Azerbaijan dan Indonesia menandatangani MoU kerja sama energi

2 Mei 2021 10:20 (UTC + 04:00)

389

Oleh Ayya Lmahamad

Nota kesepahaman kerja sama energi telah ditandatangani antara Kementerian Energi Azerbaijan dan Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia.

Menurut nota tersebut, Azerbaijan dan Indonesia akan bekerja sama di bidang hulu dan hilir migas, serta di bidang energi terbarukan.

Dokumen tersebut juga mencakup pelaksanaan proyek bersama tentang kerjasama ilmiah dan teknis, application pelatihan dan pengembangan, promosi investasi di sektor energi, penyelenggaraan seminar bersama, konferensi dan discussion board tentang energi.

Selain itu, pihaknya juga berencana membentuk kelompok kerja bersama untuk meninjau dan mengimplementasikan masalah-masalah yang timbul dari memorandum tersebut.

Berbicara tentang peran kerja sama energi dalam mengembangkan hubungan bilateral kedua negara, Menteri Energi Azerbaijan Parviz Shahbazov mencatat bahwa SOCAR telah memasok minyak mentah ke Indonesia sejak 2007.

Selama tahun-tahun ini, SOCAR memasok lebih dari 25 juta ton minyak mentah ke Indonesia, termasuk sekitar 24 juta ton Azeri Light-weight.

Menteri menambahkan, kerja sama energi antara Azerbaijan dan Indonesia memiliki potensi besar untuk pembangunan.

“Bertujuan untuk meningkatkan porsi energi terbarukan dalam kapasitas listrik terpasang dari sekitar 1.500 MW menjadi 30%, langkah-langkah yang diambil untuk menarik trader asing, khususnya proyek-proyek untuk mengubah kawasan yang dibebaskan menjadi peluang“ zona energi hijau ”bagi pengembangan kerja sama energi, “kata Shahbazov.

Ia menegaskan, dokumen yang ditandatangani tersebut mencakup kerja sama di bidang sumber energi terbarukan dan diversifikasi kerja sama di bidang ini.

“Mengambil kesempatan ini, saya mengajak pemangku kepentingan sektor publik dan swasta, calon investor dari Indonesia untuk bekerja sama di bidang ‘green energy’,” ujarnya.

Pada gilirannya, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif menegaskan bahwa penandatanganan nota tersebut menandai tingkat baru kerja sama pengembangan energi antara Indonesia dan Azerbaijan.

READ  Indonesia tetap berpusat pada Jawa meskipun Jokowi melakukan kampanye infrastruktur - bisnis

“Situasi pandemi world yang diikuti dengan kemerosotan ekonomi memberi kami tantangan nyata, tetapi memaksa kami untuk mendorong kembali hambatan dengan rencana dan strategi yang inovatif dan siap pakai. Dalam situasi sulit seperti saat ini, penguatan kolaborasi internasional tidak bisa dihindari, termasuk di bidang energi, ”ujarnya.

Menteri juga menyampaikan harapan agar kerjasama energi antara Indonesia dan Azerbaijan semakin berkembang dan saling menguntungkan bagi kedua negara.

Perlu dicatat bahwa omset perdagangan antara Azerbaijan dan Indonesia mencapai $ 30,7 juta pada tahun 2020. Selain itu, omset perdagangan kedua negara meningkat menjadi $ 30,7 juta, mencapai $ 15,6 juta pada triwulan pertama tahun 2021.

Ayya ​​Lmahamad adalah reporter staf untuk AzerNews, ikuti dia di Twitter: @AyyaLahamad

Ikuti kami di Twitter @Bayu_joo

Written By
More from Faisal Hadi

Tes psychological IHSG di 6100, ingatlah untuk memilih saham Cuan

Jakarta, CNBC Indonesia – Aksi beli besar-besaran investor pada Rabu 16 Desember...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *