Asean Para Games akan diselenggarakan oleh Surakarta di Indonesia mulai 23-30 Juli

SINGAPURA – Asean Para Games (APG) 2022 kini akan diselenggarakan oleh Surakarta, Indonesia, demikian diumumkan Federasi Olahraga Asean Para pada Kamis (17 Februari).

Biennale yang sempat dibatalkan karena pandemi pada awal 2020 (ketika Filipina menjadi tuan rumah) dan Desember lalu (Vietnam), kini akan berlangsung dari 23 hingga 30 Juli.

Kabar tersebut disambut baik oleh beberapa para-atlet di Singapura karena terakhir kali digelar pada 2017 di Kuala Lumpur.

Powerlifter Nur Aini Mohamad Yasli, yang melakukan debut kompetitifnya di Kuala Lumpur sebelum bergabung dengan para-atlet top dunia di Tokyo Paralympic Games tahun lalu, mengatakan: “Mengetahui bahwa akan ada persaingan untuk peningkatan jumlah para-atlet membuat saya senang. sukacita karena tidak ada PGA selama dua tahun terakhir.

“Dengan tanggal yang dikonfirmasi sekarang, saya memiliki jadwal yang lebih jelas untuk dikerjakan.”

Olahraga yang ditawarkan untuk Olimpiade ini meliputi panahan, atletik, bulu tangkis, boccia, sepak bola CP, catur, bola gawang, judo, powerlifting, tenis meja, renang, tenis kursi roda basket, tenis kursi roda, dan bola voli duduk.

Namun, tanggal baru dapat menimbulkan tantangan bagi beberapa atlet Republik saat mereka berhadapan dengan Commonwealth Games dari 28 Juli hingga 8 Agustus di Birmingham, di mana para-olahraga seperti renang dan angkat besi akan ditampilkan.

Berdasarkan acara yang tersedia di Birmingham, atlet yang kemungkinan akan terpengaruh adalah Aini dan perenang Toh Wei Soong.

Aini berkata: “Perencanaan memainkan peran besar dalam hal ini dan saat ini kami hanya harus menunggu dan melihat.

“Saya akan bekerja sama dengan pelatih saya dan Dewan Olahraga Disabilitas Singapura untuk melihat kursus mana yang harus diambil berdasarkan rencana perjalanan kinerja saya.

READ  Skuad pria Afghanistan siap untuk pertandingan pertama sejak kembalinya Taliban - the Athletic

Tapi apapun jurusan yang saya ambil, saya akan 100 persen diinvestasikan dan saya akan menjadi kebanggaan Singapura.”

Namun, beberapa atlet, seperti pemain boccia Aloysius Gan, yang memenangkan emas dan perak di Asian Youth Para Games Desember lalu, merasa lebih baik fokus pada pengembangan diri daripada memiliki tujuan khusus untuk Olimpiade, menambahkan: “Situasinya terlalu cair. Fokus utama saya adalah bagaimana saya dapat meningkatkan dan mencapai tujuan olahraga pribadi saya.”

Paralympian Toh setuju, mencatat bahwa ketidakpastian seputar APG selama beberapa bulan terakhir “belum menjadi game-changer”.

More from Benincasa Samara
Singapura menarik diri dari menjadi tuan rumah pertandingan Piala AFC 2021
FAS mengutip “situasi Covid-19 yang tidak menentu” di wilayah tersebut sebagai alasan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *