AS mendanai pusat pelatihan maritim Indonesia di dekat Selat Malaka

Atas perkenan dari Bakamla

Diposting pada 30 Juni 2021 jam 21:15 oleh

Eksekutif maritim

Amerika Serikat mendanai pusat pelatihan baru untuk Penjaga Pantai Indonesia (Bakamla) di Pulau Batam, dekat persimpangan Selat Malaka dan Selat Singapura. Duta Besar AS untuk Indonesia Sung Y. Kim memimpin upacara peletakan batu pertama untuk fasilitas baru pada hari Jumat, menurut kedutaan di Jakarta.

“Sebagai sahabat dan mitra Indonesia, Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mendukung peran kepemimpinan Indonesia dalam mempromosikan perdamaian dan keamanan regional dengan memerangi kejahatan nasional dan transnasional.” , kata Dubes Kim.

Pusat pelatihan senilai $ 3,5 juta akan mencakup ruang kelas, kantor, barak, komisaris, dan landasan peluncuran kapal. Ini akan memiliki cukup ruang untuk 50 siswa dan 12 instruktur. Bakamla akan memiliki dan mengoperasikan pusat tersebut bersama dengan Penjaga Pantai AS, Komando Indo-Pasifik AS, dan Komando Teknik Fasilitas Angkatan Laut AS, di antara badan-badan AS lainnya.

Lokasi baru ini dekat dengan Pangkalan Angkatan Laut Changi, salah satu titik pementasan utama Angkatan Laut AS di Timur Jauh. Itu juga dekat dengan jalur timur Selat Singapura, daerah yang dikenal oleh perompak maritim dan daerah yang menjadi perhatian Bakamla.

Bakamla menyediakan asuransi keselamatan maritim untuk zona ekonomi eksklusif raksasa seluas 2,4 juta mil persegi di Indonesia, terbesar keenam di dunia. Tugas ini termasuk mempertahankan perairan Indonesia dari serangan kapal penangkap ikan asing yang tidak memiliki izin dan menjaga kedaulatan Indonesia di Kepulauan Natuna, di mana operator perikanan China telah berulang kali melanggar batas dalam beberapa tahun terakhir. Drone submersible dengan karakteristik China juga telah ditemukan dari perairan Indonesia, meningkatkan kekhawatiran atas pengawasan angkatan laut China dan upaya pengintaian di laut teritorial Indonesia.

“Pada tataran geopolitik, ini merupakan sinyal yang jelas bagi Amerika Serikat untuk menghadapi kehadiran China di kawasan, terutama pasca operasi penyelamatan kawasan. [submarine] KRI Nanggala-402 dengan bantuan kapal Angkatan Laut China,” kata Aristyo Rizka Darmawan dari Heart for Sustainable Ocean Coverage Universitas Indonesia kepada Berita Benar.

READ  AS dan UE EKSKLUSIF menyelaraskan lebih dari 20 negara tambahan untuk pakta metana global
Written By
More from Faisal Hadi
1 dari 3 orang di Singapura aktif menggunakan layanan platform on line, Berita Teknologi & Berita Utama
SINGAPURA – Singapura masih memiliki cara untuk membuat orang dan bisnis lebih...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *