Aplikasi pesan instan Telegram mulai mendapat untung

VIVA – Aplikasi pesan singkat Telegram hampir 500 juta pengguna dan berharap dapat menghasilkan pendapatan paling cepat tahun depan untuk menjaga perusahaan tetap bertahan, menurut pendiri Telegram Pavel Durov.

Melaporkan dari situs TechCrunchPada hari Kamis, 24 Desember 2010, Durov mengatakan bahwa dia mendanai sendiri bisnis tersebut, yang kini berusia tujuh tahun. Namun seiring berjalannya waktu, dia berniat mencari cara untuk menghasilkan uang dengan Telegram.

“Sebuah proyek sebesar kami membutuhkan setidaknya beberapa ratus juta dolar setahun untuk dilanjutkan,” katanya.

Layanan ini melampaui 400 juta pengguna aktif pada April tahun ini. Perusahaan asal Rusia ini akan hadir Peron publisitas satu-ke-banyak kepada publik.

“Ini adalah saluran yang ramah pengguna, yang menghormati kerahasiaan dan memungkinkan kami untuk menutupi biayanya server dan lalu lintas atau lalu lintas, “katanya kepada Telegram.

Jika Telegram memonetisasi saluran tersebut satu-ke-banyak melalui platform periklanan, pemilik saluran akan menerima lalu lintas gratis. Cara lain untuk memonetisasi layanannya adalah dengan menggunakan stiker premium dengan tambahan fitur ekspresif.

“Seniman yang membuat stiker jenis baru ini juga akan melihat beberapa manfaatnya. Kami ingin jutaan kreator di ekosistem Telegram dan bisnis kecil berkembang, memperkaya pengalaman semua pengguna kami, ”jelas Durov.

Sebelumnya, beberapa analis berharap Telegram dapat memonetisasi platform melalui proyek token blockchain. Tetapi setelah beberapa penundaan dan masalah peraturan, Telegram memutuskan untuk berhenti dari proyek tersebut.

READ  Aktor Grand Theft Auto V Franklin dan Lamar menciptakan kembali adegan panggang kehidupan nyata
Written By
More from Kaden Iqbal

WhatsApp dapat digunakan di 4 perangkat secara bersamaan

TEMPO.CO, Jakarta – Ada apa kabarnya mengembangkan fitur baru yang memungkinkan akun...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *