Bagaimana Selandia Baru menjalani 100 hari tanpa penularan virus korona komunitas

Bagaimana Selandia Baru menjalani 100 hari tanpa penularan virus korona komunitas

Hingga Senin, negara itu telah melaporkan 1.219 kasus yang dikonfirmasi, termasuk hanya 21 infeksi aktif, semuanya di fasilitas isolasi yang dikelola. Tidak ada kasus yang muncul melalui penularan komunitas dalam 100 hari, pihak berwenang mengumumkan Minggu, dengan semua infeksi baru datang dari luar negeri.

Secara whole, negara pulau berpenduduk 5 juta orang itu telah melaporkan 22 kematian akibat virus corona.

Sementara negara-negara lain – termasuk tetangga Pasifik Australia dan Amerika Serikat – terus memerangi wabah, Selandia Baru telah dijadikan contoh cara memerangi Covid-19. Salah satu alasan utamanya adalah meskipun negara itu tampaknya mengendalikan virus corona, pihak berwenang masih menguji ribuan orang setiap hari.
“Kami telah melihat di luar negeri betapa cepatnya virus dapat muncul kembali dan menyebar di tempat-tempat yang sebelumnya dapat dikendalikan,” Direktur Jenderal Kesehatan Dr. Ashley Bloomfield kata Minggu.

“Kami harus bersiap untuk segera membasmi setiap kasus di masa depan di Selandia Baru. Jangan mengecewakan tim – tidak ada dari kami yang mampu melakukan itu.”

Bagaimana Selandia Baru melakukannya

Strategi Selandia Baru sederhana: dalam kata-kata Perdana Menteri Jacinda Ardern, negara harus “bekerja keras, dan pergi lebih awal. “

Ketika Ardern menutup perbatasan untuk orang asing pada 19 Maret, negara itu hanya memiliki 28 kasus yang dikonfirmasi. Dan ketika dia mengumumkan penguncian nasional pada 23 Maret, hanya ada 102 kasus yang dikonfirmasi – dan tidak ada kematian.

Penguncian Selandia Baru relatif ketat – tidak boleh dibawa pulang, tidak ada pantai, dan tidak boleh mengemudi di luar lingkungan Anda. Aturan paling ketat diberlakukan selama sekitar lima minggu, tetapi negara tetap di bawah penguncian yang efektif selama dua minggu berikutnya.

Itu semua adalah bagian dari strategi negara yang lebih luas: eliminasi.

“Penghapusan tidak berarti membasmi virus secara permanen dari Selandia Baru melainkan keyakinan bahwa kami telah menghilangkan rantai penularan di komunitas kami setidaknya selama 28 hari dan secara efektif dapat menampung kasus impor di masa depan dari luar negeri,” menurut Kementerian Kesehatan. situs world-wide-web.
Selandia Baru menunggu sampai kurva itu turun sebelum mencabut pembatasan. Pada 8 Juni, ketika Ardern mengumumkan bahwa semua pembatasan akan dicabut, hampir 40.000 tes dalam 17 hari sebelumnya tidak membuahkan hasil positif.

Sejak Juni, negara itu hampir kembali regular – dan tidak ada kebutuhan untuk kembali mengunci diri.

READ  China memasang stasiun cuaca tertinggi di dunia di Gunung Everest
Selandia Baru juga menggabungkan penguncian dengan pembatasan perbatasan yang ketat. Hanya warga negara yang diizinkan memasuki negara itu, dan mereka harus menghabiskan dua minggu di fasilitas yang disetujui pemerintah. Penduduk Selandia Baru yang pulang sekarang akan dikenakan biaya 3.100 dolar Selandia Baru ($ 2.040) untuk fasilitas jika mereka kembali sementara.
Secara keseluruhan, 95 kasus yang dikonfirmasi telah diidentifikasi di perbatasan, dan 70% kasus Selandia Baru adalah kasus yang terkait dengan impor atau impor, menurut statistik Kementerian Kesehatan.

Apa yang tidak dilakukan Selandia Baru

Di seluruh dunia, penggunaan masker wajah untuk mengendalikan penyebaran virus corona sangat ditekankan.

Namun di Selandia Baru, masker belum menjadi alat utama melawan wabah.

Papan tanda jarak sosial tetap berada di jalan setapak di CBD selama hari pertama di bawah Covid-19 Alert Level 1 pada 9 Juni 2020 di Wellington, Selandia Baru.

Ada beberapa alasan untuk itu. Negara ini tidak memiliki budaya memakai topeng, dan pada bulan Maret – ketika Selandia Baru bersiap untuk mengunci diri – sulit untuk membeli topeng di toko-toko lokal. Pada saat orang dapat keluar di tempat umum dan melakukan perjalanan keliling negeri lagi, hanya ada sedikit kasus virus korona di Selandia Baru.

Selain strategi kesehatan masyarakat Selandia Baru, negara ini memiliki beberapa keuntungan alami.

Itu tidak memiliki perbatasan darat, memberikannya lebih banyak kendali atas siapa yang memasuki negara. Dan Selandia Baru tidak padat penduduk – menurut data Lender Dunia, hanya ada 18 orang per kilometer persegi, dibandingkan dengan 36 orang di AS dan 275 di Inggris Raya. India – yang memiliki jumlah kasus tertinggi ketiga di dunia – memiliki 455 orang for every kilometer persegi.
Tetapi hanya karena masker wajah belum menjadi bagian dari strategi Selandia Baru di masa lalu, tidak berarti itu akan terjadi di masa mendatang. Kementerian Kesehatan adalah merekomendasikan bahwa semua rumah tangga bersiap menghadapi kemungkinan wabah lainnya dengan menyimpan masker.
“Ini masalah kapan, bukan jika,” Bloomfield kepada penyiar nasional Radio Selandia Baru minggu lalu, ketika ditanya apakah kasus penularan komunitas lain di Selandia Baru tidak bisa dihindari. “Kami bekerja atas dasar itu bisa kapan saja.”
READ  Pembaruan langsung pada pandemi coronavirus
More from Casildo Jabbour
PM Modi Drops Weibo Account. Mengapa Sulit Untuk Menghapus Tulisannya
Perdana Menteri Narendra Modi memiliki 2,44.000 pengikut di Weibo (File) New Delhi:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *