Atlet Olimpiade didesak oleh para aktivis untuk tidak mengkritik China

JENEWA – Atlet di Olimpiade Beijing didesak oleh juru kampanye hak asasi manusia pada hari Selasa untuk menghindari mengkritik China karena mereka dapat dituntut.

Komite Olimpiade Internasional mengatakan para atlet akan memiliki kebebasan berekspresi di Olimpiade Musim Dingin bulan depan ketika berbicara dengan wartawan atau memposting di media sosial. Namun, aturan Piagam Olimpiade yang melarang protes politik pada upacara medali juga mengharuskan “hukum publik yang berlaku” dipatuhi.

IOC belum secara terbuka berkomitmen tentang bagaimana atlet yang angkat bicara akan dilindungi, kata para aktivis pada briefing yang diselenggarakan oleh Human Rights Watch.

“Diam adalah keterlibatan dan itulah mengapa kami memiliki kekhawatiran,” kata Rob Koehler, kepala eksekutif Global Athlete Group. “Kami tahu catatan hak asasi manusia dan kebebasan berbicara diizinkan di China, jadi sebenarnya tidak ada banyak perlindungan.”

IOC belum menanggapi permintaan dalam beberapa hari terakhir untuk mengklarifikasi bagaimana hukum China mungkin berlaku untuk Olimpiade Beijing, yang dibuka pada 4 Februari.

sebuah d

“Hukum China sangat tidak jelas tentang kejahatan yang dapat mereka gunakan untuk mengejar kebebasan berekspresi orang,” kata Yaqiu Wang, peneliti di Human Rights Watch, mengutip potensi pelanggaran yang menyebabkan masalah atau menghasut subversi.

Perlakuan China terhadap orang-orang Uyghur yang mayoritas Muslim dan kebijakannya terhadap Tibet, Hong Kong dan Taiwan telah mendapat sorotan menjelang Olimpiade. China juga menuai kritik menyusul hilangnya pemain tenis Peng Shuai dari pandangan publik. Dia menulis di sebuah posting media sosial bahwa dia telah diserang secara seksual oleh mantan anggota terkemuka Partai Komunis yang berkuasa.

Pemain ski lintas alam Olimpiade dua kali Noah Hoffman mengatakan dia tahu Tim USA sekarang melindungi atletnya dari interogasi.

READ  Garuda muda kehilangan target bunuh diri

“Itu membuat saya kesal dan saya khawatir akan keselamatan mereka ketika mereka pergi ke China,” kata Hoffman. “Mereka bisa mengekspresikan diri ketika mereka kembali.”

Aktivis mengutip kasus Peng, pegulat Navid Afkari, yang dieksekusi di Iran pada tahun 2020, dan perlakuan rezim otoriter terhadap atlet di Belarus sebagai contoh di mana IOC bisa berbuat lebih banyak untuk melindungi atlet.

sebuah d

Di tengah kekhawatiran atas privasi data dan spionase di China, beberapa tim Olimpiade di Eropa juga menyarankan para atlet untuk tidak membawa ponsel dan laptop pribadi ke Beijing.

“Setiap orang waras yang mendengar semua hal ini,” kata Koehler, “harus khawatir.”

___

Olimpiade Musim Dingin AP lainnya: https://apnews.com/hub/winter-olympics dan https://twitter.com/AP_Sports

Hak Cipta 2022 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Written By
More from Umair Aman
Indonesia vs Afghanistan | SuperSport – Sumber Afrika untuk video, jadwal, skor, dan berita olahraga
Indonesia vs Afghanistan | SuperSport – Sumber Afrika untuk video, jadwal, skor,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *