Asteroid pembunuh dinosaurus menyebabkan ‘gempa besar’ yang mengguncang Bumi selama berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan

Sekitar 66 juta tahun yang lalu, asteroid 10 kilometer menghantam Bumi, menyebabkan kepunahan dinosaurus. Asteroid, yang dikenal sebagai penabrak Chicxulub, juga memicu “gempa besar” yang mengguncang Bumi selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah tabrakan, menurut penelitian baru. Diperkirakan sekitar 1.023 joule energi dilepaskan selama ‘mega-quake’. Itu sekitar 50.000 kali lebih banyak energi daripada jumlah yang dikeluarkan dalam gempa bumi berkekuatan 9,1 SR di Indonesia pada tahun 2004.

Ahli geologi Kolombia Hermann Darío Bermúdez akan menyajikan bukti “gempa besar” pada pertemuan GSA Connects di Denver pada hari Minggu, 9 Oktober (Senin, 10 Oktober di India).

Bagaimana penelitian itu dilakukan?

Awal tahun ini, Bermúdez mengunjungi singkapan batas peristiwa kepunahan massal Cretaceous-Paleogene (K-Pg) yang terkenal di Texas, Alabama, dan Mississippi untuk mengumpulkan data. Ini melengkapi karyanya di Kolombia dan Meksiko yang mendokumentasikan bukti dampak bencana asteroid.

BACA JUGA | Satu abad setelah penemuannya, hubungan evolusi dinosaurus dengan reptil terbang yang telah punah ditetapkan

Hujan kaca setelah dampak bencana asteroid

Pada tahun 2014, Bermúdez menemukan deposit bola, yang merupakan lapisan sedimen yang diisi dengan manik-manik kaca kecil dan pecahan yang disebut “tektites” dan “microtektites”. Manik-manik kaca ini berukuran hingga 1,1 meter, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Geological Society of America. “tektites” dan “microtektites” dikeluarkan ke atmosfer selama tumbukan asteroid.

Menurut pernyataan itu, manik-manik kaca terbentuk ketika panas dan tekanan dari tumbukan meleleh dan membubarkan kerak bumi. Setelah itu, tetesan cair kecil dikeluarkan ke atmosfer. Ini jatuh kembali ke permukaan bumi dalam bentuk kaca di bawah pengaruh gravitasi.

BACA JUGA | Reptil Mirip Kadal Punah Yang Hidup Di Antara Dinosaurus Baru-baru Ini Ditemukan

READ  Es cair Antartika-Greenland, permukaan laut mungkin naik 17 cm

Deformasi dasar laut menunjukkan terjadinya “gempa mega”

Di dasar laut, sekitar dua kilometer dalam, lumpur dan makhluk laut kecil terakumulasi di dasar laut, sekitar 3.000 kilometer barat daya dari lokasi tumbukan. Sekitar 10 sampai 15 kilometer di bawah dasar laut, lapisan lumpur dan batu pasir mengalami deformasi sedimen lunak yang terawetkan dalam singkapan hari ini. Menurut Bermúdez, guncangan akibat tumbukan menyebabkan sedimen lunak berubah bentuk.

BACA JUGA | T. Rex berdarah panas, Stegy berdarah dingin: Metabolisme dinosaurus dijelaskan oleh studi kimia baru

Karena cacat gemetar dan deformasi berlanjut melalui lapisan kaya bola yang diendapkan setelah tumbukan, para peneliti menyimpulkan bahwa guncangan pasti berlanjut selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan. Endapan berbutir halus mencapai dasar laut karena alasan yang sama. Para peneliti menemukan spora pakis yang diawetkan di atas endapan bola, yang mungkin merupakan kehidupan tanaman pertama yang muncul setelah tumbukan.

BACA JUGA | Brawn Before Brains: Bagaimana Mamalia Bertahan Di Dunia Pasca-Dinosaurus

Daerah lain yang memberikan bukti gempa besar

Dalam pernyataannya, Bermúdez mengatakan bagian yang dia temukan di Pulau Gorgonilla adalah tempat “fantastis” untuk mempelajari batas K-Pg. Ini karena merupakan salah satu yang paling terpelihara dan terletak di dasar lautan. Sehingga tidak terkena tsunami.

Bukti deformasi gempa besar juga dapat ditemukan di Meksiko dan Amerika Serikat. Bermúdez mengamati bukti likuifaksi di pameran El Papalote di Meksiko. Likuifaksi adalah fenomena ketika goncangan yang kuat menyebabkan sedimen jenuh air mengalir seperti cairan.

Di Mississippi, Alabama dan Texas, Bermúdez menemukan patahan dan retakan yang kemungkinan terkait dengan gempa besar tersebut.

BACA JUGA | Spesies dinosaurus baru yang ditemukan di Argentina ini tidak berlengan, tetapi bukannya tidak berbahaya

READ  Mars Rover NASA dan 'Tujuh Menit Teror'

Written By
More from Faisal Hadi
Ada sungai air hangat di bawah gletser Antartika, di Indonesia …
Memuat… JAKARTA – Salah satu gletser terbesar dan paling tidak stabil di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *