Badminton sukses besar sebagai tuan rumah Indonesia Excel

Bulu Tangkis – Asian Games 2018 – Tunggal Putra – Final – GBK Istora – Jakarta, Indonesia – 28 Agustus 2018. Peraih medali emas Jonatan Christie dari Indonesia memegang bendera Indonesia saat upacara penyerahan medali. REUTERS / Athit Perawongmetha

Sejauh ini sorakan paling keras di cluster utama venue Asian Games di jantung ibu kota Indonesia Jakarta selama dua minggu terakhir terdengar dari arena bulu tangkis.

  • Reuters
  • Pembaharuan Terakhir: 28 Agustus 2018, 14:17 IS
  • Diedit oleh: Abimanyu Sen
  • IKUTI KAMI DI:

Sejauh ini sorakan paling keras di cluster utama venue Asian Games di jantung ibu kota Indonesia Jakarta selama dua minggu terakhir terdengar dari arena bulu tangkis.

Sangat populer di negara tuan rumah Asia Tenggara, bulu tangkis telah menarik ribuan penonton – dan jutaan lainnya di televisi – menjadikannya salah satu dari 45 olahraga yang paling banyak ditonton dan 167 cabang olahraga dari acara dua minggu tersebut.


Bahkan Presiden Joko Widodo pada Selasa hadir untuk menyaksikan pahlawan lokal Jonatan Christie memenangkan medali emas di tunggal putra, menjadikannya salah satu dari sedikit acara yang ia hadiri.

Dengan kapasitas 7.000 kursi, stadion bulu tangkis selama berhari-hari menjadi lautan merah putih – warna nasional Indonesia – dengan sejumput penggemar dari India dan China, bahkan selama fase penyisihan langsung.

Kerumunan bersorak-sorai dengan tembakan di lapangan, raungan mengiringi setiap smash, atau erangan saat shuttlecock mendarat.

“Saya sudah mampir ke acara lain sejak berada di sini, tapi saya pasti lebih bersemangat tentang bulu tangkis,” kata Filia Paramita, 26, menyemangati duo bintang Indonesia Marcus Gideon dan Kevin Sukamuljo, di nomor putra. semifinal ganda Senin.

Ini membantu Indonesia mencapai kinerja yang luar biasa dalam olahraga di Olimpiade – dalam acara individu dan tim – bahkan mematahkan dominasi China dalam olahraga.

Selain sukses Christie, Gideon/Sukamuljo akan berhadapan dengan Muhammad Ardianto/Fajar Alfian di final ganda putra seluruh Indonesia, Selasa nanti.

Dengan para pendukung berteriak di hampir setiap titik dan beberapa diseret ke dalam hiruk-pikuk oleh komuter Indonesia yang menang melemparkan baju berkeringat mereka ke tribun, suasananya bisa agak menakutkan bagi pemain lain.

“Agak sulit dan Anda hanya perlu banyak berkonsentrasi ketika pemain Indonesia bermain di lapangan lain dan penonton meneriakkannya,” kata Saina Nehwal dari India, mantan petenis nomor satu dunia, setelah menyelesaikan pertandingan pekan lalu.

Lucky Mirza, manajer hubungan pers untuk Olimpiade, mengatakan popularitas olahraga itu tercermin dalam penjualan tiket, dengan penjualan bulu tangkis beberapa hari sebelum pertandingan dibandingkan dengan tribun penonton yang biasanya kosong di acara-acara seperti atletik atau hoki.

Meskipun sepak bola telah melanda sebagian besar Asia dalam beberapa tahun terakhir, banyak negara seperti Indonesia, Malaysia, India, dan China masih tumbuh besar dengan bermain bulu tangkis di halaman belakang rumah atau di aula olahraga lingkungan.

Indonesia memiliki rekam jejak keberhasilan dalam kompetisi bulu tangkis internasional dan telah meraih 26 medali emas bulu tangkis dari 15 versi Asian Games.

Sejak bulu tangkis menjadi olahraga Olimpiade pada tahun 1992, bagaimanapun, persaingan dari negara-negara seperti Cina, India, Denmark dan Spanyol telah meningkat secara dramatis.

Tidak masalah pada hari Selasa ketika beberapa menteri, mantan presiden dan pejabat senior pemerintah lainnya bergabung dengan ribuan penggemar Indonesia di tribun arena untuk menyemangati Christie dan duet ganda putra.

Ketika ditanya apakah penonton berkontribusi pada penampilannya di final melawan Taiwan Chou Tien-chen, Christie menjawab, “Tentu saja, bukan hanya penonton, tetapi juga nenek saya, orang tua saya, dan semua orang yang bertemu dengan saya. ‘berdebat. Terima kasih, Saya berhasil. “

READ  Romero, Misal, Fadol dan Nayre menjaga harapan Olimpiade tetap hidup di OQT tenis meja Asia
More from Benincasa Samara
Asha Shara mengungkapkan alasan perceraian
Jakarta – Delapan tahun membangun rumah tangga, Asha shara telah memilih untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *