App store Apple menyebut ‘mimpi buruk’ dalam survei pengembang internal

Epic Games Inc. telah menyita penyelidikan pribadi pengembang Apple Inc. untuk menunjukkan bahwa pencipta Fortnite bukan satu-satunya Toko aplikasi.

Pengembang yang tidak dikenal mengeluh bahwa toko “dipenuhi dengan aplikasi yang jelek dan usang, mempersulit aplikasi yang lebih baik untuk mendapatkan eksposur yang mereka butuhkan.” Yang lain menulis bahwa “Anda cenderung hanya menawarkan aplikasi dan aplikasi mandiri yang membelanjakan atau menghasilkan uang paling banyak.” Yang ketiga berkata: “Saya puas sebagai konsumen. Sebagai pengembang, ini adalah mimpi buruk. “

Pengacara Epic menghadapkan kepala App Store Matt Fischer dengan komentar dari penyelidikan pada hari keempat dari persidangan di pengadilan federal atas klaim pembuat game itu. apel mengelola pasarnya seperti monopoli, menipu pengembang dan konsumen. Fischer adalah salah satu dari beberapa eksekutif Apple tingkat tinggi yang bersaksi selama uji coba tiga minggu.

Apple mengatakan tujuan penyelidikan adalah untuk mengumpulkan ulasan konstruktif untuk membantu pembuat iPhone meningkatkan toko – dan Epic memilih untuk memilih ulasan negatif. Pengacara Apple keberatan dengan komentar penyelidikan yang dibacakan di pengadilan, tetapi Hakim Distrik A.S. Yvonne Gonzalez Rogers menolaknya.

Ketika Fischer diwawancarai oleh pengacara Apple pada hari Kamis, dia mengatakan timnya sedang bekerja untuk membuat App Store “menarik bagi pelanggan dan pengembang, yang tidak dapat kami kendalikan.”

Pada hari Jumat, Epic akan memanggil kepala toko aplikasinya sendiri ke tempat saksi untuk menunjukkan bagaimana kebijakannya kontras dengan kebijakan Apple.

Gugatan di Oakland, California, Datang saat Apple menghadapi serangan balik – dengan pendapatan miliaran dolar yang dipertaruhkan – dari regulator global dan beberapa pengembang aplikasi yang mengatakan biaya standar App Store sebesar 30% dan kebijakan lainnya tidak adil dan berlaku -sendirian.

READ  Dengan lulus sertifikasi, Samsung Galaxy S21 akan diluncurkan lebih cepat

Pertarungan dengan Epic meletus pada bulan Agustus ketika pembuat game memberi tahu pelanggan bahwa mereka akan mengganti sistem pembelian dalam aplikasi Apple dengan miliknya sendiri, melewati komisi Apple untuk add-on di dalam Fortnite. Apple kemudian menghapus game tersebut, memutus akses ke lebih dari satu miliar pelanggan.

Apple, yang dengan keras menyangkal menyalahgunakan kekuatan pasarnya, menyebut langkah hukum Epic sebagai “serangan mendasar” pada model bisnis yang menguntungkan pengembang dan konsumen.

Written By
More from Kaden Iqbal

Pembaruan Spider-Man: Miles Morales menambahkan pakaian selam dan otot yang canggih

Musim semi telah tiba, dan inilah saatnya untuk turun ke jalan dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *