Bagaimana sikap tuan rumah ini dalam beberapa tahun terakhir Piala Asia FIBA? – Piala Asia FIBA ​​2021

JAKARTA (Indonesia) – Kabarnya penonton bisa menjadi alternatif pemain keenam bagi tim mana pun, terutama saat bermain di kandang di mana suporter tuan rumah penuh sesak. Raungan dukungan dapat mengangkat tim, sekaligus memberi tekanan pada sisi yang berlawanan.

Dengan berlangsungnya Piala Asia 2021 di Jakarta tahun ini, Indonesia tentu mengandalkan dukungan ini untuk memberikan dorongan bagi skuad begitu tiba waktunya bermain melawan yang terbaik di Asia dan Eropa. ‘Oceania.

Beginilah penampilan tuan rumah Piala Asia lainnya dalam beberapa tahun terakhir kompetisi!

Lebanon (Piala Asia 2017)

Ini adalah pertama kalinya Lebanon menjadi tuan rumah Piala Asia dan mereka sangat bertekad untuk menjadikannya yang istimewa. Tim nasional memiliki perpaduan yang menyenangkan antara pengalaman dan masa muda, dengan pemain seperti Fadi El-Khatib dan Wael Arakji berbaris di lapangan.

Lebanon mengambil alih pengadilan pada pertandingan pertama mereka dan mendukung pendukung mereka, yang menyaksikan pahlawan mereka untuk pertama kalinya di Piala Asia di Beirut. Mereka berhasil mengalahkan rival lama mereka Korea berkat penampilan luar biasa dari Wael Arakji.

Pada akhirnya, Lebanon tidak dapat mencapai semifinal dan merebut medali dari kompetisi ini seperti yang mereka harapkan, tetapi mereka pasti membuat setiap pertandingan menjadi pertandingan yang menyenangkan bagi para penggemarnya. Satu-satunya kekalahan mereka datang di tangan Selandia Baru (semifinalis) dengan 4 poin, Iran (finalis) dengan 10 poin, dan China (juara Piala Asia 2015) yang merupakan pertandingan yang diperebutkan dengan panas yang berakhir dengan kehilangan satu poin. .

Catatan penting lainnya adalah para penggemar bola basket Lebanon dapat melihat legenda hidup, Fadi El-Khatib, bermain untuk tim nasional di lapangan mereka untuk terakhir kalinya saat ia mengumumkan pengunduran dirinya dari kompetisi tim nasional. “Harimau Lebanon” mencetak 30 poin atau lebih dalam 4 dari 6 pertandingan, menyelesaikan sebagai pencetak gol terbanyak turnamen dengan 25,9 poin per pertarungan.

READ  IMF menurunkan prospek pertumbuhan PDB Indonesia untuk tahun 2021

China (Piala Asia 2015)

Piala Asia 2015 di Changsha adalah kali keenam China menjadi tuan rumah kompetisi tersebut. Dalam lima edisi sebelumnya di mana Tiongkok menjadi tuan rumah Piala Asia, mereka selalu berakhir dengan mengangkat trofi – kecuali tahun 2009 ketika Iran memenangkan gelar kedua mereka.

Di Changsha, China bertekad untuk tidak membiarkan tim lain memenangkan gelar di kandang sendiri.

Penonton memainkan peran besar dalam moral para pemain di pertandingan kedua mereka melawan Korea. Cina mendapati dirinya tertinggal dua digit pada kuarter pertama, tetapi berhasil menerobos dan menang 76-73.

Dari sana, China melanjutkan rekor tak terkalahkan mereka, termasuk kemenangan besar atas Iran di semifinal dan Filipina dalam perebutan gelar.

Itu adalah balapan spektakuler lainnya untuk Yi Jianlian, yang selain memenangkan Piala Asia ketiganya, juga memenangkan MVP Piala Asia keduanya.

Filipina (Piala Asia 2013)

Filipina perlahan-lahan mendapatkan momentum selama bertahun-tahun di Piala Asia sejak mereka kembali pada tahun 2007. Mereka hanya menjadi tuan rumah Piala Asia sekali pada tahun 1973 dan telah memenangkannya sepanjang tahun itu. Kini setelah Filipina kembali menjadi tuan rumah, membawa bola basket Piala Asia ke Manila, ada harapan besar bahwa trofi tersebut akan menjadi milik mereka tahun ini.

Meskipun bersemangat menjadi tuan rumah, Filipina kalah lebih awal dari tim Tionghoa Taipei di babak pertama.

Namun, pecundang tampaknya membangunkan mereka saat mereka membalikkan keadaan yang mengarah ke pertandingan semifinal melawan musuh bebuyutan mereka, Korea.

Itu akhirnya menjadi pertandingan yang tak terlupakan bagi para penggemar bola basket Filipina, terutama mereka yang menghadiri Mall of Asia Arena. Kedua tim berjuang sampai akhir, sampai tembakan beruntun Jimmy Alapag dan pemblokiran Gabe Norwood memastikan kesepakatan untuk tim tuan rumah.

READ  Indonesia menjadi tuan rumah Piala Asia FIBA ​​pada 2021

Kemenangan itu sendiri sangat penting dalam membawa Filipina ke final Piala Asia pertama mereka. dan memenuhi syarat mereka untuk penampilan pertama mereka di Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​dalam hampir 40 tahun. Mampu mengalahkan rival lama mereka untuk sampai ke sana juga merupakan sentuhan yang menyenangkan bagi Filipina.

Yang terpenting, mereka bisa merayakan kemenangan dengan jumlah penggemar yang banyak, termasuk keluarga dan teman dekat.

FIBA

More from Benincasa Samara

Gisel Terkait video syur Roy Marten mengunggah fotonya bersama Gading

VIVA – Sabtu pagi 7 November 2020, nama mantan istri Marten Gading,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *