AS, Rusia, China menyerang Dewan Keamanan PBB

Antony Blinken menggarisbawahi perlunya negara-negara menghormati komitmen internasional (berkas)

New York:

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyampaikan pukulan terselubung ke Rusia dan China pada hari Jumat pada pertemuan Dewan Keamanan PBB yang dipimpin oleh mitranya dari China Wang Yi, memperingatkan bahwa tindakan beberapa negara besar menggambarkan impunitas bagi yang lain.

Pertemuan tentang multilateralisme, yang disebut oleh China sebagai ketua dewan untuk bulan Mei, terjadi di tengah pertempuran untuk pengaruh PBB antara dua ekonomi terbesar dunia ketika Presiden Joe Biden berusaha untuk menegaskan kembali kepemimpinan tradisional Amerika – membalikkan pendekatan sepihak yang disukai mantan Presiden Donald Trump. – menghadapi Beijing yang lebih tegas.

Blinken menekankan perlunya negara-negara menghormati komitmen internasional, fokus pada hak asasi manusia dan menghormati prinsip persamaan kedaulatan.

“Ketika negara-negara anggota PBB – terutama anggota tetap Dewan Keamanan – mengabaikan aturan ini dan memblokir upaya untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang melanggar hukum internasional, itu mengirimkan pesan bahwa orang lain dapat melanggar aturan itu dengan semua impunitas,” katanya.

Rusia, Cina, Amerika Serikat, Prancis dan Inggris adalah kekuatan veto permanen dari 15 anggota dewan.

Amerika Serikat menuduh China melakukan genosida dengan menindak Muslim Uighur di pusat-pusat penahanan di wilayah Xinjiang. China membantah tuduhan pelecehan dan mengatakan berusaha membasmi ekstremisme.

“Menegaskan yurisdiksi nasional tidak memberi negara bagian mana pun cek kosong untuk memperbudak, menyiksa, menghilang, membersihkan etnis secara etnis atau melanggar hak asasi manusia mereka dengan cara lain,” kata Blinken.

Sementara Blinken tidak menyebut Rusia atau China, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov secara blak-blakan mengkritik rencana AS untuk mengadakan pertemuan puncak tentang demokrasi global sebagai “menciptakan klub minat khusus baru di atas pangkalan yang diideologisasi secara terbuka” yang “dapat semakin memperburuk ketegangan internasional dan mengarah pada divisi. baris di dunia yang lebih dari sebelumnya membutuhkan agenda pemersatu. “

READ  Kisah seorang pengantin wanita di Malaysia yang mematuhi protokol kesehatan, menyambut 10.000 tamu di belakang kemudi Page all

Moskow dan Washington telah lama berselisih tentang berbagai masalah, tetapi hubungan semakin memburuk setelah Biden mengatakan dia yakin Presiden Vladimir Putin adalah “pembunuh.” Washington juga telah menjatuhkan sanksi atas tuduhan Moskow ikut campur dalam pemilu AS 2020, peretasan dunia maya, dan “pelecehan” Ukraina.

China dan Rusia sama-sama mengkritik sanksi sepihak, dengan Wang menyebut mereka “tidak sah”.

Blinken, Wang, dan Lavrov sepakat bahwa dunia harus bekerja sama untuk mengatasi perubahan iklim dan pandemi COVID-19.

(Kisah ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan tersindikasi.)

More from Casildo Jabbour

Maaf bukan Trump-Biden, Xi Jinping-Putin memenangkan pemilihan presiden AS

Jakarta, CNBC Indonesia – Pemilihan presiden di Amerika Serikat (Amerika Serikat) sedang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *