Asia Tenggara menghadapi jalan panjang untuk kembali ke pertumbuhan sebelumnya (survei)

Berlangganan buletin Harian Ekonomi Baru, ikuti kami @ekonomi dan berlangganan kami Podcast.

Pandemi Covid-19 yang berkepanjangan mengaburkan proyeksi ekonomi Asia Tenggara, dengan sebagian besar negara diperkirakan tidak akan kembali ke tingkat pertumbuhan pra-pandemi selama beberapa tahun.

Filipina akan mengalami penurunan terbesar dalam rata-rata pertumbuhan produk domestik bruto tahunan dalam tiga tahun yang berakhir pada 2022 – lebih dari lima poin persentase – dibandingkan dengan 2019, tahun penuh terakhir sebelum wabah, menurut perkiraan median ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. .

Ekonomi utama Asia Tenggara mengharapkan pertumbuhan tahun ini dan tahun depan, tetapi lebih lambat daripada sebelum pandemi. Epidemi lokal baru dan peningkatan penyumbatan telah menyebabkan degradasi ekonomi, dengan sebagian besar negara melaporkan reporting tabungan berkontraksi dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Singapura diperkirakan menjadi satu-satunya negara di kawasan yang membalikkan tren, dengan perkiraan pertumbuhan PDB rata-rata 1,67% pada 2020-2022, naik dari 1,3% pada 2019, sebagai bagian dari rebound pasca-ekonomi yang kuat. , kata Arjen van Dijkhuizen, ekonom senior di ABN Amro.

Kembali ke stage sebelum pandemi?

Prospek pertumbuhan ASEAN paling berkurang setelah pandemi

Sumber: Bloomberg News

Kembalinya pariwisata internasional yang diharapkan pada tahun 2023 dapat menjadi momen kunci bagi Asia Tenggara. Indonesia akan melampaui tren jangka panjangnya pada tahun 2023 – mirip dengan Singapura dan Thailand – setelah kemungkinan mencapai kekebalan kolektif pada akhir tahun 2022, menurut Mohamed Faiz Nagutha, ekonom di Lender of The united states Securities di Singapura. Sebagian besar negara di kawasan akan kembali ke tren pertumbuhan jangka panjang mereka pada 2023, katanya.

Di tempat lain di Asia, Hong Kong akan melihat pertumbuhan tahunan rata-rata 1% pada 2020-2022, turun dari kontraksi 1,7% pada 2019, ketika protes politik mengguncang pulau itu. Wilayah Tiongkok baru-baru ini disetujui berencana untuk melonggarkan beberapa pembatasan perjalanan jika terjadi pandemi.

“Kami merasa bahwa orang-orang Hong Kong mengkonsumsi lebih banyak layanan, tetapi tetap sedikit termotivasi untuk membeli barang-barang yang tidak penting”, Ekonom Citigroup Adrienne Lui mengatakan. “Kami terus percaya bahwa memperoleh kekebalan kelompok melalui vaksinasi adalah kunci untuk memulai kembali konsumsi lokal yang sebenarnya, pembukaan kembali perbatasan dan normalisasi ekonomi. “

READ  Mulan Jameela 'mencubit' bos PLN atas utang Rp 694 triliun
Written By
More from Faisal Hadi

Pembangunan pabrik baterai Tesla di Indonesia akan segera dimulai

JAKARTA, KOMPAS.com – Anda disini hampir membuat kesepakatan untuk dibangun pabrik baterai...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *