Bagaimana Denmark menghasilkan juara bulu tangkis – dan apa yang diajarkannya tentang bisnis

Minggu ini, Denmark Viktor axelsen akan pergi ke pengadilan untuk mempertahankan gelar liga di All England Open – Bulu tangkis Wimbledon. Bagi Axelsen, 27, pendakiannya ke puncak tampaknya menentang logika: dengan tinggi enam kaki empat, dia dianggap terlalu tinggi, dan negaranya yang berpenduduk kurang dari 6 juta orang itu terlalu kecil dibandingkan dengan Cina, di Jepang, Indonesia, dan India, yang mendominasi olahraga.

Alasan kesuksesannya – bagaimana dia berlatih dan kombinasi sadar dari latihan dan kesenangan yang disengaja – tidak hanya menjelaskan bagaimana dia memenangkan kejuaraan dunia dan medali Olimpiade mereka juga menawarkan pelajaran mengejutkan bagi para pemimpin bisnis.

Pelajaran pertama dimulai ketika dia masih muda, yang pertumbuhannya bisa merusak ambisinya. “Tidak ada pemain bulu tangkis yang bagus saat itu yang setinggi saya sekarang,” kata Axelsen ketika saya berbicara dengannya melalui telepon dari Birmingham menjelang All England Open up. “Tapi saya memiliki pelatih yang sangat bagus yang mengatakan kepada saya untuk membangun kekuatan saya dan tidak tenggelam dalam batasan ini.”

Axelsen telah menyempurnakan latihannya sedemikian rupa untuk mengembangkan keterampilannya dan menanamkan kesenangan. Hasilnya adalah lima ide kunci untuk dikembangkan dalam bulu tangkis – atau dalam bisnis.

Teori cluster beraksi. Jumlah penduduk Denmark bahkan tidak akan masuk dalam daftar sepuluh kota terbesar di Cina. Akibatnya, kurangnya populasi yang memungkinkan China untuk secara konsisten menemukan dan mengembangkan atlet berbakat. Namun Denmark tidak hanya menghasilkan Axelsen, tetapi juga Anders Antonsen yang memenangkan remaining musim 2020 (atas Axelsen) dan banyak pemain kelas dunia lainnya selama beberapa dekade terakhir. Axelsen memuji lingkungan, terutama sistem klub Denmark, yang memungkinkan atlet berinteraksi dan bersaing dengan berbagai pemain, termasuk mereka yang jauh lebih terampil. ini Teori cluster Porter dalam tindakan: fokus geografis yang menjadikan Silicon Valley inkubator bagi para pemula – dan membantu mengembangkan pemain bulutangkis yang mendapat manfaat dari kedekatan. Bagi para pemimpin bisnis, ini adalah pengingat akan pentingnya hubungan dekat untuk segala hal mulai dari mengamati praktik terbaik hingga bertukar ide. Akses ke para ahli dan orang-orang berkinerja tinggi lainnya juga membantu menciptakan pola pikir berkembang yang penting untuk peningkatan berkelanjutan.

Ulangi kualitas, bukan kuantitas. China akan melakukannya 100 juta pemain bulu tangkis dan memenangkan 41 medali Olimpiade – Denmark memiliki 8. Sesi latihan untuk pesaing China berlangsung 5-7 jam sehari, atau lebih. “Saya tidak akan berhasil dengan baik dalam sistem ini,” aku Axelsen, yang fasih berbahasa Mandarin dan menerima nama China dari gurunya – An Sai Lengthy, yang berarti naga persaingan yang tenang. “Saya lebih menyukai sistem Denmark, di mana intensitas dan kualitas adalah bagian terpenting dari latihan,” katanya. Ini sesuai dengan konsep “latihan yang disengajaDiciptakan oleh almarhum K. Anders Ericsson, yang menggabungkan umpan balik ke dalam praktik untuk mengatasi kelemahan, mengisi celah dan meningkatkan seiring waktu. Bagi para pemimpin bisnis, kunci utama adalah realisasi bahwa quantity upaya tidak diperlukan untuk menjadi sukses sebaliknya, mereka adalah entri dan komentar yang memberikan peluang yang lebih tinggi untuk setiap upaya.

Masukkan “aliran”. Orang yang berkinerja terbaik di semua bidang sering kali menggambarkan bahwa mereka telah mencapai keadaan pikiran di mana mereka benar-benar asyik dengan apa yang mereka lakukan. Ini “wastafelIstilah psikologi positif yang menggambarkan fokus overall dan tingkat kesenangan yang tinggi. “Saat saya berlatih, saya mengetahuinya. Saya sangat fokus sehingga pada suatu saat akan menjadi otomatis, ”kata Axelsen. Dalam bisnis apa pun, ketika orang suka apa yang mereka lakukan – faktor kunci dalam kewirausahaan – kinerja dioptimalkan. Komitmen adalah segalanya.

Jangan pernah lupa bermain. Axelsen berlatih keras, tapi dia selalu berusaha untuk bersenang-senang. Misalnya, dia menghabiskan waktu dalam latihannya dua kali sehari untuk mengembangkan pukulannya. “Mereka menyenangkan dan memberi saya inspirasi,” katanya. “Tapi saya juga tahu bahwa pada titik tertentu dalam permainan saya mungkin bisa mendapatkan tembakan jebakan.” Itu telah menjadi laboratoriumnya untuk inovasi untuk menemukan solusi kreatif dan menghasilkan hasil yang positif. Dalam beberapa profesi, bersenang-senang di tempat kerja tampak seperti sebuah paradoks. Namun bagi CEO hingga dokter perawatan kritis, menemukan kegembiraan dalam apa yang mereka lakukan, terus bereksperimen, dan mempertahankan rasa “permainan profesional” dapat meningkatkan keterlibatan, meningkatkan kinerja, dan menginspirasi orang lain.

Jiwa komitmen. “Apa yang saya sadari sejak usia muda adalah bahwa saya memberikan jiwa saya pada olahraga ini,” kata Axelsen. Gairah dapat menyala sejak dini, tetapi tantangannya adalah menjaga percikan itu tetap hidup – bagi atlet yang menghadapi kehilangan dan cedera yang tak terhindarkan wirausahawan yang harus bertahan dengan menolak ide pertama dan pengusaha yang tiba-tiba harus mengatur ulang design dan strategi bisnisnya dalam menghadapi pesaing yang mengganggu. Keterlibatan jiwa yang dalam membangun ketahanan, yang menurut peneliti dan penulis Angela Duckworth “mencicit. Dari bulu tangkis hingga bisnis, inilah kunci untuk mencapai potensi penuh Anda.

READ  Laba LG Chem Naik Karena Permintaan Pandemi, Penjualan Baterai Kendaraan Listrik Meningkat
Written By
More from Faisal Hadi
IHSG tergelincir 2,31% ke 6.023 di akhir sesi Selasa (22/12)
GAMBAR. Pada Selasa (22/12), IHSG melemah 142,34 atau 2,31% menjadi 6.023,29 pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *