Asteroid 11 meter melintasi Bumi

Asteroid yang melintasi bumi terdeteksi Sabtu lalu (14/11) dan tidak berdampak apa-apa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Para astronom menemukannya asteroid yang cukup kecil untuk meluncur dekat dengan Bumi. Berkat studi Asteroid Terrestrial Impact Last Alert System (ATLAS) di Mauna Loa, Hawaii, asteroid itu tidak terdeteksi hingga Sabtu (14/11) lalu.

Setelah menganalisis orbit batuan antariksa, mereka menyadari bahwa pendekatan terdekat telah terjadi sehari sebelumnya, Jumat (13/11). Asteroid ke-13 awalnya dirancang sebagai A10sHcN, yang saat ini membawa sebutan resmi asteroid, 2020 VT4.

Para astronom memperkirakan tingginya antara 16 dan 36 kaki (5-11 meter). Batuan luar angkasa hanya mampu mendekati 4.197 mil (6.754 km) dari pusat bumi atau 238 mil atau 383 km di atas permukaan planet manusia.

Asteriod melaju dengan kecepatan 30.014 mil per jam (48.303 km / jam). Pendekatan terdekat adalah pada 13 November pukul 17:20 di atas Samudra Pasifik Selatan.

Dilaporkan Langit bumi, asteroid itu lewat pada ketinggian yang sama dengan orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Namun, tentu saja tidak ada tabrakan.

Apakah tabrakan mungkin terjadi? Luar angkasa sangat besar dan baik stasiun luar angkasa maupun asteroidnya sangat kecil sehingga hampir tidak mungkin sebuah asteroid sebesar tabrakan dengan ISS, meskipun itu tidak berarti tidak. sama sekali tidak mungkin.

Selama pendekatan terdekat dengan asteroid 2020 VT4 di atas Pasifik Selatan, ISS mengorbit di atas Tierra del Fuego di Argentina selatan. Keduanya tidak terlalu jauh satu sama lain, tetapi mereka sebenarnya sangat jauh satu sama lain.

Karena itu, asteroid ini memang sangat dekat dengan Bumi. Objek luar angkasa ini begitu dekat sehingga melewati termosfer bumi, lapisan atmosfer yang berada 80 hingga 700 km di atas permukaan bumi.

READ  Besok, NASA sedang mempersiapkan pengumuman Bulan baru: Okezone techno

Melewati ketinggian hanya 238 mil, asteroid tersebut berada tidak jauh dari ketinggian 50 hingga 70 mil dimana sebagian besar batuan antariksa telah hancur seperti meteor. Padahal, jika masuk ke atmosfer bumi, batuan antariksa akan menghasilkan meteor yang mengesankan, bahkan jika dilihat pada siang hari.

Apakah Bumi dalam Bahaya? Tidak. Batuan luar angkasa sebesar ini tidak mungkin mencapai Bumi sepenuhnya, dan atmosfer melindungi kita.

Jika mendekati ketinggian 50 hingga 70 mil asteroid hancur di atmosfer, asteroid VT4 2020 terutama akan menguap, karena gesekan dengan udara, meskipun sangat mungkin terjadi. fragmen asteroid mencapai permukaan bumi sebagai meteorit, yang dalam hal ini kemungkinan besar akan berada di atas lautan. .

Pengamatan menunjukkan bahwa VT4 2020 adalah asteroid tipe Apollo yang berputar mengelilingi matahari setiap 1,5 tahun. Namun, gravitasi bumi mengganggu jalur batuan antariksa, dan sekarang seharusnya menjadi asteroid tipe Aten, dengan orbit baru sekitar 10 bulan.

Written By
More from Faisal Hadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *