AS menyebut sikap India terhadap Ukraina ‘tidak memuaskan’ tetapi tidak mengejutkan

WASHINGTON: Orang tua Gedung Putih seorang pejabat pada hari Jumat mengatakan sikap India pada PBB pada krisis di Ukraina adalah “tidak memuaskan”, tetapi juga tidak mengejutkan mengingat hubungan historisnya dengan Rusia.
Mira Rapp-Hooper, direktur Indo-Pasifik di Dewan Keamanan Nasional Gedung Putihmengatakan kepada sebuah forum online yang diselenggarakan oleh School of Advanced International Studies di Washington bahwa India membutuhkan alternatif untuk mempertahankan hubungan dekat dengan Rusia.
“Saya pikir kita semua pasti akan mengakui dan setuju bahwa ketika datang ke pemungutan suara di PBB, sikap India pada krisis saat ini tidak memuaskan untuk sedikitnya. Tapi itu juga tidak mengejutkan.”, katanya.
India telah mengembangkan hubungan dekat dengan Washington dalam beberapa tahun terakhir dan merupakan bagian penting dari Melipatempatkan pengelompokan yang bertujuan untuk memukul mundur Cina. Tetapi ia memiliki hubungan lama dengan Moskow, yang tetap menjadi pemasok utama peralatan pertahanannya. India telah menghindari mengutuk tindakan Rusia di Ukraina dan abstain dalam pemungutan suara Dewan Keamanan PBB tentang masalah ini.
Rapp-Hooper mengatakan India telah bergerak lebih dekat ke Rusia sebagai kedok karena hubungannya dengan China memburuk, tetapi India berpikir “panjang dan keras” tentang ketergantungan pertahanannya pada China dari Rusia.
“Saya pikir pandangan kami adalah bahwa jalan ke depan melibatkan menjaga India tetap dekat, dengan serius memikirkan bagaimana memberikan pilihan kepadanya, sehingga dia dapat terus mengamankan otonomi strategisnya,” katanya.
Bahkan sebelum krisis Ukraina meletus, Delhi memusuhi Washington dengan pembelian sistem pertahanan udara S-400 Rusia, menempatkannya pada risiko sanksi AS di bawah undang-undang AS tahun 2017 yang bertujuan untuk menghalangi negara-negara membeli peralatan militer Rusia.
Analis mengatakan sanksi apa pun terhadap India dapat membahayakan kerja sama AS dengan Delhi di bawah Forum Quad dengan Jepang dan Australia yang bertujuan untuk melawan pengaruh China yang semakin besar.
Rapp-Hooper mengatakan Washington dan sekutu serta mitranya perlu melihat rantai pasokan mereka dan memikirkan bagaimana mereka dapat membantu negara-negara yang mempertimbangkan untuk mengganti sistem pertahanan Rusia.
“Kami memiliki sejumlah mitra yang telah memilih untuk mempertahankan saham mereka dengan Rusia, dalam hal pengadaan pertahanan, sebagian sebagai lindung nilai terhadap China, tetapi yang sekarang dapat mempertimbangkan kembali kebijaksanaan dari keputusan tersebut,” katanya. dicatat.
“Mereka tidak hanya harus membuat keputusan jangka panjang tentang bagaimana berpotensi menggantikan sistem Rusia dalam waktu dekat, tetapi mereka juga harus dapat memperoleh pasokan dan suku cadang untuk dapat mempertahankan pasukan mereka sendiri.”

READ  Wanita melihat ikan paus dari pesawat, foto membuat internet terpana
More from Casildo Jabbour
Tangguhkan staf pembangkit listrik setelah listrik mati di seluruh negeri
Tujuh anggota staf di salah satu pembangkit listrik terbesar di Pakistan mengalami...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *