Badminton: Liu Ying ingin meledak bahkan setelah Olimpiade Tokyo

PETALING JAYA: Bintang ganda campuran Goh Liu Ying tidak yakin apakah Olimpiade Tokyo akan menjadi lagu andalannya. Pada usia 32, banyak yang berharap Liu Ying meneleponnya sehari setelah menyelesaikan penampilan ketiganya di Olimpiade Tokyo.

Dia bahkan tidak diharapkan lolos ke Olimpiade Tokyo, tapi dia melakukannya. Dan beberapa bahkan berpikir bahwa dia akan pensiun setelah memenangkan medali perak bersama pasangannya Chan Peng Soon di Olimpiade Rio 2016.

Liu Ying tidak menyarankan bahwa Olimpiade Tokyo akan menjadi yang terakhir baginya.

“Saya pernah berpikir Olimpiade Rio akan menjadi yang terakhir, tetapi saya masih berhasil lolos ke Olimpiade Tokyo,” kata Liu Ying ketika ditanya apakah dia berniat untuk bermain hingga Olimpiade berikutnya di Paris pada 2024.

“Saya tidak tahu apakah saya akan berada di sana sampai 2024, untuk saat ini saya hanya ingin fokus di Tokyo dulu sebelum memutuskan masa depan saya.”

Dengan Olimpiade Tokyo mundur satu tahun, kesenjangan antara Olimpiade saat ini dan yang berikutnya tidak terlalu jauh, menjadikannya pilihan yang layak bagi Liu Ying dan rekannya yang berusia 33 tahun Chan Peng Soon untuk mencoba Paris.

Jika mereka berhasil mencapai Olimpiade keempat mereka, mereka akan menjadi satu-satunya penumpang Malaysia lainnya yang melakukan hal tersebut setelah Lee Chong Wei.

Dengan menyegel tiket ke Tokyo, Liu Ying menjadi pemain pertama yang berpartisipasi dalam tiga Olimpiade.

Petenis peringkat 7 dunia itu, meski menjadi duet senior di ganda campuran, tetap menunjukkan bahwa ia mampu tampil konsisten di level tertinggi.

Tahun ini, Peng Soon/Liu Ying setidaknya mencapai babak perempat final di keempat turnamen yang mereka ikuti, termasuk empat turnamen terakhir All England di bulan Maret.

READ  Dari jurusan ke manga: Bintang tenis Jepang Osaka membintangi buku komik

Liu Ying mengatakan mereka akan melakukan perjalanan ke Tokyo dengan tujuan mendapatkan kembali kepercayaan diri dan semangat juang yang mereka tinggalkan di Rio lima tahun lalu.

Kemudian, Peng Soon/Liu Ying membuat kejutan semifinal yang luar biasa melawan Xu Chen/Ma Jin dari China, yang memenangkan Indonesia Open sebulan sebelum Olimpiade Rio, dengan kemenangan 21-12 lengkap. , 21-19.

Namun, mereka gagal di saat yang paling penting, kalah 14-21, 12-21 dari Tontowi Ahmad-Lilyana Natsir dari Indonesia dalam pertandingan perebutan gelar.

“Saya masih ingat dengan jelas balapan hebat yang kami miliki ke final … kegembiraannya tidak hilang dan saya berharap untuk bersaing di Tokyo dengan perasaan yang sama.”

Kompetisi bulu tangkis akan berlangsung dari 24 Juli hingga 2 Agustus.

More from Benincasa Samara

Jika Anda bisa makan dalam 3 hari ke depan maka Anda termasuk orang kaya

JAKARTA, KOMPAS.com – Penyanyi Rayi Putra (33) berduka karena ibunya, Rahayu Joesmintarti,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *