Apakah Kecanduan Batubara Penghalang Kesetaraan Gender?

Teori besar yang mengaitkan hasil jender dengan ketergantungan pada sumber daya tertentu harus mempersempit cakupannya dan fokus pada masyarakat, tulis Kuntala Lahiri-Dutt dan Donny Pasaribu.

Pada tahun 2009, profesor ilmu politik di University of California, Los Angeles Michael Ross diterbitkan sebuah artikel berjudul “Apakah Kekayaan Minyak Membahayakan Wanita?” Di dalamnya, ia berargumen bahwa produksi minyak, bukan tradisi Islam, merupakan hambatan utama bagi kesetaraan gender di negara-negara penghasil minyak di Timur Tengah.

Argumennya telah mendapat perhatian besar dari akademisi dan media, dan bahkan telah melahirkan jenis penelitiannya sendiri. Beberapa menambahkan lebih banyak variabel ke studi mereka, dan lainnya datang sampai pada kesimpulan bahwa “penyakit Belanda” – istilah ketika ledakan ekonomi di satu sektor menyebabkan penurunan di sektor lain – yang harus disalahkan atas perubahan keseluruhan dalam ekonomi yang, pada gilirannya, memperburuk ketidaksetaraan gender.

Namun, para sarjana studi kebijakan dan pembangunan lainnya kecewa, melihat analisis ini sebagai reduksionis. Para sarjana feminis khususnya mungkin merasa tidak nyaman melihat kekayaan yang dihasilkan oleh produksi sumber daya terkait langsung dengan isu-isu gender.

Dengan demikian, penelitian gender yang mengeksplorasi gender di Timur Tengah sebagian besar mengabaikan gagasan ini. Hal ini telah menciptakan jurang yang dalam antara feminis dan sarjana ekonomi, dengan kedua kelompok enggan untuk terlibat dalam dialog yang produktif.

Melihat dari luar ke dalam, para pemikir feminis telah berjuang untuk memahami kemungkinan bahwa mungkin ada hubungan sebab akibat antara kekayaan minyak dan status perempuan, tetapi semua orang harus mengakui bahwa metode yang digunakan oleh penelitian Ross adalah sempurna.

Hanya menambah jumlah variabel tentu bukan jawabannya di sini, juga tidak menggunakan metode yang berbeda. Pada akhirnya, dialog yang lebih luas antara ekonom sumber daya kuantitatif dan sarjana feminis diperlukan untuk menjembatani kesenjangan ini.

READ  Indonesia akan menyaksikan langka `` gerhana matahari annular '' pada hari Minggu - Science & Tech

Itu sebabnya kami diputuskan melampaui mengutak-atik metode dan variabel, dan menjawab pertanyaan yang lebih dalam tentang apakah hubungan ini kausal. Dalam hal ini, sumber daya yang dimaksud adalah batubara.

Untuk sampai pada kesimpulan tentang apakah ketergantungan sumber daya merugikan perempuan di suatu negara, kami memulai penyelidikan kami dengan data kuantitatif pada skala global daripada pada skala lokal.

Ketergantungan negara-negara pada batu bara tidak dapat diartikan semata-mata atas dasar produksinya, karena sementara beberapa negara sangat bergantung secara ekonomi pada produksi batu bara tanpa mengkonsumsi banyak batu bara, yang lain menghasilkan sedikit, namun batu bara mendominasi konsumsi energi mereka.

Sama halnya dengan perdagangan. Beberapa negara mengandalkan batu bara sebagai produk ekspor utama mereka, sementara yang lain mengandalkan batu bara impor untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Namun, sementara tidak ada satu dimensi pun yang merupakan indikator sempurna dari ketergantungan keseluruhan suatu negara pada batu bara, kombinasi yang tepat harus ditemukan. Meskipun demikian, kami menyadari bahwa produksi batu bara secara signifikan melebihi jenis ketergantungan lainnya dalam hal dampak.

Dengan mempertimbangkan elemen-elemen ini, pertama-tama kami membuat “indeks ketergantungan batubara” (Coal Dependency Index) (CRI) yang menimbang produksi, konsumsi, dan ketergantungan ekspor-impor untuk menghasilkan nilai akhir.

Menurut CRI, Australia, Afrika Selatan, Kazakhstan, Indonesia, Kolombia, Rusia, Cina, Rumania, dan India adalah negara-negara yang paling bergantung pada batu bara – dari urutan pertama hingga kesembilan. Nilai-nilai ini kemudian dibandingkan indeks pembangunan manusia dan data tentang kesetaraan gender, yang mengarahkan proses ke pertanyaan inti: apakah ketergantungan batu bara – dan oleh karena itu, secara potensial, ketergantungan sumber daya secara umum – merugikan perempuan dengan cara yang dapat diprediksi?

READ  PV Sindhu, Konsistensi Mata Kidambi Srikanth di Indonesian Open Super 1000

Jawabannya adalah tidak. Hasil ini menunjukkan bahwa untuk memahami hubungan apa pun antara sumber daya dan kesetaraan gender, peneliti perlu melihat dampaknya pada skala mikro komunitas, daripada keseluruhan negara-bangsa.

Ini sangat berharga untuk perdebatan tentang apakah dan bagaimana ketergantungan sumber daya mempengaruhi hasil kesetaraan gender. Hal ini menunjukkan bahwa studi ekonomi di tingkat makro tidak memberikan analisis rinci yang dibutuhkan oleh penelitian tentang kesetaraan gender.

Analisis masyarakat luas menimbulkan tantangan bagi setiap teori besar. Seringkali, konteks lokal menolak untuk terikat pada hubungan dengan jumlah besar, berkat faktor sosial, politik dan budaya tertentu yang tak terhitung jumlahnya.

SEBUAHDi tingkat lokal, peran dan hubungan gender dalam masyarakat dan bahkan di dalam rumah tangga disorot, dan kerja lapangan partisipatif dan etnografis mengasumsikan lebih banyak kegunaan dalam mengidentifikasi penyebab kerugian dan cara-cara untuk membantu perempuan.

Latihan ini menunjukkan bahwa jika semua jenis peneliti menolak teori radikal dan mempersempit cakupannya, mereka dapat menemukan hambatan struktural terhadap kesetaraan dengan lebih baik dan menggunakan informasi ini untuk membuat kebijakan transisi energi yang sadar gender.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia menyerukan bisnis berbasis nilai untuk dunia yang lebih baik
Jakarta (ANTARA) – Deputi II Kementerian BUMN Kartika Wirjoatmodjo menyerukan pembangunan perusahaan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *