Arab Saudi mencabut penangguhan perjalanan ke Indonesia

Peraih Nobel dan Pakar Menyerukan Aksi Bersama dalam Masalah Sosial-Ekonomi Global

ALULA: Para peraih Nobel dan pakar yang berkumpul pada konferensi besar di sini telah mendesak para pemimpin dunia, organisasi, dan individu untuk bekerja sama memecahkan tantangan sosial-ekonomi dan kesehatan yang mendesak di planet ini, seperti yang mereka lakukan di sekitar pandemi COVID-19.

Seruan itu dibuat selama diskusi panel berjudul “Menyatukan dunia: apakah kita melewatkan tujuan bersama?” Minggu di Konferensi Peraih Nobel dan Teman Hegra 2022.

Pertemuan tersebut mempertemukan para pemenang Hadiah Nobel Perdamaian di bidang ekonomi, sastra, fisika, kimia, fisiologi dan kedokteran, dengan para pemimpin sosial dan politik, untuk membahas masalah-masalah sosial utama dunia dan mengusulkan solusi untuk memperbaiki keadaan umat manusia.

Diskusi berlangsung di Maraya Concert Hall di AlUla dan melibatkan anggota Dewan Shoura Maha Al-Senan; Guru. Karen Hallberg, pemenang L’Oréal-UNESCO 2019 Untuk Wanita dalam Sains; dan Profesor Mohan Munasinghe, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2007.

Dalam diskusi tersebut, Al-Senan mengatakan bahwa di dunia yang terus berubah, komunikasi satu lawan satu menjadi efektif dan harus digunakan untuk memperkuat aksi bersama dalam menghadapi tantangan global. “Itu harus kita pertimbangkan. Hari ini kita dapat memahami orang-orang dari budaya yang berbeda dan menyadari bahwa kita sama. Masalah kami sama, kasus kami sama,” katanya kepada Arab News.

CEPATMELAKUKAN

Pertemuan tersebut menyatukan para pemenang Hadiah Nobel Perdamaian dari bidang ekonomi, sastra, fisika, kimia, fisiologi dan kedokteran, dengan para pemimpin sosial dan politik tentang isu-isu utama.

“Saya pikir saat ini…kita harus berbicara orang ke orang, bangsa sebagai individu kepada orang lain untuk membuat diri kita lebih terlihat, untuk menunjukkan bahwa kita memiliki kepentingan bersama,” katanya.

READ  Dijelaskan: Bagaimana setelah 170 tahun seekor burung yang 'hilang' ditemukan di hutan Kalimantan Indonesia

“Kami memiliki masalah yang sama (jadi) jika kami memiliki cara untuk menyelesaikan masalah ini, kami dapat berbagi pengetahuan ini dengan orang lain daripada selalu melalui pemerintah. Ini adalah tren yang sedang terjadi, sudah ada di sana. Sebagai peneliti, kita perlu mempelajari ini, tidak selalu fokus hanya pada dampak dan tindakan pemerintah,” tambahnya.

Al-Senan menggunakan Kerajaan sebagai contoh dan mengatakan bahwa di masa lalu orang mengira Arab Saudi adalah negara yang tertutup dan “rakyatnya tidak ramah.” Mereka berpikir tentang apa yang terjadi hari ini, berurusan dengan individu secara tatap muka baik melalui turis, orang yang datang untuk bekerja di Kerajaan atau melalui platform sosial … negara-negara telah mengalami Arab Saudi melalui individu, ”katanya.

“Dan sekarang mereka memiliki perspektif yang berbeda tentang bangsa kita, pada masyarakat kita. Sekarang orang melihat kami dengan cara yang berbeda,” tambahnya.

Hallberg menyebut vaksin COVID-19 sebagai contoh tanggung jawab bersama dan dunia bekerja sama melawan pandemi.

“Para ilmuwan di seluruh dunia dapat menemukan vaksin dengan sangat cepat dan itu sangat mendasar untuk benar-benar mengalahkan virus dan pandemi,” katanya kepada Arab News.

Kholoud Al-Manea, Kepala Manajemen Destinasi di Komisi Kerajaan untuk AlUla, mengatakan kawasan itu selalu menjadi persimpangan peradaban di mana orang-orang berkumpul untuk berbagi pengetahuan, solusi, dan ide intelektual mereka.

“Tujuan utama dari acara ini… adalah untuk menciptakan hasil terobosan yang (akan menjadi) inisiatif nyata yang akan kami implementasikan selama 14 bulan ke depan di AlUla,” katanya.

More from Benincasa Samara
Netizen menyebut Dory Harsa murtad usai menikah dengan Nella Kharisma, fans geram
Jakarta – Dory Haryanto Eka Saputra atau yang dikenal Dory harsa belakangan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *