Azkals jatuh ke Indonesia saat Shrock mengakhiri tugas tim nasional dengan kekalahan

Gelandang Filipina-Jerman Stephan Schrock baru saja mengakhiri tugasnya selama 11 tahun bersama tim sepak bola pria Filipina dengan kekalahan.

Itu setelah Azkals Filipina tumbang 1-2 dari Indonesia di Piala Mitsubishi Electric Asean Football Federation (AFF) pada Senin malam di Rizal Memorial Football Stadium di Malate, Manila.

Pertandingan terakhir Schrock sebagai Azkal awalnya terlihat sebagai hasil yang menguntungkan, dengan Filipina mengambil sebagian besar penguasaan bola di babak pertama. Filipina bahkan berhasil melakukan tiga percobaan gol dalam tiga menit pertama.

Upaya terbaik tim tuan rumah datang pada menit ke-41 ketika sundulan Amani Aguinaldo berada sekitar dua kaki di atas gawang.

Meski kalah, pelatih kepala Azkals Jose Ferre mengaku bangga dengan penampilan timnya melawan unggulan teratas Indonesia dan sepanjang turnamen.

Dapatkan berita terbaru


dikirimkan ke kotak masuk Anda

Mendaftar untuk buletin harian Manila Times

Dengan mendaftar menggunakan alamat email, saya mengakui bahwa saya telah membaca dan menerima syarat penggunaan dan kebijakan privasi.

“Saya sangat bangga dengan level yang ditunjukkan para pemain hari ini. Mereka menunjukkan komitmen yang luar biasa. dengan tim, dengan orang-orang. Mereka berjuang [in] semua permainan dan kami sampai di sini. Saya pikir semua orang bisa melihat tim ini berkembang,” katanya.

Tim Indonesia, sementara itu, memanfaatkan penguasaan bola mereka dan mencetak kedua gol mereka dalam 45 menit pertama.

Mereka membuka skor di menit ke-20 lewat sundulan Dendy Sulistywan sebelum Ferdinan Marselino menggandakan keunggulan di menit ke-43.

Harapan muncul untuk comeback terlambat untuk Azkals ketika Schrock, 36, bermain di cap ke-57 untuk Filipina, mengatur Sebastian Rasmussen untuk sundulan menit ke-83 yang nyaris meleset dari tujuan.

READ  Ateneo didorong hingga batas oleh Taiwan, lolos terlambat untuk kemenangan kedua Jepang

Tim tamu Indonesia, bagaimanapun, bertahan untuk mengklaim kemenangan di depan 2.307 fans yang hadir.

Indonesia finis kedua di Grup A dengan 10 poin dan selisih gol +9 pada peta menang-kalah 3-1 di belakang pemimpin Thailand, yang memiliki jumlah poin yang sama dan rekor menang-kalah tetapi menampilkan selisih gol lebih tinggi +11 .

Indonesia dan Thailand lolos ke semifinal, sedangkan Filipina menyelesaikan turnamen dengan tiga poin, selisih gol -2 dan daftar 1-3.

Satu-satunya kemenangan Azkal adalah melawan Brunei, 5-1, pada 23 Desember.

Written By
More from Umair Aman
Sindhu dan Prannoy memimpin tantangan India di Singapore Super 500
Para komuter India, yang dipimpin oleh peraih medali Olimpiade dua kali PV...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *