Asian Games 2018: Magna Jakarta

Medali emas pertama Indonesia di Palembang diraih saat Aries Rahayu Susanti yang berjilbab -hijab hitam tepatnya- mengenakan jersey nasional merah dan memanjat tembok dengan sangat presisi sehingga bangsa tidak bisa berhenti bersorak dan bertepuk tangan saat emas bergegas. di dalam. eskalasi. Itu adalah pendakian yang sangat cepat ke puncak – menjadi lebih istimewa ketika uang itu juga jatuh ke tangan seorang Indonesia, Puji Lestari, yang mengenakan jilbab, keduanya memukuli seorang Cina.

Itu juga peraih medali emas pertama di Jakarta – Defia Rosmaniar, ratu taekwondo. Saat debat jilbab global berkecamuk, duo peraih medali emas berusia 23 tahun itu melakukan bisnis mereka untuk memenangkan medali teratas di beberapa disiplin ilmu yang paling intens.

Itu, dikombinasikan dengan barisan peraih medali Iran – termasuk gadis kabaddi emas – telah membuktikan bahwa para wanita ini tidak dapat terus menunggu dunia untuk menyelesaikan perdebatan buruk mereka tentang apa yang dikenakan wanita. Ada medali yang harus dimenangkan, lawan yang harus dikuasai.

Asian Games 2018: Seperti CWG 2018, Haryana memimpin perolehan medali

Ada banyak pembicaraan tentang wanita yang dilarang menonton olahraga di negara-negara Timur Tengah. Tidak ada parodi seperti itu di Indonesia. Selama empat hari yang ajaib, Anthony Ginting dan Jonatan Christie memukau negara itu – dan ratusan wanita berjilbab berbondong-bondong untuk menatap alun-alun dan stadion, melompat, berteriak, dan bertepuk tangan dengan keras untuk setiap poin yang telah ditusuk oleh kedua pemain tunggal tersebut. Asia. Christie akan membuat tanda salib terlebih dahulu, lalu membungkuk kepada penggemar tercinta saat dia menang.

***

Cina mengubah tujuannya

Pelampung pertama di Bandara Internasional Jakarta bukan disebabkan oleh atlet bintang, tetapi oleh pelatih bintang. Marcello Lippi telah check-in, dan orang-orang Indonesia yang gila sepak bola sudah gila, menurut pelatih pemenang Piala Dunia Italia sambutan yang paling hangat. Dia datang ke sini untuk melihat tim China yang dilatih Massimilano Maddaloni.

READ  Anime Violet Evergarden Side Story akan tayang di Indonesia pada 29 Januari - Berita

Rumor mengatakan bahwa selama bertahun-tahun mendominasi bulu tangkis, tenis meja, menyelam, dan senam itu hebat, tetapi sekarang China berusaha keras untuk sukses di luar medali Olimpiade. Tentu, mereka ingin memperluas benteng mereka di olahraga, tetapi sepak bola akan menjadi dorongan berikutnya bagi negara yang telah meraih hadiah biasanya – 289 medali, termasuk 132 emas. Sementara orang Cina telah menyapu bola basket dan bola voli di sini, satu-satunya olahraga tim yang benar-benar ingin mereka lakukan adalah sepak bola.

Sementara para wanita akan meraih perak, pria akan kehilangan babak 16 besar, kalah 3-4 dari Arab Saudi.

***

Salwa Idul Fitri yang Sensasional

Televisi pemerintah China sedang mencari kesamaan dengan orang India dalam atletik, berharap kemarahan gabungan terhadap atlet Afrika yang diimpor, yang bisa membuat mereka kehilangan medali. Buktinya Hima Das kalah dari peraih medali perak Kejuaraan Dunia Salwa Eid Naser.

Jakarta berakhir dengan merger Bollywood, India dengan surat terbesar

Sedikit sia-sia, jika Anda bertanya kepada kami, mengingat itu sangat sesuai dengan aturan, dan pada tingkat kedewasaan yang majemuk, tak terhindarkan, mengingat bahwa Salwa adalah apa yang harus dihadapi orang India sepanjang tahun. peristiwa terbesar di luar Asiad.

Apa yang terungkap adalah bahwa dalam atletik ada tendangan akhir dan kemudian ada tendangan akhir Salwa – lonjakan kekuatan, kekuatan, dan akhir kerajaan jika sensasional bahwa orang India akan mengetahui bahwa penyelesaian Finlandia di Dunia U20 hanyalah permulaan.

Apa yang disukai Hima adalah cara lengannya berayun secara maksimal, tubuhnya tetap lurus, dan aksi setinggi lutut yang megah dengan ekstensi kaki belakang penuh.

Sekilas melihat nomor kejuaraan dunia Naser memberinya akselerasi tercepat di dunia antara 200 dan 400 meter. Waktu split-nya di event terbesar adalah 12,01 detik di 100m (di mana dia berbaring di tempat ke-6), 11,49 di 200m (dia naik ke posisi 4), 12,43 di 300m dan 13,93 di mana akselerasinya lebih cepat daripada peraih medali emas, meskipun dia kekurangan emas. Secara keseluruhan ini adalah musim terbaik dalam karir Salwa.

READ  Empat pebalap lolos ke ajang show jumping equestrian di Asian Games | Berita olahraga lainnya

Asiad melihat hal yang hampir sama, saat Hima dibayangi dua kali keduanya bentrok. Dalam lomba terbesarnya, Salwa berada di urutan keempat hingga 370m, dan berada di urutan kedua dalam 30m terakhir. Ini sama mengesankannya dengan tendangannya.

Saatnya untuk melewati euforia dan mulai fokus pada waktu reaksi Hima, waktu split, kecepatan rata-rata, jumlah langkah total, panjang dan kecepatan langkah, waktu kontak dengan tubuh, waktu ground dan swing – saat kaki tidak bersentuhan dengan kaki. tanah. Di liga-liga besar itulah orang India ingin melihat Hima Das. Dan Asiad dan Salwa tidak mungkin bangun cukup awal untuk menempatkan tantangan masa depan ke dalam perspektif.

***

2032 akomodasi

Kerfuffle pada hari-hari terakhir Asian Games 2018 mengkhawatirkan Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan kepada ketua IOC Thomas Bach bahwa negara itu siap untuk menjatuhkan namanya untuk Olimpiade 2032 setelah sukses menjadi tuan rumah Asian Games – dalam jangka pendek, mereka datang setelah Vietnam memohon.

Namun, penyebaran informasi tentang disiplin ilmu tertentu masih kurang, beberapa olahraga yang diminati ke India bahkan tidak disiarkan, dan secara keseluruhan rencana dua kota membuat Olimpiade menjadi sangat canggung. Indonesia telah terik – bukan kondisi terbaik untuk mengalahkan dunia – dan lalu lintas Jakarta mungkin sesuai dengan namanya sebagai setan.

Tetapi mereka yang mempertimbangkan untuk memasuki persaingan – Brisbane-Gold Coast, beberapa kota di Jerman dan tentu saja India – mungkin tidak mengesampingkan kredensial Jakarta. Games berlangsung tanpa insiden serius, Jakarta memiliki kehidupan malam yang semarak dan infrastruktur di sekitar cluster Games benar-benar mengesankan, meskipun di beberapa arena kapasitas perlu ditingkatkan secara serius.

READ  Adjie Notonegoro mengenal Christian di penjara

Seperti di Incheon, di Jakarta juga, beberapa stadion dikatakan setengah penuh, dengan bulu tangkis mencapai puncaknya yang hanya bisa ditangani oleh negara ini. Tetapi kota ini memiliki karakter, dijaga ketat, aman di malam hari dan di atas segalanya, terlibat dengan musiknya dan senyum nakalnya. Tapi semua orang memakai helm, para sukarelawan sangat membantu, dan mungkin tidak ada negara yang lebih baik di dunia Islam – masyarakat yang terbuka dan ceria, yang tidak gagal ketika diminta untuk turun tangan. .

More from Benincasa Samara
Profil Piet Pagau, Paman Raffi Ahmad yang positif virus corona
BACA BERITA KOMPAS.ID, BONUS E-BOOK DIGITAL GRAMEDIA. AKSES SEGERA: KLIK DI COMPAS.ID...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *