Bagnaia ‘memiliki banyak pertanyaan’ atas hasil suram MotoGP Indonesia

Pemenang balapan MotoGP empat kali itu memenuhi syarat keenam setelah datang melalui sesi Q1, yang kemudian dia akui dia ‘akan menandatangani’ setelah bendera kuning di sesi FP2 hari Jumat mencegahnya dari kemajuan langsung ke Q2.

Dengan kondisi basah yang melanda balapan singkat Mandalika selama 20 putaran secara umum baik untuk Ducati, Bagnaia diperkirakan akan memimpin pada Minggu lalu.

Tapi perasaan ‘aneh’ pada ban Michelin hujan sedang merampas kecepatannya dan menyebabkan dia kesulitan mengerem – pembalap Italia itu beruntung untuk tetap berada di motornya setelah momen besar di Tikungan 1 pada putaran enam .

“Saya memiliki banyak pertanyaan tentang balapan saya,” kata Bagnaia, setelah mengambil bendera kotak-kotak 35,7 detik dari kemenangan di urutan ke-15.

“Saya harus memahami banyak tentang apa yang salah karena aneh bahwa selama pengujian di Malaysia saya memiliki perasaan yang sangat baik di basah.

“Dalam ujian di sini [at Mandalika] selama sesi pertama, saya sangat kuat di lintasan basah dan sensasi saya luar biasa, seperti biasa.

“Dan hari ini saya banyak berjuang dari awal. Sudah pada pengereman pertama saya merasa aneh pada pengereman pertama balapan, saya kehilangan banyak posisi.

“Dan kemudian saya mencoba untuk mendorong sedikit lebih banyak, saya selalu kehilangan bagian depan dan saya beruntung tidak jatuh di akhir lintasan karena saya cukup cepat dan itu agak menakutkan.

Francesco Bagnaia, Tim Ducati

Foto oleh: Emas dan Angsa/ Rekaman motorsport

“Tapi melihat ban juga, itu tidak berhasil.

“Mungkin saya tidak mendorong seperti seharusnya, tapi itu terlihat aneh.

“Saya cukup kecewa dan tentu saja tidak senang dengan akhir pekan ini karena kami hanya meraih satu poin dalam dua pekan.

READ  Brian Kolfage, penipu yang dituduh mengoceh tentang FBI di Facebook

“Potensi kita jauh lebih tinggi dari itu. Dalam pemanasan, saya sangat kompetitif dengan ban bekas. Jadi ini situasi yang sulit, waktu yang sulit.

Bagnaia sekarang berada di bawah pencetak poin di klasemen di urutan ke-20 setelah tersingkir di Putaran 1 di Qatar setelah balapan di mana semua pembalap Ducati tahun 2022 berjuang.

Tapi Bagnaia mengatakan motornya bukan masalah dalam balapan di Indonesia dan merasa “siap berjuang untuk menang” seandainya dia kering.

“Bagi saya masalahnya bukan pada motor saya, karena seperti biasa dalam kondisi basah, motor kami luar biasa”, tambahnya.

“[It] Tidak seperti itu bagi saya, saya memiliki terlalu banyak masalah dengan salah satu keunggulan motor kami di lintasan basah, yaitu bagian depan.

“Ini perasaan yang aneh. Ini baru balapan kedua, kami mengerti banyak hal, perasaan saya di pagi hari [warm-up] luar biasa dengan sepedanya.

“Kami siap bertarung untuk menang. Saya ingin mengatur ulang pola pikir saya dan mulai berpikir positif lagi.

Written By
More from Suede Nazar
Status kesehatan SP Balasubrahmanyam aka Balasubramaniam: Kondisi SPB stabil
Kondisi kesehatan SP Balasubrahmanyam stabil pada hari Jumat, 21 Agustus, sesuai siaran...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *