Bagaimana liga kriket amal di Inggris membantu menyalurkan jutaan ke pesta Imran Khan

NEW DELHI: Apakah taipan Pakistan? Arif Naqvi bantu menyalurkan jutaan dolar ke Imran Khanini PTI? Sebuah laporan baru mungkin telah mengungkap rahasia yang telah lama dirahasiakan tentang keuangan partai politik mantan perdana menteri Pakistan, yang telah berada di bawah pengawasan Komisi Pemilihan selama bertahun-tahun.
Sebuah laporan Financial Times mengklaim bahwa Naqvi, seorang pengusaha Pakistan terkemuka dan pendiri Grup Abraaj yang berbasis di Dubai, mengadakan turnamen kriket di pedesaannya di desa Wootton, Oxfordshire, dari 2010 hingga 2012 dan menggunakan hasil dari penggalangan dana amal. untuk mendanai festival Imran.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Naqvi mentransfer hingga tiga angsuran langsung ke pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) pada tahun 2013 sebesar $2,12 juta.
Menurut publikasi yang berbasis di Inggris, para tamu yang ambil bagian dalam ‘Wootton T20 Cup’ telah diminta untuk membayar antara £2.000 dan £2.500 masing-masing untuk hadir. Uang itu tampaknya digunakan untuk “penyebab filantropi” yang tidak ditentukan.
Laporan itu mengatakan biaya itu dibayarkan ke Wootton Cricket Ltd, sebuah perusahaan yang didirikan di Kepulauan Cayman dan dimiliki oleh Naqvi, dan uang itu digunakan untuk mendanai Pakistan Tehreek-e-Insaf.
Khususnya, Imran sendiri diundang ke liga, bersama dengan banyak anggota PTI, dan bahkan “dibujuk untuk mengambil lapangan” di Wootton.
“Dana telah disumbangkan ke Wootton Cricket oleh bisnis dan individu, termasuk setidaknya £2 juta dari menteri pemerintah UEA yang juga anggota Keluarga Kerajaan Abu Dhabi,” kata laporan itu.

Laporan tersebut mengklaim bahwa Naqvi bertukar email dengan seorang rekan mengenai transfer tambahan $1,2 juta ke PTI.
“Enam hari setelah $2 juta tiba di rekening bank Wootton Cricket, Naqvi mentransfer $1,2 juta ke Pakistan dalam dua kali angsuran. Rafique Lakhani, manajer senior Abraaj yang bertanggung jawab atas arus kas, menulis dalam email kepada Naqvi bahwa transfer itu untuk PTI, ” kata laporan itu.
Klaim mengejutkan yang dibuat dalam laporan itu datang pada saat Imran Khan yang digulingkan menghadapi masalah di dalam negeri dalam kasus pendanaan yang diduga dilarang.
Partai politik di Pakistan tidak diperbolehkan menerima dana dari warga negara asing dan perusahaan.
Menurut Geo TV yang berbasis di Pakistan, Komisi Pemilihan Pakistan (ECP) telah menyelidiki pendanaan partai sejak 2014, ketika pendiri Akbar S Babar menuduh penyimpangan besar dalam keuangan partai, termasuk pendanaan partai di luar Pakistan.
Meski kasusnya sudah ditutup, tanggal putusan belum diumumkan oleh panitia pemungutan suara.
Sebelumnya dilaporkan bahwa Naqvi mendanai partai politik Imran Khan. Namun, sumber sebenarnya dari uang itu tidak pernah terungkap.
Sementara itu, ketika ditanya oleh FT, Imran Khan menjawab dengan mengatakan dia pergi ke ‘acara penggalangan dana yang dihadiri oleh banyak pendukung PTI’.
Laporan FT menggambarkan waktunya sebagai “penting” bagi Khan untuk mengumpulkan dana menjelang pemilihan umum 2013 yang dijadwalkan pada Mei.
Menurut publikasi tersebut, Naqvi bekerja sama dengan pengusaha Pakistan lainnya untuk mengumpulkan dana untuk kampanyenya, Geo News melaporkan.

READ  Amerika mulai menarik provokasi Tiongkok, tidak bertanggung jawab mengirim 5 kapal perang ke Laut Tiongkok Selatan, mode patroli selama permainan perang - semua halaman

More from Casildo Jabbour
Trump mengatakan dia akan mengakhiri ‘pelanggaran hukum’ dari penggulingan patung
Presiden Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa “pelanggaran hukum telah diizinkan untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *