AS menunjukkan penurunan keterampilan teknologi dan ilmu data

Secara global, pelajar perempuan tertinggal dalam pendaftaran STEM, menurut laporan baru dari Coursera.

Gambar: kanatisr/Adobe Stock

Menurut laporan terbaru dari Coursera, keterampilan AS dalam teknologi dan ilmu data menyusut dan tertinggal dari negara-negara di Asia, Eropa, dan Timur Tengah. Laporan Keterampilan Global. Namun, pelajar Amerika menunjukkan penguasaan keterampilan bisnis penting yang lebih baik, termasuk pemasaran, kepemimpinan dan manajemen, serta strategi dan operasi.

Saat ini, sudah diketahui bahwa percepatan otomatisasi dan transformasi digital, ditambah dengan inflasi dan ketidakstabilan global, mendorong peningkatan permintaan akan keterampilan digital dan manusia yang dibutuhkan untuk berkembang di ekonomi baru.

Tetapi meskipun tidak semua pekerja perlu belajar coding, semua harus menguasai keterampilan digital. Namun laporan Coursera menemukan bahwa tiga perempat pekerja merasa tidak siap untuk pekerjaan di ekonomi digital pertama.

MELIHAT: Kit rekrutmen: Ilmuwan data (TechRepublic Premium)

Perlu juga dicatat bahwa secara global, akses ke Internet tidak sama. Negara-negara di 25% terendah dari kinerja pelajar memiliki tingkat akses internet rata-rata 54%, sedangkan di 25% tertinggi memiliki tingkat akses hampir 84%.

Ada korelasi kuat antara kecakapan dalam keterampilan, PDB, dan akses ke broadband. Negara-negara yang lebih kaya mendapat skor lebih tinggi pada kecakapan keterampilan secara keseluruhan, seperti halnya negara-negara dengan akses internet tinggi.

Peningkatan jumlah pelajar perempuan – tetapi tertinggal dalam pendaftaran STEM

Survei tersebut juga mengungkapkan peningkatan jumlah pelajar perempuan: 47% hari ini dibandingkan dengan 45% pada tahun 2021 dan 38% dua tahun lalu. Namun, di seluruh dunia, pelajar perempuan tertinggal dalam pendaftaran STEM. Di Amerika Serikat, meskipun ada peningkatan pendaftaran STEM dari 35% pada 2019 menjadi 42% pada 2022, wanita masih tertinggal dari pria.

READ  Kurangi efek radiasi dari layar gadget selama belajar di rumah? begini caranya

Menurut laporan tersebut, sertifikat masuk atau pendaftaran kursus “gerbang” di kalangan wanita mencapai 40% pada tahun 2021, naik secara signifikan dari 25% pada tahun 2019. Sertifikat seperti Google IT Support dan Google Data Analytics memberikan jalur yang jelas untuk mendapatkan keterampilan yang dibutuhkan untuk pendidikan tinggi. -meminta pekerjaan digital tingkat pemula. Kursus-kursus ini membutuhkan total sekitar 240 jam pembelajaran, yang dapat diselesaikan hanya dalam enam bulan dengan 10 jam per minggu.

Temuan lain dari laporan Coursera

Amerika Serikat tetap stabil dalam peringkat keterampilan secara keseluruhan, tetapi kalah dalam keterampilan teknologi dasar dan ilmu data. Dalam laporan tahun lalu, pelajar di Amerika Serikat menempati peringkat ke-29 di dunia: posisi yang mereka pertahankan tahun ini. Namun, karena kemahiran dalam keterampilan bisnis telah meningkat, pelajar di Amerika Serikat tertinggal di belakang negara-negara berpenghasilan tinggi lainnya dalam sejumlah teknologi utama dan keterampilan ilmu data, termasuk rekayasa perangkat lunak. , komputasi awan, dan matematika.

Pelajar Amerika dari Timur Laut, Upper Midwest, dan sepanjang Pasifik memiliki keterampilan bisnis tertinggi, sementara mereka yang berasal dari Selatan tertinggal. Tiga negara bagian Midwestern – Illinois, Wisconsin dan Indiana – peringkat pertama dalam keterampilan bisnis di Amerika Serikat

Idaho menunjukkan tingkat keterampilan teknologi tertinggi di negara ini, melampaui pusat teknologi seperti California dan Massachusetts. Pelajar di negara bagian juga mencapai 100% kemahiran dalam keterampilan pengembangan seluler. Ini mencerminkan tren pertumbuhan yang didorong oleh jumlah perusahaan teknologi tinggi di negara bagian yang telah meningkat 61% selama dekade terakhir.

Pelajar di Amerika Serikat lebih fokus pada soft skill dalam angkatan kerja yang berubah dengan cepat. Gangguan tenaga kerja yang disebabkan oleh pandemi dan laju otomatisasi memaksa bisnis untuk beradaptasi dengan cepat. Keterampilan orang seperti ketahanan, manajemen proyek, pengambilan keputusan, perencanaan, bercerita, dan pengalaman semakin populer di kalangan pelajar korporat di Amerika Serikat sebagai organisasi berusaha untuk mengatasi perubahan.

READ  Hiu benar-benar tidur, dan terkadang dengan mata terbuka lebar

Amerika Serikat tetap berada di belakang kurva keterampilan matematika. Kecakapan matematika di kalangan pelajar AS telah turun tajam, dari 56% pada tahun 2021 menjadi 40% pada tahun 2022. Ini membuntuti negara-negara Eropa, termasuk Jerman pada 81% dan Inggris pada 78%. Maine, Washington, dan New Hampshire memiliki tingkat kecakapan matematika tertinggi di Amerika Serikat, sementara Mississippi, Louisiana, dan Tennessee berada di peringkat tiga terbawah.

Tren global menunjukkan bahwa pelajar memperoleh keterampilan lunak dan digital

Laporan Coursera juga menemukan bahwa lebih banyak pelajar di negara maju yang mempelajari keterampilan manusia, termasuk manajemen perubahan dan ketahanan. Peserta didik dari negara berkembang lebih fokus pada keterampilan digital melalui kursus seperti sistem rantai pasokan dan arsitektur seluler.

MELIHAT: Kesenjangan Gender COVID-19: Mengapa Wanita Berhenti dari Pekerjaannya dan Bagaimana Membuat Mereka Kembali Bekerja (PDF Gratis) (TekRepublik)

Keterampilan bisnis dan teknologi yang paling populer di seluruh dunia selama setahun terakhir adalah kepemimpinan dan manajemen, probabilitas dan statistik, dan ilmu komputer teoretis. Untuk tahun kedua berturut-turut, Swiss memiliki peserta didik paling berkualitas, diikuti oleh Denmark, Indonesia dan Belgia.

“Pengunduran Diri dan Otomasi Hebat membutuhkan investasi yang lebih besar dalam sumber daya manusia, karena institusi harus memprioritaskan pengembangan keterampilan digital dan sumber daya manusia yang dibutuhkan untuk membangun tenaga kerja yang kompetitif dan adil,” kata CEO Coursera Jeff Maggioncalda dalam sebuah pernyataan. “Data kami menunjukkan bahwa keterampilan ini tidak terdistribusi secara merata, dan bahwa siswa dan pekerja berupah rendah memerlukan akses ke jalur yang fleksibel, terjangkau, dan dipercepat menuju pekerjaan digital tingkat pemula yang memberikan landasan bagi ekonomi yang lebih kuat dan lebih inklusif.”

READ  Kedutaan Besar AS Menyambut Atase Pertahanan Baru

Laporan Keterampilan Global mencakup data dari 100 juta pelajar di lebih dari 100 negara yang menggunakan Coursera untuk mengembangkan keterampilan baru pada tahun lalu, kata perusahaan itu. Laporan tersebut membandingkan tiga bidang keterampilan yang paling banyak diminati yang mendorong pekerjaan dalam ekonomi digital: bisnis, teknologi, dan ilmu data.

Written By
More from Faisal Hadi
COP26 Terbaru: Serikat-serikat Eropa mendesak para pemimpin untuk memasukkan nuklir ke dalam bauran energi bersih
© AFP by using Getty Photographs Sebuah janji international untuk menghentikan perusakan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *