Apakah Kongres Mengetuk Ponsel Politisi Rajasthan? BJP Menuntut Penyelidikan CBI

Pemerintahan Ketua Menteri Rajasthan Ashok Gehlot sedang dalam krisis menyusul pemberontakan Sachin Pilot

New Delhi:

BJP pada hari Sabtu menyerukan penyelidikan CBI (Biro Investigasi Pusat) untuk menentukan apakah pemerintah Kongres yang dipimpin Ashok Gehlot di Rajasthan telah secara ilegal mengetuk telepon para politisi di negara bagian itu.

Partai menuntut untuk mengetahui apakah SOP (prosedur operasi standar) telah diikuti sebelum merekam telepon para pemimpin politik atau apakah pemerintah Gehlot, yang berada di ambang kehancuran setelah pemberontakan terbuka oleh mantan Wakil Menteri Utama Sachin Pilot, telah bergegas untuk “menyelamatkan diri mereka ketika terpojok “.

Memukul keluar di “kisah ilegalitas dan kebohongan yang dibuat-buat”, BJP bertanya pada konferensi pers hari ini: “Ini adalah pertanyaan serius yang ingin kami tanyakan pada komando tinggi Kongres dan Ashok Gehlot. Apakah rekaman telepon telah selesai? Dengan asumsi Anda merekam telepon , apakah SOP diikuti? “

Orang-orang Rajasthan ingin tahu apakah privasi mereka telah dikompromikan, kata partai itu.

“Penyadapan telepon hanya dapat dilakukan oleh lembaga yang berwenang sesuai proses hukum dan tunduk pada penjaga aman dan SOP. Setiap kasus juga ditinjau oleh komite yang diketuai oleh Sekretaris Kabinet dalam kasus pemerintah pusat, dan Sekretaris Negara dalam kasus pemerintah negara bagian, “kata partai itu.

Rona dan tangisan BJP atas tindakan “inkonstitusional” terjadi sehari setelah Kongres mengatakan klip audio mengungkapkan bahwa MLA pemberontak dari partainya sedang merencanakan dengan BJP melawan pemerintah negara bagian.

READ  Istri Pensiunan Pejabat Pemerintah yang Berusia 88 Tahun Ditusuk Saat Perampokan di Delhi Flat

Juru bicara Kongres Randeep Singh Surjewala mengatakan salah satu suara adalah bahwa Menteri Persatuan Gajendra Singh Shekhawat dan yang lainnya adalah Bhanwar Lal Sharma dari Kongres.

NDTV tidak dapat memverifikasi keaslian rekaman ini, dan baik Tuan Sharma maupun Shekhawat mengatakan itu bukan suara mereka.

Kongres menuntut agar tuduhan kolusi antara MLA pemberontak dan BJP diselidiki oleh Kelompok Operasi Khusus Polisi (SOG) Rajasthan, yang melapor kepada Kepala Menteri Gehlot.

SOG mengajukan dua FIR tak lama setelah konferensi pers Bapak Surjewala, salah satunya untuk hasutan. Kongres telah menyerukan penangkapan Sharma, yang, bersama dengan MLA lainnya – Vishwendra Singh – telah diskors dari partai tersebut.

Sementara itu, Laxmikant Bhardwaj dari BJP telah mengajukan keluhan terhadap beberapa pemimpin Kongres, termasuk Surjewala, karena mengaitkan nama Shekhawat dengan klip tersebut.

Ashok Gehlot telah memerintahkan penyelidikan selama pemilihan Rajya Sabha bulan lalu setelah ia menuduh BJP merencanakan dengan MLA pemberontak untuk mengacaukan pemerintahannya. Namun, Pilot Sachin menepis desas-desus seperti itu, menunjukkan bahwa Kongres telah memenangkan dua dari tiga kursi yang ditawarkan.

Perseteruan antara keduanya meledak tak lama setelah itu, ketika Pilot menerima panggilan atas dugaan konspirasi. Klaim Bpk. Gehlot juga menerima satu pemecatan karena polisi melapor kepada Ketua Menteri, yang juga memegang portofolio Menteri Dalam Negeri.

Pada hari Rabu, Gehlot menggandakan tuduhan itu, mengklaim bahwa mantan wakilnya “sendiri yang melakukan kesepakatan”.

Sumber yang dekat dengan Mr Pilot mengatakan kepada NDTV bahwa dia tidak dapat menerima tawaran persesuaian Kongres, yang disampaikan melalui Priyanka Gandhi Vadra, dengan serius mengingat partai telah mengambil tindakan keras terhadapnya.

Sebuah bagian dari Kongres percaya bahwa Pilot bertindak “terlalu jauh” dengan membawa partai ke pengadilan, bersama dengan 18 MLA pemberontak. Tim Pilot telah menantang pemberitahuan diskualifikasi yang meminta mereka untuk menjelaskan mengapa mereka menentang perintah partai untuk menghadiri pertemuan partai legislatif.

READ  Barcelona mengalami rekor kekalahan melawan Bayern Munich di Liga Champions

Dengan masukan dari PTI

Written By
More from Suede Nazar

Seorang Dokter Dan Grup WhatsApp-Nya Di Balik Bank Plasma Pertama Kerala

Kelompok WhatsApp seorang dokter di belakang memobilisasi orang untuk bank plasma pertama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *