ASEAN dan FIFA mempromosikan inklusivitas melalui olahraga

Enam puluh peserta yang mewakili campuran asosiasi anggota FIFA, pejabat pemerintah, dan atlet dari negara-negara anggota ASEAN berkumpul secara virtual pada 2 Maret untuk Webinar ASEAN-FIFA: Desain Universal untuk Stadion dan Fasilitas Olahraga Sepak Bola.

Webinar menyediakan platform untuk mempromosikan akses inklusif disabilitas ke stadion sepak bola dan fasilitas olahraga, serta mengumpulkan umpan balik tentang bagaimana asosiasi sepak bola dan otoritas terkait dapat bekerja sama untuk menerapkan desain universal di situs masing-masing.

Menghadiri acara olahraga dan kegiatan olahraga lainnya adalah aspek budaya dan tradisi yang kuat di negara-negara ASEAN. Webinar mengungkapkan keyakinan bahwa olahraga harus inklusif untuk semua dan tempat olahraga harus dapat diakses oleh semua. Pada gilirannya, ini mengarah pada semakin pentingnya dalam proses desain dan perencanaan. Direktur Pengembangan Manusia Departemen Masyarakat Sosial Budaya ASEAN, Rodora T. Babaran, mengatakan bahwa minat ASEAN untuk menjadi tuan rumah acara olahraga besar yang juga dapat berkontribusi positif bagi kesejahteraan sosial ekonomi kawasan meningkat.

Joyce Cook, Chief Social Responsibility & Education Officer FIFA, mengatakan: “Kami menyambut baik komitmen para pemangku kepentingan dari seluruh kawasan untuk berkumpul hari ini dengan tujuan bersama untuk meningkatkan dan mengubah fasilitas olahraga menjadi ruang inklusif, dan menyambut semua orang.” “Kami berharap dapat mengikuti dan mendukung upaya berkelanjutan ini. Sebagai seorang penyandang disabilitas sendiri, saya tahu secara langsung betapa pentingnya pekerjaan ini dan peluang inklusif yang dapat diberikan oleh permainan indah kami. Kita perlu memastikan bahwa lebih banyak penyandang disabilitas diberikan kesempatan yang sama di kawasan ASEAN dan di seluruh dunia.

Arsitek dari Konsultan Unitri Cipta, Timmy Setiawan berbagi pengalamannya dalam menerapkan desain universal di Indonesia, termasuk Stadion Lukas Enembe di Papua, Stadion Manahan di Solo dan yang akan segera diresmikan Stadion Internasional Jakarta, dalam persiapan Piala Dunia U-20 FIFA Indonesia 2023.

Pertukaran pandangan dengan peserta dan pembicara kemudian difokuskan pada bagaimana memenuhi standar minimum dengan sumber daya yang terbatas; bagaimana penyelenggara dapat mempromosikan partisipasi penyandang disabilitas dalam acara olahraga melalui kegiatan peningkatan kesadaran; dan pentingnya melibatkan penyandang disabilitas dalam proses desain lokasi untuk menguji tingkat aksesibilitas dan keamanan.

Inisiatif ini merupakan bagian dari ASEAN-FIFA Collaboration Plan 2021-2022 yang diadopsi oleh ASEAN Sports Ministerial Meeting, yang juga berkontribusi pada implementasi ASEAN Sports Work Plan 2021-2025.

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) adalah kelompok regional yang mempromosikan kerja sama ekonomi, politik dan keamanan di antara sepuluh anggotanya: Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam. .

Written By
More from Umair Aman
Chase dan Stingley masuk dalam skuad AP Pramusim All-America
Tautan sejarah Tim AP Seluruh Amerika Pramusim 25 Agustus 2020 Tim pertama...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *