Badminton: Memecahkan gelembung Covid-19 menjadi perhatian tetapi tidak akan melemahkan pikiran Mei Kuan

PETALING JAYA: Ganda putri komuter Chow Mei Kuan mengaku prihatin dengan pecahnya gelembung Covid-19 di Games Village setelah beberapa atlet dinyatakan positif terkena virus tersebut.

Namun debutan berusia 26 tahun itu tidak akan membiarkan hal itu melemahkan semangatnya saat ia dan Lee Meng Yean bersiap untuk pertandingan debut Grup A yang krusial melawan Greysia Polii/Apriyani Rahayu dari Indonesia di Musashino Forest Sports Plaza, Sabtu.

Hingga saat ini, tiga atlet – dua pemain sepak bola Afrika Selatan dan seorang pemain bola voli pantai Ceko – telah dinyatakan positif di Games Village.

“Ya, kami mendengarnya, tetapi kami tidak tahu persis dari bagian mana dari Desa Permainan ini kasus-kasus ini berasal,” kata Mei Kuan.

“Kami berbagi gedung yang sama dengan atlet China dan Indonesia.

“Ini tentu mengkhawatirkan, tetapi kita bisa melakukan apa yang ada dalam kendali kita, seperti memakai masker dan sering mendisinfeksi tangan untuk meminimalkan risiko infeksi.

“Kami tetap bersama sepanjang waktu dan saling menjaga. Yang terpenting adalah sebisa mungkin kita menghindari tempat keramaian. Ada gym yang tersedia untuk kami tetapi kami memilih untuk tidak pergi dan ketika kami pergi untuk makan di kantin, kami akan menemukan sudut dan makan malam di sana.

Meskipun suasananya suram, Mei Kuan mencoba menikmati pengalaman pertamanya di Olimpiade.

Dia meluangkan waktu untuk berjalan-jalan di Desa Permainan bersama rekan satu timnya dan mengambil foto dengan cincin Olimpiade yang ikonik.

“Sejauh ini cukup menyenangkan. Semuanya berjalan baik sejak hari kami tiba, ”kata Mei Kuan.

“Akan jauh lebih baik jika bukan karena Covid-19. Sayang sekali kami tidak bisa berbaur dengan atlet dari kontingen lain. Olimpiade adalah salah satu Pertandingan di mana kita bisa melihat bintang olahraga terkenal lainnya secara langsung.

READ  Pakai nomor 8 di Milan, Tonali minta izin dulu dari Gattuso: Okezone Bola

“Aku belum bisa melihat sejauh ini karena banyak dari mereka mungkin memilih untuk tinggal di luar Desa Permainan.”

Mei Kuan mengatakan dia dan Meng Yean semua termotivasi meskipun memiliki beberapa pertandingan pertama yang sulit melawan dua favorit Grup A teratas.

Setelah pertempuran hari Jumat dengan dunia n ° 6 Greysia-Apriyani, hari berikutnya dunia n ° 1 Yuki Fukushima-Sayaka Hirota dari Jepang menunggu mereka.

Pertandingan terakhir mereka adalah melawan No. 14 Lauren Smith-Chloe Birch dari Inggris Raya.

“Kami siap menghadapi siapa pun, terlepas dari urutan pertandingan. Kami menganggap setiap pertandingan sama pentingnya dan mencoba untuk memenangkannya karena hanya kemenangan yang akan membawa Anda ke babak berikutnya, ”kata Mei Kuan.

“Kedengarannya sulit, tapi tidak ada yang tidak mungkin. Kami akan membawa penampilan terbaik kami ke lapangan dan melihat apa yang akan kami berikan. Kami telah memainkan pasangan ini beberapa kali, jadi semuanya bermuara pada permainan mental. Duo yang lebih kuat mentalnya akan menang.

Written By
More from Umair Aman

Schweinsteiger mengutuk kekalahan Jerman dan memanggil Muller-Boateng lagi

Munich – Mantan pemain level tinggi Bastian Schweinsteiger mengkritik kinerja Jerman setelah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *