Arti penting air di bulan untuk eksplorasi di masa depan

Earth News telah menimbulkan sedikit kecemasan akhir-akhir ini, yang mungkin menjadi salah satu alasan internet melakukan segala upaya untuk mengkomunikasikan antusiasme kolektif untuk penemuan air dalam jumlah besar di bulan.

Temuan ini bisa bermanfaat bagi manusia yang ingin segera meninggalkan Bumi dan tinggal di bulan. (Kami setengah bercanda).

Sementara para ilmuwan sebelumnya percaya bahwa air berada di bagian bulan yang gelap dan suram – seperti kutub, di mana ia akan tetap membeku – pasangan dari pendidikan diterbitkan Senin di jurnal Nature Astronomy menegaskan bahwa ada juga sejumlah besar air di daerah cerah.

“Kami memiliki indikasi bahwa H₂O – air yang kami kenal dengan baik – mungkin berada di sisi cerah Bulan,” kata Paul Hertz, direktur Divisi Astrofisika di Direktorat Misi Sains di Markas NASA di Washington, dalam a pernyataan. “Sekarang kami tahu itu ada di sana. Penemuan ini menantang pemahaman kita tentang permukaan bulan dan menimbulkan pertanyaan menarik tentang sumber daya yang relevan dengan eksplorasi luar angkasa. “

Namun bahkan data air di bulan-bulan yang lebih gelap, area yang lebih dingin selalu rapuh. Salah satu tantangan dalam menemukan air di bulan adalah bahwa atmosfer bumi, yang memiliki banyak air yang menguap, mengganggu upaya Bumi untuk melihat air di bulan tanpa gangguan atmosfer. Teleskop luar angkasa atau teleskop ketinggian sangat tinggi dapat mengatasi masalah ini. Dalam hal ini, NASA menggunakan Stratosphere Observatory for Infrared Astronomy (SOFIA), sebuah observatorium inframerah yang dipasang pada Boeing 747, yang melakukan observasi udara. Data SOFIA dengan kuat menunjukkan bahwa ya, air ada di permukaan bulan yang cerah.

READ  KTT Uni Eropa: Para pemimpin mencoba menyepakati penyelamatan 'kritis' untuk ekonomi

Ini sangat tidak biasa mengingat siklus suhu di bulan: suhu bulan pada siang hari adalah 250 derajat Fahrenheit, jauh di atas titik didih air. Jadi mengapa air tidak langsung menguap? Seperti yang dijelaskan dalam penelitian, berjudul “Air molekuler terdeteksi di bulan yang diterangi oleh SOFIA,“Para ilmuwan merinci bukti yang menghipotesiskan bahwa air yang diamati dapat terperangkap dalam kaca alami di wilayah bulan yang cerah. Dibungkus dalam kaca, air kebal terhadap siklus pemanasan dan pendinginan yang biasanya menguapkan air. Karena bulan tidak. Ia tidak memiliki atmosfer dan gravitasi yang sangat rendah, tidak mungkin air hanya ada di permukaannya seperti di Bumi.

Kajian kedua berjudul “Perangkap dingin mikro di bulan, “Membuat katalog semua lokasi potensial yang cukup dingin agar es tetap stabil, dan tempat air dapat berada tanpa terjebak di dalam gelas.

“Hasil kami menunjukkan bahwa air yang terperangkap di kutub bulan mungkin didistribusikan lebih luas dan dapat diakses sebagai sumber daya untuk misi masa depan daripada yang diperkirakan sebelumnya,” kata para penulis.

Untuk menempatkan temuan ini ke dalam konteks, NASA mengatakan Gurun Sahara mengandung 100 kali jumlah air yang terdeteksi di permukaan bulan.

Menariknya, ternyata tidak ada kelangkaan tempat-tempat potensial di mana air bisa ada di bulan tanpa terjebak di kaca. Menurut penelitian, wilayah kutub selatan bulan dapat menampung hampir 40.000 kilometer persegi permukaan bulan dengan air es.

Studi ini mengubah cara para ilmuwan melihat bulan. Mungkin lebih dari sekedar tempat yang gelap, kering, dan berbatu.

“Tanpa atmosfer yang tebal, air di permukaan bulan yang cerah akan menghilang begitu saja ke angkasa,” Casey Honniball, seorang penulis utama salah satu studi, kata dalam sebuah pernyataan. “Tapi dengan satu atau lain cara, kami melihatnya. Sesuatu membuat air, dan sesuatu harus menjebaknya di sana. “

READ  Coronavirus dapat bertahan hidup 28 hari di atas kaca dan uang kertas

Menurut NASA, ada beberapa cara untuk menyimpan air – baik dalam “struktur mirip mutiara di tanah” atau “tersembunyi” di antara “butiran bulan dan bagian luar matahari”.

Jadi, apa arti semua ini bagi kolonisasi bulan? Nah, itu mungkin tidak berarti manusia bisa bergerak ke sana kemari begitu perubahan iklim melanda kita. Tapi itu berarti astronot NASA berpotensi menghabiskan lebih banyak waktu di bulan sebelum mereka harus pulang untuk mengisi bahan bakar.

“Kehadiran sejumlah besar air di permukaan bulan dapat membantu membangun basis berkelanjutan di sana sebagai bagian dari program Artemis NASA dengan mitra internasionalnya,” kata Avi Loeb, ketua Departemen Astronomi Harvard, melalui email. “Ini akan menjadi langkah pertama dalam memajukan umat manusia ke tujuan lain, seperti Mars dan seterusnya.”

Loeb menambahkan: “Tidak ada keraguan bahwa masa depan kita terletak di luar angkasa, tidak hanya untuk keamanan nasional dan keuntungan komersial, tetapi terutama untuk eksplorasi ilmiah yang bertujuan membuka cakrawala baru bagi peradaban kita.”

Written By
More from Suede Nazar

Game tanpa kipas akan menjadi ‘tantangan’

Ketika Anda menelusuri daftar alasan untuk tim yang memenangkan gelar di musim...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *