Azerbaijan menembak jatuh 5 drone Armenia, memperluas wilayah

Memuat…

BAKUAzerbaijan menembak jatuh lima drone Armenia Jumat (23/10), demikian keterangan dari Kementerian Pertahanan Azerbaijan.

“Dua drone Armenia dihancurkan oleh unit pertahanan udara dan dua lainnya dijatuhkan oleh peralatan khusus antara pukul 03.00 hingga 09.00, ‚ÄĚdemikian pernyataan dari Kementerian Pertahanan Azerbaijan, dilansir Anadolu.

“Pesawat tak berawak kelima yang mencoba terbang ke wilayah Aghjabedi dijatuhkan pada siang hari,” kata Kementerian Pertahanan Azerbaijan.

Sejak Selasa lalu, pasukan Azerbaijan telah menembak jatuh tujuh drone Armenia. “Operasi tempur berlanjut dengan intensitas yang bervariasi sepanjang Kamis hingga malam,” kata Kementerian Pertahanan Azerbaijan.

“Serangan berat diarahkan ke angkatan bersenjata Armenia di Fuzuli, Jabrayil dan Gubadli, beberapa pangkalan musuh dihancurkan, daerah penting dan dataran tinggi dibebaskan,” kata kementerian pertahanan.

“Sumber daya militer utama musuh dan infrastruktur di sepanjang garis depan telah hancur parah,” kata Kementerian Pertahanan Azerbaijan. (Baca juga: Parahnya, Masjid Diubah Jadi Kandang Babi di Wilayah Pendudukan Armenia)

Menurut pihak berwenang Azerbaijan, unit-unit Armenia sekarang kehabisan perlengkapan militer, senjata, amunisi, dan bahkan makanan. (Lihat infografis: CN-235 PTDI siap mengikuti tender pesawat patroli Malaysia)

“Karena kurangnya unit tentara reguler untuk mempertahankan posisi tempur, warga sipil secara paksa dibawa untuk menggantikan mereka,” kata pernyataan dari Kementerian Pertahanan Azerbaijan. (Lihat video: Tak hanya nama jalan, UEA akan segera membangun masjid Presiden Jokowi)

Tentara yang dibawa dari wilayah Tavush dan Sisian di Armenia ke Nagorno-Karabakh menolak untuk bertempur dan meninggalkan posisi mereka, menurut Kementerian Pertahanan Azerbaijan.

Sejak dimulainya perang pada 27 September, Armenia berulang kali menyerang warga sipil dan pasukan Azerbaijan, bahkan melanggar dua gencatan senjata kemanusiaan dalam dua minggu terakhir.

READ  Kontes 'Eurovision' versi Amerika datang ke AS pada tahun 2021

Gencatan senjata kemanusiaan terakhir di Nagorno-Karabakh, atau Nagorno-Karabakh, wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional, mulai berlaku Sabtu lalu.

Empat resolusi Dewan Keamanan PBB dan dua resolusi Majelis Umum PBB, serta organisasi internasional, menuntut penarikan pasukan Armenia dari wilayah pendudukan.

Secara total, sekitar 20% wilayah Azerbaijan, termasuk Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah yang berdekatan, telah di bawah pendudukan Armenia secara ilegal selama hampir tiga dekade.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) Minsk Group, diketuai bersama oleh Perancis, Rusia dan Amerika Serikat, didirikan pada tahun 1992 untuk menemukan solusi damai untuk konflik, tetapi tidak berhasil. Namun, gencatan senjata diselesaikan pada tahun 1994.

Kekuatan dunia termasuk Rusia, Prancis dan Amerika Serikat telah menyerukan gencatan senjata baru yang bertahan lama. Turki mendukung hak Azerbaijan untuk membela diri dan menuntut penarikan pasukan pendudukan Armenia.

(sya)

More from Casildo Jabbour

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *