“Apakah kesejahteraan para pemain benar-benar penting bagi Anda? “: Mathias Boe mengkritik BWF

Mantan pelatih ganda India Mathias Boe pada hari Kamis mengkritik Federasi Bulu Tangkis Dunia atas jadwal internasional yang padat yang menyebabkan sejumlah pemain cedera setelah berkompetisi dalam turnamen berturut-turut selama tiga bulan terakhir.

Tidak kurang dari 40 penumpang, termasuk juara dunia dua kali Kento Momota, mengalami cedera sejak melanjutkan kalender internasional dengan Piala Sudirman di Finlandia pada September tahun ini setelah jeda akibat pandemi COVID-19.

Dalam 10 minggu terakhir, delapan turnamen telah berlangsung, termasuk Piala Sudirman, final Piala Thomas dan Uber dan lima acara Tur Dunia dan final Tur Dunia saat ini.

“Apa yang seharusnya menjadi pesta untuk para fans akhirnya menjadi lelucon. @Bwfmedia apa yang telah Anda lakukan selain mengharuskan pemain untuk bermain berturut-turut selama lebih dari 3 bulan berturut-turut?” tulis Boe, peraih medali perak di Olimpiade London. di akun Twitternya.

“Apakah Anda peduli dengan kesejahteraan para pemain? Jumlah cedera tidak pernah lebih tinggi dan levelnya tidak pernah lebih rendah.

Pasangan ganda putra papan atas India Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty, yang telah dilatih oleh Boe menjelang Olimpiade Tokyo, mengundurkan diri dari acara akhir musim pada hari Kamis setelah yang pertama mengeluh sakit lutut.

Sehari sebelumnya, mantan pemain nomor 1 dunia kento Momota dari Jepang dan Dane Rasmus Gemke mundur karena cedera punggung dan lutut.

READ  Tidak ada Ronaldo, Juventus masih menggetarkan Crotone

BWF, bagaimanapun, mengatakan bahwa “jadwal turnamen untuk akhir 2021 sebenarnya tidak jauh berbeda dari tahun normal sebelum COVID-19, kecuali bahwa kami dapat menyelesaikan rasio tinggi dari level turnamen tinggi kami”.

“Namun secara keseluruhan, jadwal untuk akhir tahun sebenarnya mencakup turnamen yang jauh lebih sedikit dari biasanya,” kata sekretaris BWF Thomas Lund dalam sebuah pernyataan.

“Ya, ada lebih banyak kejuaraan besar setelah Olimpiade Tokyo 2020, tetapi ini dimainkan dalam jangka waktu yang cukup lama dengan tekanan relatif yang lebih sedikit pada setiap pemain.

Kejuaraan tim besar BWF di Finlandia dan Denmark ini kemudian diikuti oleh serangkaian turnamen HSBC BWF World Tour di Eropa dan sekarang di Indonesia, tetapi program ini telah melihat lebih sedikit turnamen secara keseluruhan dibandingkan tahun normal.”

Momota, yang memainkan enam event, baru-baru ini mengundurkan diri karena cedera di semifinal Roland Garros melawan rekan senegaranya Kanta Tsuneyama, sehingga kebobolan semua poin peringkatnya.

Dia juga mengeluh bahwa dia “sangat-sangat lelah” setelah kalah di semifinal Indonesia Open pekan lalu.

Juara Olimpiade Viktor Axelsen juga mendesak para pemain, dengan mengatakan “jadwal perlahan memperlambat semua orang”.

Direktur Kepelatihan Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia Wong Choong Hann juga menyampaikan kekhawatiran tentang dampak jadwal tersebut terhadap peringkat 8 dunia Lee Zii Jia.

“Dalam keadaan normal, pemain terbaik memiliki kewajiban untuk memainkan semua turnamen top, tetapi kami sebenarnya telah mengabaikan kewajiban pemain terbaik yang dimasukkan dalam Peraturan Pemain BWF selama COVID-19 untuk memastikan bahwa para pemain dapat mengatur jadwal turnamen mereka dengan lebih baik di kepentingan kesehatan dan keselamatan mereka sendiri, ”kata Lund.

“Hal ini telah dikomunikasikan kepada semua anggota asosiasi dan pemain melalui komunikasi resmi pada 1 September 2020.

READ  McGregor menyelidiki masalah alkohol Hab Khabib

“Untuk pentas Bali di Indonesia, menyadari bahwa kami telah menyelesaikan periode turnamen yang sangat panjang di Eropa, kami juga menyampaikan bahwa para pemain tidak diwajibkan untuk memainkan DAIHATSU Indonesia Masters 2021 dan ‘Indonesia Open 2021 untuk memenuhi syarat. lolos ke Final Tur Dunia BWF HSBC.

“Namun, tampaknya banyak pemain yang memutuskan untuk bermain berdasarkan keputusan mereka sendiri dan pelatih mereka, yang berpotensi sebagai efek dari penurunan jumlah turnamen di awal 2021 karena COVID-19.”

Badan pengatur permainan harus membuat banyak perubahan pada jadwal internasional karena pembatasan perjalanan yang diberlakukan oleh pandemi selama dua tahun terakhir.

Written By
More from Umair Aman
PV Sindhu akan mencalonkan diri untuk Komisi Atlet BWF pada bulan Desember | Berita Bulu Tangkis
NEW DELHI: PV Sindhu, dua kali peraih medali Olimpiade India, akan bersaing...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *