ASIA/INDONESIA – Kharisma kontemplatif di Indonesia: sebuah biara Trappist yang sedang dibangun di pulau Kalimantan

ASIA/INDONESIA – Kharisma kontemplatif di Indonesia: sebuah biara Trappist yang sedang dibangun di pulau Kalimantan

Ketapang (Agenzia Fid kekurangan panggilan keagamaan”, Trappist Belanda Fr. Hector Majoor OCSO mengatakan kepada Agenzia Fides, mengacu pada keberadaan biara Trappist di Belanda dan mereka yang lahir dan didirikan di Indonesia. Memang, biara Trappist baru akan dibangun di Kalimantan Indonesia, tepatnya di Pegadungan, di Keuskupan Ketapang, Provinsi Kalimantan Barat.
Seperti yang telah dipelajari oleh Agenzia Fides, Pastor Mikael Santana OCSO, dari Ordo Cistercian Monks of Strict Observance, pergi ke sana untuk mendirikan komunitas baru. Dalam beberapa hari terakhir, Mgr. Pie Riana Prapdi, Uskup Ketapang, menahbiskan dan memberkati tempat di mana biara Trappist Ketapang, keempat di Indonesia, akan didirikan. Banyak biksu Trappist yang hadir pada upacara tersebut, begitu juga para pastor, bruder dan suster yang bekerja di Keuskupan Ketapang. Berbicara kepada Agenzia Fides, Uskup Agung Pio Riana Prapdi mengatakan: “Kehadiran biara Trappist di keuskupan kami penting karena kami membutuhkan doa Anda”. Itu adalah uskup emeritus Mgr. Blasius Pujaraharja yang pertama mengundang Ordo Cistercian untuk mendirikan biara baru di keuskupannya, di Pegadungan, tempat terpencil, oasis keheningan, kedamaian dan ketenangan, kondusif untuk kontemplasi.
Uskup Ketapang saat ini, Mgr. Pius Riana Prapdi, yang memiliki hubungan dekat dengan biara Trappist di Rawaseneng, ingin mewujudkan ide tersebut dengan mendirikan rumah Trappist di Pegadungan.
Uskup dengan gembira menyambut komunitas Trappist di Keuskupan Ketapang mulai pertengahan Juli 2022. Mikael Santana OSCO akan mempersiapkan dalam beberapa minggu mendatang semua yang diperlukan untuk melegalkan pendirian resmi biara Trappist baru di Kalimantan Barat, yang telah bergabung dengan tiga lainnya. didirikan di negara Asia. Bahkan, biara Trappist pertama di Indonesia, dinamai Santa Maria, secara resmi didirikan pada tahun 1953 di Rawaseneng, kabupaten Tetangung di Jawa Tengah, sebagai “cabang” dari Biara Trappist Belanda Konigshoeven yang berbasis di Tilburg.
Lebih dari tiga puluh tahun kemudian, pada tahun 1987, Biara Trappist “Bunda Pemersatu”, biara Trappist wanita pertama di Indonesia, didirikan di Gedono di lereng Gunung Merbabu – juga di Jawa Tengah. Pada tahun 1996, Keuskupan Larantuka, di pulau Flores, Indonesia, mengambil langkah maju, mendirikan biara Trappist baru di Lamanabi, dengan Pastor Mikael Santana, dari Rawaseneng, yang bertugas memulai misi ini. . (MH/PA) (Agenzia Fides, 08/04/2022)

READ  Gempa berkekuatan 6,2 SR melanda Indonesia bagian timur, tidak ada peringatan tsunami


Untuk berbagi:

Written By
More from Suede Nazar
Foto, Tweet, Tribut Mengenang Mantan Menteri Luar Negeri Pada HUT Kematian Pertama
Sushma Swaraj ingat pada peringatan kematian pertamanya hari ini New Delhi: Sushma...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *