AS dan Indonesia Mulai Pembangunan Pusat Pelatihan Maritim – The Diplomat

Indonesia dan Amerika Serikat pada hari Jumat meresmikan pusat pelatihan maritim baru senilai $ 3,5 juta di Pulau Batam, di pintu masuk selatan ke Selat Malaka yang strategis dan padat.

Secara digital menghadiri upacara tersebut, Sung Kim, duta besar Amerika Serikat untuk Indonesia, mengatakan pusat baru tersebut, yang akan menampung ruang kelas, barak dan landasan peluncuran helikopter, akan membantu mendorong upaya kedua negara untuk memperkuat keamanan di kawasan, berdasarkan Demikian pernyataan Badan Keselamatan Maritim Indonesia (Bakamla).

“Sebagai sahabat dan mitra Indonesia, Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mendukung peran penting Indonesia dalam menjaga perdamaian dan keamanan kawasan dengan memerangi kejahatan nasional dan transnasional,” kata Kim, menurut pernyataan Bakamla.

Pusat baru akan ditempatkan dengan baik. Batam adalah pulau utama Kepulauan Riau, yang terletak dekat dengan Singapura dan mulut tenggara Selat Malaka, hambatan penting bagi perdagangan maritim world wide.

Selain diganggu oleh pembajakan, selat tersebut merupakan jantung dari peta strategis kawasan, yang mewakili kerentanan utama bagi ekonomi Tiongkok, dan oleh karena itu bagi ambisi regional dan globalnya. Selama dua dekade terakhir, para ahli strategi China telah berfokus pada ketergantungan negara mereka yang besar pada selat, yang oleh Hu Jintao disebut sebagai “dilema Malaka” pada tahun 2003. China telah berusaha untuk melengkapi dirinya dengan kemampuan angkatan laut yang mampu mencegah kekuatan musuh dari memblokir saluran pengiriman penting.

Apakah Anda menyukai artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 for every bulan.

Ini adalah alasan strategis untuk klaim China atas sebagian besar Laut China Selatan yang luas dan meragukan secara hukum bahwa, jika berhasil, akan mencegah pasukan angkatan laut saingan mengakses atau memblokir selat tersebut.

READ  Detail terbaru harga emas batangan ,5 gram hingga 1 kg di Pegadaian

Klaim angkatan laut ini, yang semakin didukung oleh pengerahan kapal-kapal milisi angkatan laut dan maritim, telah membawa China ke dalam peningkatan gesekan dengan negara-negara Asia Tenggara yang menghadap laut, memotong sebagian besar 200 mil laut dari zona ekonomi eksklusif Filipina, Vietnam, Malaysia dan Brunai. Baru-baru ini, Filipina memprotes keberadaan ratusan kapal penangkap ikan dan kapal milisi maritim Tiongkok di bagian-bagian yang disengketakan di Kepulauan Spratly.

Meskipun Jakarta bukan penuntut resmi Laut Cina Selatan, beberapa perairannya terletak di sisi yang salah dari “sembilan garis putus-putus” Beijing dan kedua negara telah terlibat dalam serangkaian bentrokan di Laut Cina Selatan. lima tahun terakhir. .

Kolaborasi baru dengan Amerika Serikat di pusat pelatihan Batam hanyalah tanda terbaru dari kesediaan Indonesia untuk memperkuat kapasitas angkatan lautnya yang sudah tua, yang telah berjuang untuk berpatroli di perairan teritorial dan zona ekonomi eksklusif nusantara yang luas. Itu mengikuti bengkel virtual bahwa Bakamla ditahan dengan Penjaga Pantai AS yang berfokus pada keamanan maritim, setelah dugaan penemuan seorang Chinakendaraan bawah laut yang dipiloti, atau UUV, di perairan Indonesia.

Awal bulan ini, pembuat kapal Italia Fincantieri mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan pemerintah Indonesia untuk memasok enam fregat multiguna FREMM baru dan dua fregat kelas Maestrale bekas.

Kesepakatan Italia mengikuti penandatanganan perjanjian Indonesia dengan Jepang yang mengizinkan transfer peralatan dan teknologi militer Jepang ke angkatan bersenjata Indonesia, dan pengumuman bahwa Indonesia berencana untuk menghabiskan 3, $ 6 miliar untuk pembelian hingga delapan Mogami Jepang baru. kapal kelas. fregat siluman.

READ  Lender Negara dan Bank Indonesia memasukkan investasi langsung dalam penyelesaian mata uang
Written By
More from Faisal Hadi

Ekspor naik 45% tahun-ke-tahun dalam 3 minggu pertama bulan Juli: pemerintah

Dipimpin oleh minyak bumi, batu permata dan perhiasan, produk rekayasa, ekspor barang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *