Apple mendesak pemasok untuk mengikuti aturan bea cukai Tiongkok yang sudah lama ada tentang pelabelan “Taiwan” dalam hasil lain dari kunjungan Pelosi

Foto: PCP

Raksasa teknologi AS Apple telah meminta pemasoknya untuk secara ketat mematuhi peraturan bea cukai daratan China dan menghindari pelabelan produk dari pulau Taiwan sebagai “buatan Taiwan”, lapor Nikkei pada hari Jumat.

Dalam kemungkinan spin-off ekonomi lain dari kunjungan provokatif Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke pulau Taiwan, China daratan tampaknya ingin memperketat penegakan aturan pelabelan pada impor dari pulau itu, yang menunjukkan bahwa China daratan tidak akan membiarkan ambiguitas apa pun dalam masalah Taiwan. . pada semua aspek, termasuk di bidang ekonomi dan perdagangan, para ahli mencatat.

Menurut laporan, otoritas daratan telah mulai memperketat penegakan aturan bahwa suku cadang dan komponen yang dibuat di Taiwan harus diberi label sebagai buatan “Taiwan, China” atau “Cina Taipei” untuk mencegah pengiriman dipilih untuk ditinjau.

Peringatan Apple tersebut menyusul laporan media lain bahwa pengiriman ke pabrik pemasok Apple Pegatron Corp di Suzhou, Provinsi Jiangsu, China timur, akan ditinjau dan diperiksa oleh bea cukai China, untuk melihat apakah ada pelanggaran peraturan pelabelan. Namun Pegatron membantah laporan tersebut, dengan mengatakan pabrik Suzhou beroperasi secara normal dan tidak ada gangguan pada pengiriman, menurut Bloomberg. Apple tidak tersedia untuk komentar pada hari Sabtu.

Padahal, pada awal 1999, Administrasi Umum Kepabeanan China telah menetapkan bahwa barang dan kemasannya yang kandungan pelabelannya melanggar prinsip satu China tidak akan diizinkan untuk diimpor atau diekspor. Artinya, peraturan kontinental tentang pengelolaan sertifikat asal dan pelabelan dalam perdagangan lintas selat telah diberlakukan selama bertahun-tahun.

Aturan pelabelan yang lebih ketat tidak hanya dapat memengaruhi pemasok Apple, tetapi siapa pun yang melakukan pengiriman dari pulau Taiwan ke daratan, kata Gao Lingyun, pakar di Akademi Ilmu Sosial China, Sabtu (CASS) di Beijing. .

READ  Terungkap, Trump ingin melepas pakaian ala Superman saat meninggalkan rumah sakit

Menurut Gao, penegakan aturan pelabelan tidak terlalu ketat di masa lalu. Karena otoritas Taiwan juga mengharuskan semua barang ekspor yang diproduksi di pulau itu diberi label “Taiwan” atau yang disebut “Republik China”, banyak eksportir Taiwan yang biasa memberi label pada kotak-kotak yang berisi barang-barang seperti “Taiwan, China” setelah pergi. Pelabuhan Taiwan untuk menghindari peraturan, kata Gao.

“Jika otoritas daratan memperkuat penegakan aturan, itu dapat meningkatkan kemungkinan pengiriman dari pulau Taiwan akan disita oleh bea cukai daratan,” kata Gao.

Terlepas dari kekhawatiran tentang hambatan perdagangan, ini lebih merupakan sikap menekankan prinsip satu-China kepada komunitas bisnis lintas selat setelah kunjungan Pelosi, Mei Xinyu, peneliti di Akademi Perdagangan Internasional dan Kerjasama Ekonomi China di bawah Kementerian Perdagangan. , kepada Global Times pada hari Sabtu.

Kunjungan Pelosi ke pulau itu dan kepuasan dari Partai Progresif Demokratik yang memisahkan diri telah mendorong masalah Taiwan ke ambang pertikaian. Dalam konteks ini, aturan pelabelan sebenarnya memberi sinyal kepada pengusaha Taiwan bahwa mereka harus membuat pilihan, kata Mei.

Setelah kunjungan provokatif Pelosi ke pulau Taiwan, otoritas bea cukai di daratan China pada Rabu menangguhkan masuknya buah jeruk, termasuk jeruk bali, lemon dan jeruk, serta dua jenis ikan dari pulau itu, sesuai dengan peraturan dan keamanan pangan. persyaratan. Ekspor pasir alam dari daratan, yang digunakan dalam konstruksi, ke pulau itu telah dilarang.

More from Casildo Jabbour
Wilayah Rusia Dekat Mongolia Menguji Hewan Pengerat Untuk Wabah
Rospotrebnadzor, pengawas keselamatan konsumen negara bagian, mengatakan tes telah dimulai pada hewan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *