Asia Tenggara didesak untuk mengambil tindakan tegas terhadap perubahan iklim

Pakar perubahan iklim telah mendesak negara-negara Asia Tenggara untuk meningkatkan upaya mengatasi pemanasan global dengan lebih mendesak menyusul laporan dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang implikasi krisis iklim pada sektor-sektor kritis dan pembangunan ekonomi di wilayah tersebut. .

“Kita dapat meningkatkan partisipasi negara di kancah internasional melalui masukan penelitian – memobilisasi para ahli, praktisi dan ilmuwan terkemuka dari negara berkembang untuk memperkuat agenda ilmu iklim regional untuk membangun pemahaman bersama” , kata pakar Indonesia Dr. Mahawan Karuniasa. Presiden Jaringan untuk Perubahan Iklim dan Kehutanan (APIK Indonesia Network) dan salah satu anggota pendiri kelompok regional Asia Climate Experts.

“Perspektif regional adalah posisi terbaik untuk saling belajar dan melipatgandakan upaya kita, dan sekaranglah saatnya,” tambah Karuniasa dalam forum virtual pada 23 Mei.

Menurut Laporan Mitigasi Putaran Penilaian Keenam IPCC, dunia akan menghadapi bahaya iklim yang tak terhindarkan selama dua dekade mendatang begitu pemanasan global melewati ambang batas 1,5 derajat. Setelah level ini terlampaui, akan ada dampak serius.

Forum tersebut bertepatan dengan Hari Keanekaragaman Hayati Internasional.

Penasihat Transisi Energi ICSC Alberto Dalusung III mengatakan energi memiliki dampak langsung terhadap keanekaragaman hayati karena bahan bakar fosil terus mencemari sumber daya dunia, berdampak negatif pada kehidupan di darat dan air.

“Karena investasi dalam energi terbarukan dan modernisasi jaringan terus meningkat di kawasan ini, Indonesia yang memimpin dalam transisi energi mengirimkan sinyal kepada pembuat kebijakan di negara-negara Asia Selatan lainnya. -Agar mereka berbelok ke tikungan,” kata Dalusung.

Seruannya tidak hanya untuk beralih ke energi terbarukan, tetapi juga untuk mengalokasikan kembali dana dari investasi terkait bahan bakar fosil ke program energi bersih yang memenuhi tujuan nol emisi.

READ  Mengapa mematikan sistem radar teleskop radio raksasa? Semua halaman

“Aksi iklim yang dipercepat untuk mengurangi dan beradaptasi dengan dampak sangat penting untuk pembangunan berkelanjutan. Kami membutuhkan kesetaraan dalam pembiayaan adaptasi dan mitigasi, dengan mempertimbangkan investasi untuk manfaat tambahan yang menonjol dalam diskusi IPCC,” kata Angelo Kairos dela Cruz, Direktur Eksekutif Deputi ICSC.

“Pembiayaan dan tata kelola iklim melampaui batas dan jadwal politik. Yang terbaik adalah iklim politik saat ini dan masa depan mengambil rekomendasi kebijakan ini, terutama para ilmuwan kami, sebagai bagian dari agenda prioritas regional dan nasional,” tambah dela Cruz.

Written By
More from Faisal Hadi
Kebijakan dalam Tindakan 2021: Pembaruan dari Asia Tenggara
Duncan McCargo (BA MA PhD, London) bergabung dengan University of Copenhagen pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *