AS mengirimkan aset udara untuk menemukan kapal selam Indonesia yang hilang

  • Pentagon telah mengumumkan pengiriman aset udara untuk mencari kapal selam Indonesia yang hilang.
  • Pencarian putus asa telah dilakukan sejak KRI Nanggala-402 hilang selama pelatihan.
  • Sejumlah negara lain di dunia juga menawarkan bantuan.

Militer AS mengirim aset udara untuk membantu Indonesia mencari kapal selam angkatan laut yang hilang sejak gagal mendaftar pada Rabu pagi, kata Pentagon.

“Kami sangat sedih dengan berita kapal selam Indonesia yang hilang, dan hati kami tertuju kepada para pelaut Indonesia dan keluarganya,” Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis malam.

“Atas undangan pemerintah Indonesia, kami mengirimkan aset udara untuk membantu pencarian kapal selam yang hilang,” katanya.

Dia menambahkan bahwa Menteri Pertahanan Lloyd Austin bermaksud untuk bertemu dengan mitranya dari Indonesia pada hari Jumat “untuk membahas bagaimana Amerika Serikat dapat membantu.”

Kapal selam bertenaga diesel Indonesia KRI Nanggala-402 hilang selama latihan hari Rabu dengan 53 orang, lebih banyak dari yang dibuat untuk dibawa kapal, di atas kapal. Tidak diketahui saat ini apa position sebenarnya dari kapal selam yang hilang itu.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan yakin kapal selam itu, kapal seberat 1.400 ton yang dibuat oleh Jerman pada akhir 1970-an dan dipasang kembali pada 2012, bisa tenggelam hingga kedalaman sekitar 2.000 kaki, membuat kapal itu berada di luar jangkauan dan mungkin melampaui batas. dimana lambung dapat menahan tekanan air yang menghancurkan di sekitarnya.

Bryan Clark, mantan perwira kapal selam Angkatan Laut AS dan pakar pertahanan saat ini di Institut Hudson, mengatakan kepada Insider “Jika kapal selam diesel kecil seperti yang dari Indonesia tenggelam di kedalaman 2.000 kaki, itu tidak mungkin bisa bertahan” mengingat itu jauh di luar kedalaman maksimum kapal.

READ  Kontradiksi Jokowi dan perjuangan untuk membentuk kembali Indonesia

Tapi, jika dia tidak melakukannya dan dia bertahan, penelitian ini berpacu dengan waktu mengingat kapal akan kehabisan oksigen pada Sabtu pagi. Kapal itu hanya memiliki 72 jam udara untuk bernapas.

Amerika Serikat bukan satu-satunya negara yang menawarkan bantuan. Prancis, Jerman, Rusia, Turki, Korea Selatan, dan India juga menawarkan bantuan.

Written By
More from Faisal Hadi

Panjang Umur, Ini 4 Tokoh Konglomerat Indonesia di Atas 90 Tahun

JAKARTA, KOMPAS.com – Majalah Forbes baru saja menerbitkan daftar 50 Orang terkaya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *