Bagaimana Nigeria ‘Billionaire’ Hushpuppi ditangkap oleh FBI Peran Instagram dalam penangkapan

Hushpuppi

@hushpuppi di Instagram

Penipu Nigeria Ramon Olornuwa Abbas atau ‘Hushpuppi’ ditangkap bulan lalu oleh FBI di Dubai. Abbas telah dituduh melakukan penipuan jutaan dolar di Amerika Serikat. Kepolisian Dubai telah mengekstradisi dia dan rekanan dari UEA.

Tersangka penipu yang di Instagram menyebut dirinya ‘pengembang actual estat’ muncul pada 3 Juli di depan pengadilan Chicago. Tapi, bagaimana pria itu tertangkap, kecurigaan marak di online?

Hushpuppi: Instagrammer di belakang cyberscam

Cybercrime telah menjadi perhatian besar bagi dunia. Hushpuppi adalah alias yang digunakan Ramon Olornuwa Abbas di Instagram dan Snapchat. Dengan lebih dari 2,5 juta pengikut di Instagram, ia adalah selebritas media.

Sering dikenal untuk memamerkan kepribadiannya yang lebih besar dari kehidupan dan gaya hidupnya yang besar, ia telah dengan hati-hati menyiapkan umpan Instagram yang hanya beberapa orang saja yang ingin memilikinya. Warga negara Nigeria berusia 37 tahun itu dituduh menjalankan penipuan peretasan yang menipu perusahaan-perusahaan AS yang bernilai jutaan dolar.

Umpan Instagram Hushpuppi melihatnya dengan mobil mewahnya, perjalanan mewahnya, dan gaya hidup bermerek. Ini termasuk perjalanan eksotis, lemari mewahnya dan kekayaan.

Umpan Instagram Hushpuppi

@hushpuppi di Instagram

Ketika dia tertangkap, ‘miliarder’ yang dilaporkan itu tinggal di Palazzo Versace di Dubai. Polisi Dubai telah menyita hampir $ 41 juta ketika mereka menangkapnya termasuk —13 mobil mewah. Bukan hanya itu mereka mengungkap semua information yang dicuri pengguna dan korban, kata Polisi Dubai seperti dilansir CNN.

Dia tidak sendirian dalam penipuan itu, kata polisi dan ada orang lain yang terlibat. Setelah diekstradisi ke AS, orang Nigeria itu muncul di hadapan pengadilan Chicago yang kemudian ia dipindahkan ke Los Angeles, California. Pengacara Gal Pizzetsky Abbas mengatakan kepada BBC, “Menurut pendapat saya, FBI dan pemerintah di sini bertindak ilegal ketika mereka menculiknya dari Dubai tanpa proses hukum untuk melakukannya.”

Instagram dan Snapchat menyebabkan penangkapannya

Ketika kita menempatkan sebagian besar hidup kita di media sosial, kadang-kadang kita membiarkan orang tidak hanya tahu siapa kita tetapi di mana kita berada dan apa yang kita lakukan. Ini lebih dari menghubungkan diri Anda dengan orang-orang terdekat Anda, itu menjadi pengidentifikasi dan dalam beberapa kasus bukti.

Dalam kasus Abbas, FBI dapat melacak ‘Billionaire Gucci Master’ melalui media sosialnya. Dalam satu cara, umpan Instagram dan Snapchat memungkinkan FBI untuk mengidentifikasi dan mencocokkan verifikasi identitas untuk membuktikan siapa dirinya.

FBI dalam pernyataan tertulis mereka juga merinci bagaimana nomor yang ditautkan dan alamat e mail digunakan untuk melacaknya. Yang menarik, publishing pada hari ulang tahunnya memungkinkan mereka untuk mencocokkan tanggal lahirnya juga, kata CNN.

Posting ulang tahun Hushpuppi

Instagram

Pengacara Abbas bersikeras, seperti dilaporkan oleh Quartz Africa bahwa dia menjalankan ‘bisnis yang sah’ sebagai pengusaha dan mendapatkan uang melalui mempromosikan merek di Instagram.

Belum diketahui apa yang akan terjadi melalui penyelidikan dan persidangan. Namun, jika Abbas dihukum, dia akan menjalani hukuman 20 tahun penjara.

READ  Latihan tempur Indo-Amerika era Biden pertama di Rajasthan minggu depan | India News
More from Casildo Jabbour
Pemilik kapal mengatakan Terusan Suez bersalah atas alasan Ever Given: pengacara
Pemilik kapal kontainer yang memblokir Terusan Suez pada Maret mengatakan otoritas kanal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *