Badan standar etika memutuskan hubungan dengan raksasa pohon palem Indonesia, Korindo

SINGAPURA, 16 Juli (Reuters) – Badan standar kayu Forest Stewardship Council (FSC) telah memutuskan hubungan dengan raksasa kelapa sawit, pulp dan kertas Indonesia Korindo Team setelah tuduhan deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia di konsesi perusahaan, kata FSC dalam sebuah pernyataan.

FSC mensertifikasi perusahaan kayu, pulp dan kertas yang memenuhi standar etika dan keberlanjutannya. Logo pohon bermereknya sering ditemukan pada produk seperti kemasan kertas.

Dia mengatakan dia harus memutuskan hubungan dengan Korindo setelah mereka tidak dapat menyetujui prosedur untuk memeriksa kemajuan perusahaan terhadap komitmennya.

“Sudah menjadi situasi yang tidak dapat dipertahankan bagi FSC bahwa kami tidak dapat memverifikasi peningkatan kinerja sosial dan lingkungan Korindo terhadap kondisi awal yang disepakati. Inilah mengapa dewan memutuskan untuk memisahkan diri,” kata Kim Carstensen, direktur pelaksana FSC, dalam pernyataan yang dirilis. Kamis.

Penghentian lisensi merek FSC dengan Korindo akan dimulai pada Oktober.

“Keputusan untuk menghentikan proses asosiasi merupakan kejutan besar karena kami telah menyelesaikan semua tahapan roadmap yang disepakati bersama selama beberapa tahun terakhir,” kata Kwangyul Peck, Direktur Keberlanjutan Korindo, dalam siaran persnya.

Dugaan deforestasi, pelanggaran hak asasi manusia dan perusakan kawasan konservasi dalam operasi penebangan Korindo di Indonesia dimulai pada tahun 2017, ketika kelompok lingkungan Might Earth mengajukan pengaduan ke FSC.

Parlemen Indonesia meluncurkan penyelidikan tahun lalu menyusul laporan BBC. Temuan belum dirilis.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Dilaporkan oleh Fathin Ungku Pelaporan tambahan oleh Bernadette Christina Munthe diedit oleh David Evans

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Faisal Hadi

Planet terkecil yang ditemukan mengambang di galaksi Bima Sakti

Memuat… NEW YORK – Untuk seorang astronom menentukan calon planet nakal terkecil...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *