restoran tutup saat makan siang. Terkadang mereka hanya menutup gorden sehingga orang tidak bisa melihat mereka makan.


Tatafu tersenyum mengenakan kemeja oranye dan cokelat dengan rumput dan bangunan di belakangnya.
Silvia tatafu

Foto oleh Ulziibayar Badamdorj









Silvia Tatafu, seorang mahasiswa tahun kedua dari Selandia Baru yang mempelajari pekerjaan sosial, mengatakan nenek moyangnya berkelana dari Tonga ke Selandia Baru untuk memberikan lebih banyak kesempatan bagi generasi mendatang. Dia memuji BYU-Hawaii karena memberinya pemahaman yang lebih baik tentang warisan dan bahasa Tonganya. Dia berbagi dengan BYUH bahwa dia belajar tentang kesehatan mental dan terinspirasi untuk membantu orang-orang di Tonga. “Setelah saya lulus, saya ingin pergi ke Tonga dan membantu orang-orang di sana mendapatkan lebih banyak sumber daya kesehatan mental,” jelasnya.


Tavuto tersenyum mengenakan kemeja bergaris putih dan hitam dengan label kayu dengan tanaman hijau di belakangnya.
Lorasia Tavuto

Foto oleh Ulziibayar Badamdorj



Lorasia Tavuto, seorang junior dari Fiji yang mempelajari ilmu politik, mengatakan di negaranya bahwa rasa hormat adalah salah satu aspek terpenting dari budayanya. Dia berkata: “Satu kesamaan Hawaii dan Fiji adalah menunjukkan rasa hormat kepada orang tua.” Dia menambahkan bahwa berkat BYUH, dia dapat mengalami budaya yang berbeda, yang telah membantunya tumbuh sebagai individu. “Saya selalu terbuka untuk hal-hal baru dalam hidup dan menjalin pertemanan baru,” katanya.

Written By
More from Faisal Hadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *