Apa yang Terjadi Di Bandara Kozhikode Dalam 5 Menit Pertama Setelah Kecelakaan

Air India Express Flight IX-1344 dari Dubai tergelincir dari landasan pacu di Kozhikode Kerala.

Highlight

  • Delapan belas orang tewas di Kerala dan lebih dari 150 luka-luka
  • Semua yang selamat, dirawat di berbagai rumah sakit, juga diuji Covid
  • Menteri Penerbangan Hardeep Singh Puri mengunjungi lokasi kecelakaan pada hari Sabtu

Kozhikode:

Ketika Penerbangan IX-1344 jatuh di Bandara Internasional Calicut di Kerala pada hari Jumat, pihak berwenang dan penduduk setempat berbelok untuk menyelamatkan sebanyak mungkin nyawa. NDTV telah mengakses laporan pukulan-demi-pukulan tentang apa yang terjadi dalam lima menit pertama yang kritis dari sumber-sumber di Pasukan Keamanan Industri Pusat (CISF), yang menjaga bandara negara itu.

Pada pukul 19.40 ketika pesawat Air India Express Boeing 737 dari Dubai dengan 190 orang tergelincir dari landasan pacu di atas meja dalam hujan lebat dan menuruni kemiringan 35 meter, panggilan pertama dibuat oleh petugas CISF, sumber kata.

Asisten Sub Inspektur Ajith Singh yang hadir di gerbang kecelakaan nomor 08 mengirim pesan walkie-talkie pertama ke ruang kendali CISF pada pukul 19:40, beberapa detik setelah melihat pesawat jatuh, kata sumber. Gerbang tabrakan di titik pendaratan dan lepas landas bandara dimaksudkan untuk tanggap darurat.

Pukul 19.41, ruang kendali CISF disebut Air Traffic Control dan CISF Quick Response Team.

Pukul 19.42, Stasiun Pemadam Kebakaran Bandara disiagakan.

Pada pukul 19:43, CISF menelepon Departemen Kesehatan Bandara.

Pesawat Air India Express Boeing 737 pecah menjadi dua bagian setelah jatuh dari landasan pacu di Kozhikode Kerala.

Pada pukul 19:44, ruang kendali CISF menghubungi manajer terminal bandara, direktur bandara dan melakukan panggilan kedua ke Kesehatan Bandara.

READ  Vaksin coronavirus Moderna menunjukkan hasil yang 'menjanjikan' dalam penelitian Fase 1 yang dipublikasikan

Pada pukul 19.45, ruang kendali CISF menginformasikan kepada polisi setempat dan jajaran unit badan tersebut.

Dalam lima hingga tujuh menit setelah kecelakaan itu, penduduk di daerah itu juga telah mencapai gerbang kecelakaan di dekat tempat pesawat jatuh.

Melihat jumlah penumpang yang terlibat, wakil komandan Bandara Internasional Calicut mengizinkan sejumlah penduduk setempat di dalam gerbang kecelakaan untuk membantu penyelamatan, keputusan yang tepat waktu, kata sumber CISF.

Meskipun itu adalah kecelakaan pesawat penumpang terburuk di India sejak 2010, jumlah korban secara signifikan lebih rendah daripada di Mangaluru ketika penerbangan Air India Express lainnya dari Dubai melampaui landasan pacu di atas meja dan meluncur menuruni bukit, menewaskan 158 orang.

Delapan belas orang tewas di Kerala dan lebih dari 150 luka-luka. Semua korban selamat dirawat di berbagai rumah sakit dan juga diuji untuk COVID-19, kata pihak berwenang.

Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri mengunjungi lokasi kecelakaan pada hari Sabtu.

“Itu (pesawat) melampaui landasan ketika mencoba mendarat di tengah kondisi cuaca buruk yang berlaku pada saat itu,” kata Puri dalam konferensi pers, menambahkan bahwa terlalu dini untuk berspekulasi tentang penyebab pasti kecelakaan itu.

Dia mengatakan pihak berwenang berhasil menyelamatkan sebagian besar penumpang karena pesawat tidak terbakar saat menuruni lereng di ujung landasan.

Written By
More from Suede Nazar

Pemain Biola, Pendaki Gunung, dan Model Bekerja Sama Untuk Saluran Bantuan COVID Di Kolkata

Pemain biola Pallab Banerjee, yang selamat dari COVID-19, telah menyusun musik tema...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *