Badminton: Berikan pada Hendra karena veteran itu belum menyerah pada misi Olimpiadenya

Ganda Indonesia Hendra Setiawan memiliki keinginan untuk mencoba suatu prestasi yang belum pernah dicapai pemain sebelumnya – yaitu untuk memenangkan medali emas Olimpiade setelah absen 16 tahun dari Olimpiade Paris 2024 dengan Mohammad Ahsan.

Hendra, 37, memenangkan medali emas ganda putra bersama mendiang Markis Kido di Olimpiade Beijing 2008 tetapi gagal mempertahankan gelar di Olimpiade London 2012 setelah Markis mengundurkan diri karena alasan pribadi.

Hal ini mendorong Hendra untuk mencari pasangan baru di Ahsan dan keduanya memenangkan tiga gelar dunia (2013, 2015 dan 2019) tetapi kembali dengan tangan kosong dari Olimpiade Rio 2016 dan Olimpiade Tokyo tahun lalu.

Namun, Hendra tidak menyerah dalam mengejar kejayaan Olimpiade dan masih optimistis lolos ke Olimpiade 2024. Dia akan berusia 39 tahun sementara Ahsan akan berusia 36 tahun.

“Usia tidak berpihak pada kami dan banyak pasangan muda yang sekarang lebih cepat dan fisik lebih kuat. Tapi kami punya pengalaman yang bisa kami andalkan dan saya ingin bermain di Olimpiade untuk terakhir kalinya pada 2024,” kata Hendra usai pertandingan. melaju ke putaran kedua Malaysia Open.

Petenis peringkat 3 dunia Hendra-Ahsan dipaksa bangkit dari ketertinggalan untuk mengalahkan petenis China Ren Xiangyu/Tan Qiang 17-21, 21-15, 21-14 dalam waktu 50 menit. Mereka akan bertemu pasangan China lainnya He Jiting/Zhao Haodong hari ini.

“Indonesia memiliki beberapa pasangan yang juga sedang bagus dan kami berharap mendapat kesempatan dari Persatuan (PBSI) untuk bermain di Paris.

“Tentu saja emas adalah tujuan semua orang dan kami akan mencoba dan setidaknya kembali dengan medali.”

Perunggu di Tokyo digagalkan Hendra dan Ahsan oleh pasangan Malaysia Aaron Chia/Soh Wooi Yik di babak playoff.

READ  'Code Atma': permainan peran mistis dengan sentuhan Indonesia - Sains & Teknologi

Medali itu sendiri akan menjadi prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya karena tidak ada pemain yang berhasil memenangkan medali setelah selang waktu 16 tahun.

Korea Selatan Kim Dong-moon, yang memenangkan ganda campuran dengan Gil Young-ah pada tahun 1996, memperoleh medali emas keduanya di Olimpiade Athena pada tahun 2004 di ganda putra dengan Ha Tae-kwon.

Ini tetap jarak terpanjang antara medali emas oleh seorang komuter di Olimpiade.

More from Benincasa Samara
RBA diperkirakan akan menaikkan suku karena inflasi; Persemakmuran dan Negara bertemu karena krisis gas; Orang Albania mengunjungi Indonesia
Perdana Menteri Anthony Albanese memulai hari pertamanya di Jakarta dengan mengadakan sarapan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *