Bagaimana Italia membalikkan bencana Covid-19

Bagaimana Italia membalikkan bencana Covid-19

Sekarang, hanya empat bulan kemudian, kehidupan di Italia, Wakil Presiden negara itu Mike Pence pernah berkata “tidak ada yang ingin seperti itu,” hampir kembali normal, meskipun kadang-kadang ada lonjakan kasus yang dikaitkan dengan migran yang tiba di negara itu atau tinggal di tempat yang berdekatan.

Korban tewas telah mendatar di lebih dari 35.000, dengan jumlah kematian baru yang dilaporkan sekarang kurang dari selusin hampir setiap hari. Jumlah total kasus saat ini 250.103 dengan kenaikan harian paling banyak di ratusan terendah.

Klub malam dan sekolah belum dibuka kembali, masker wajah adalah wajib dan jarak sosial diberlakukan, tetapi musim panas sedang berlangsung di negara ini. Orang-orang keluar untuk makan malam di restoran, menikmati tradisi musim panas dari aperitivo di lapangan terbuka, pergi berlibur dan umumnya bergerak maju. Ini adalah keajaiban, terutama dibandingkan dengan negara-negara seperti Brasil dan Amerika Serikat, di mana pandemi masih sangat tidak terkendali.

Sebelum hari yang mengerikan di bulan Maret itu ketika hampir 1.000 orang meninggal, cerita tentang bagaimana orang Italia melewati kuncian adalah hal biasa. Kisah pesta makan malam rahasia dan seluruh blok apartemen berjalan dengan anjing yang sama hanya untuk keluar tampaknya mengekspos hobi nasional Italia yang membengkokkan aturan. Penguncian pada saat itu berarti bahwa setiap orang kecuali yang paling penting dari pekerja dibatasi hanya dalam jarak 300 meter dari rumah mereka.

Orang-orang kehilangan pekerjaan, bisnis menderita dan anak-anak kehilangan waktu yang berharga karena sistem pendidikan negara yang tidak didanai dengan baik berjuang untuk beradaptasi dengan pengajaran online. Tapi sekeras apapun, gambar orang mati, rumah sakit yang penuh sesak, orang-orang – nenek dan kakek yang disayangi – sekarat sendirian memicu kesedihan nasional yang tak terbayangkan dan membuat takut seluruh negeri, kata Gianni Rezza, direktur National Institut Kesehatan.

“Penduduk bereaksi cukup positif pada fase pertama, namun ketakutan mungkin berperan,” katanya kepada CNN. “Gambar peti mati yang diangkut truk militer di Bergamo sangat kasar, dan jelas mereka menjelaskan bagaimana meninggalkan sirkulasi virus yang tidak terkendali akan menyebabkan masalah serius.”

READ  Dixon mendominasi sore yang kering di Indonesia

‘Keluar dari badai’

Perlahan-lahan, segalanya menjadi lebih baik dari hari yang mengerikan itu, dengan kasus harian, akhirnya mencapai titik tertinggi dan jatuh ke jumlah infeksi harian yang dapat diabaikan. Orang-orang menganggap penguncian itu serius, mengenakan topeng dengan patuh, seperti yang terus mereka lakukan hari ini, dan negara secara bertahap pulih.

Polisi secara ketat memberlakukan penguncian dan mobil perlindungan sipil berpatroli di jalan-jalan memberitahu orang-orang untuk tetap di dalam melalui pengeras suara. Kemudian pada awal Mei, negara secara bertahap mulai terbuka, pertama untuk makanan dibawa pulang, kemudian layanan meja. Dengan setiap rasa baru kebebasan, otoritas kesehatan memeriksa tingkat penularan, tidak pernah mengizinkan lebih banyak perusahaan untuk dibuka jika ada lonjakan, dan memperingatkan mereka akan mengunci kembali jika keadaan berubah.

Semuanya kembali normal di Italia.  Orang-orang berenang di danau buatan di Milan, pada 12 Juli.

Gym dibuka dengan hati-hati dan toko masih tidak bisa ramai. Kereta api hanya dapat beroperasi dengan kapasitas 50% dan transportasi umum terbatas. Kepatuhan masker sangat kuat karena sesuai dengan hukum, dan pembersih tangan adalah fitur di hampir setiap pintu masuk bisnis.

Yang terburuk, setidaknya untuk saat ini, akhirnya berakhir. Sekarang lonjakan kasus umumnya dapat dikaitkan dengan kelompok di kamp migran atau di komunitas tertutup yang tetap terkendali melalui pengujian agresif.

Pada 23 Juli, Menteri Kesehatan Italia Roberto Speranza membenarkan bahwa kerja kerasnya membuahkan hasil. “Saya yakin Italia berhasil keluar dari badai,” katanya kepada kelompok pertanian Coldiretti Italia. “Saya tidak memikirkan pemerintah tetapi tentang negara secara keseluruhan.”

Meski begitu, Speranza mengingatkan, belum waktunya untuk melepas pengamanan sepenuhnya. “Kami adalah yang pertama terkena serangan di dunia setelah China, kami tidak memiliki instruksi manual. Kami harus belajar tentang virus itu,” katanya. “Saya pikir kita perlu jujur ​​satu sama lain: ini adalah bulan-bulan tersulit dalam sejarah negara ini sejak Perang Dunia Kedua.”

Negara-negara memperkuat aturan masker wajah mereka.  Anda mungkin akan segera memakainya di luar ruangan juga

Tetapi sementara Italia merayakan – pada jarak yang aman – dia dengan cepat memperingatkan bahwa yang terburuk mungkin belum berakhir untuk semua orang. “Situasi internasional sangat mengkhawatirkan saya,” katanya, mencatat bahwa dalam skala global kami berada pada “saat terburuk dari epidemi.”

READ  Bronx BP Ruben Diaz Jr membanting Yankees untuk lemparan pertama Trump

Jadi apa yang membuat negara seperti Italia, yang telah lama dikenal karena skeptisismenya terhadap apa pun yang terlihat seperti aturan, memenangkan pertempuran yang tampaknya tidak dapat dicapai oleh orang lain? Gelombang kedua telah melanda Spanyol, Prancis dan Jerman dan gelombang pertama belum berakhir di AS atau Inggris.

Wartawan dan penulis Beppe Severgnini mengatakan kepada CNN bahwa orang Italia-lah yang mewujudkannya. “Kami mengatasinya karena kami menemukan sumber daya lain yang selalu ada: Realisme, kreativitas, keluarga besar, solidaritas, dan kenangan,” katanya kepada CNN. “Di Italia, aturan tidak ditaati, atau tidak ditaati, seperti halnya di tempat lain. Kami pikir itu merupakan penghinaan terhadap kecerdasan kami untuk mematuhi peraturan tanpa mempertanyakannya terlebih dahulu.”

Jadi ketika pemerintah melembagakan penguncian yang kejam pada 10 Maret, Severgnini mengatakan bahwa orang Italia percaya pada aturan. “Dengan Covid-19, kami memutuskan bahwa lockdown masuk akal, jadi tidak perlu memaksakannya,” katanya.

Milan di bulan Mei.  Orang-orang di Italia pergi keluar untuk makan malam di restoran, dan menikmati tradisi musim panas aperitivo di alun-alun atau bar setempat.

Keinginan politik

Banyak yang memuji Perdana Menteri Italia yang tidak terpilih Giuseppe Conte, yang tidak memiliki afiliasi politik atau partai di belakangnya, karena tidak bermain politik. Setiap kali dia melakukan tindakan yang lebih kuat, dia mengatakan kesalahannya “pada saya” dan bukan pada pemerintah yang dipimpinnya.

Namun, para pegiat di utara negara itu, di mana virus itu berputar-putar tanpa terkendali dari kasus pertama yang dilaporkan pada 21 Februari hingga ketika negara itu mengunci 10 Maret, bersikeras bahwa dia tidak menganggapnya cukup serius pada awalnya. Dia diinterogasi oleh jaksa penuntut pada bulan Juni untuk menentukan apakah penguncian yang kejam harus dimulai lebih cepat.

Rezza percaya bahwa tidak hanya rasa takut yang memainkan peran, tetapi juga pemerintah yang harus diberi selamat, mengutip kepatuhan Conte pada sains daripada popularitas. “Untuk sekali ini, menurut saya, ada kejelasan dan keberanian tertentu dari para politisi karena mereka mendengarkan para ilmuwan, khususnya menteri kesehatan,” katanya mengacu pada Speranza.

Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte (kiri) yang tidak terpilih dipuji karena bertindak tegas.

“Politisi juga membuat keputusan berani karena penguncian berarti bahwa sebagian dari penduduk bisa tidak bahagia dan memiliki dampak ekonomi. Keputusan untuk mengunci di tingkat nasional jelas berani.”

READ  Di Chhattisgarh Bilaspur, IAF Penyelamatan Dramatis Manusia Yang Berpegangan Pada Pohon Di Bendung Air Limbah

Di AS, lockdown tidak menentu, dan di Inggris, pembukaan kembali itu rumit dan sulit dipahami oleh penduduk. Ada celah dan pengecualian untuk hampir setiap aturan. Bahkan di Spanyol di mana virus menyerang dengan keras dan pengunciannya kaku, virus telah berhasil menemukan pijakan baru, sebagian karena pihak berwenang membuka kembali terlalu penuh, terlalu cepat. Anda bisa pergi menari di Spanyol, tapi belum di Italia.

Prancis, juga, telah menyaksikan kebangkitan virus, tetapi pihak berwenang di sana hanya memberlakukan aturan wajib masker wajah di dalam ruangan pada 20 Juli. Italia telah melanjutkan persyaratan sejak awal dan Speranza mengatakan mereka kemungkinan akan tinggal untuk beberapa waktu mendatang.

Italia menyesali hilangnya turis AS

Terlepas dari kisah sukses dalam melawan virus tersebut, Italia telah menderita kerugian ekonomi yang luar biasa. PDB diperkirakan akan menyusut sekitar 10% tahun ini dan banyak bisnis yang terkait dengan sektor pariwisata mungkin tidak akan pernah buka lagi. Tetapi kurangnya gelombang kedua – sejauh ini – berarti bahwa kemungkinan tidak akan ada penguncian lagi dan bisnis dapat terus membangun kembali tanpa takut harus kehilangan lebih banyak uang.

Severgnini, yang pernah tinggal di AS, menarik perbedaan antara keberhasilan Italia yang mengejutkan sejauh ini dengan perjuangan Amerika yang jelas untuk meratakan kurva nasional. “Amerika Serikat lahir dari pemberontakan, dan Anda masih bisa merasakannya,” katanya. “Tapi memberontak, terkadang, tidak masuk akal – selama pandemi, misalnya.”

Dia juga percaya bahwa ketakutan berperan. “Rasa takut bisa menjadi salah satu bentuk kebijaksanaan,” katanya. “Keberanian, menunjukkan kecerobohan,” katanya. “Ah, dan kami tidak memiliki Donald Trump, yang membantu.”

Written By
More from Suede Nazar
Ini adalah penolakan paling keras – dan brutal – Republik terhadap Donald Trump yang pernah Anda baca
Ya, dia mengatakan (dan tweet) hal-hal yang tidak akan pernah diutarakan oleh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *