Atletik: Hup Wei beralih ke pelatihan setelah absen di SEA Games

PETALING JAYA: Setelah lebih dari 15 tahun mengabdi secara nasional, atlet lompat tinggi Lee Hup Wei akan gantung sepatu setelah absen di SEA Games Vietnam.

Pelompat tinggi veteran hanya mampu mengukur 2,10m di Malaysia Terbuka akhir pekan lalu, kehilangan tanda kualifikasi SEA Games 2,15m.

Federasi Atletik Malaysia (MAF) memiliki opsi untuk memasukkan Hup Wei di Kategori B tetapi memilih pendatang baru Mohd Eizlan Dahalan sebagai kandidat kedua bersama Nauraj Singh Randhawa. Nauraj, yang berbasis di Eropa, mencapai tanda kualifikasi SEA Games bulan lalu setelah menyelesaikan 2,27m pada kompetisi di Austria.

Hup Wei, yang baru saja pulih dari cedera pergelangan kaki kurang dari sebulan yang lalu, membersihkan 2,10m untuk finis kedua dalam hitungan mundur di belakang Eizlan, yang juga membersihkan 2,10m.

MAF ingin membawa Hup Wei ke dalam pengaturan pelatihan mereka dan itu juga sesuatu yang telah dipertimbangkan oleh atlet kelahiran Kajang selama beberapa tahun.

Pemain berusia 34 tahun itu kemarin mengonfirmasi bahwa 2022 akan menjadi tahun terakhirnya dalam atletik sebelum mengejar karir kepelatihan.

Keputusan Hup Wei untuk pensiun akan membuatnya melewatkan Asian Games di Hangzhou pada Juli serta Commonwealth Games di Birmingham pada September.

Dengan demikian ia akan meninggalkan juara empat kali SEA Games (Thailand 2007, Laos 2009, Indonesia 2011 dan Filipina 2019) dan sekali juara Asia, yang diraihnya pada 2007 di Yordania.

Hup Wei juga telah berpartisipasi dalam tiga Olimpiade – Beijing (2008), London (2012) dan Tokyo (2020).

Tapi mungkin sorotan paling berkesan dalam karirnya adalah menjadi orang Malaysia pertama dan satu-satunya yang berkompetisi di final atletik Kejuaraan Dunia – di Doha pada 2019 di mana ia finis di urutan kedelapan (2,27m ).

READ  "Jika Anda terbukti bersalah, saya meminta Anda menjadi narapidana rumahan, tanpa hak asuh keluarga".

“Saya mencapai musim terbaik saya di 2.10m dan yakin mencapai tanda kualifikasi jika bukan karena hujan.

“Saya pikir saya masih bisa memberikan jika saya terpilih untuk SEA Games, tapi saya baik-baik saja dengan itu.

“Sulit bagi saya untuk lolos ke Asian Games karena tidak banyak kompetisi karena pembatasan perjalanan Covid-19.

“Sangat sulit untuk berlatih tanpa kompetisi, sulit untuk memiliki motivasi. Saya akan fokus pada pembinaan.

More from Benincasa Samara
Indonesia Setujui Ibu Kota Baru Nusantara untuk Meringankan Beban Jakarta: Laporan
Indonesia telah merencanakan untuk menamai ibu kota barunya Nusantara, yang diterjemahkan menjadi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *