Bahkan Donald Trump tahu bahwa dia berada dalam kesulitan besar dalam lomba 2020

Brad Parscale, campaign manager for President Donald Trump's re-election campaign, speaks on the phone ahead a campaign rally inside of the Knapp Center arena at Drake University on January 30, 2020 in Des Moines, Iowa. President Donald Trump will later host a campaign rally at Drake University ahead of the Iowa Caucuses.

“Saya pikir kami memiliki jumlah jajak pendapat yang sangat baik,” katanya.

Dua puluh empat jam kemudian, Trump memindahkan manajer kampanyenya, Brad Parscale, dan menggantikannya dengan Bill Stepien, tangan politik lama dengan ikatan dengan mantan Gubernur New Jersey Chris Christie.

Jadi ya.

Sementara sudah lama ada pemutusan besar-besaran antara kekacauan publik Trump dan kekhawatiran pribadi, kemarahan dan kecemasan, penurunan pangkat Parscale adalah contoh yang bersinar dari jurang itu. Kebenaran yang diketahui oleh politisi mana pun adalah bahwa Anda tidak menyingkirkan manajer kampanye Anda kecuali segala sesuatunya tidak berjalan baik. Dan Anda terutama tidak menyingkirkan manajer kampanye Anda 111 hari sebelum pemilihan – kecuali keadaan benar-benar buruk.

Yang, bagi Trump, mereka. Hebatnya begitu. Baru Jajak pendapat Universitas Quinnipiac dirilis pada hari Rabu menunjukkan mantan Wakil Presiden Joe Biden dengan memimpin besar 52% hingga 37% atas petahana. Sebuah Jajak pendapat NBC-Wall Street Journal Juga dirilis pada hari Rabu menunjukkan Biden 11 di Trump. Polling dalam kondisi ayunan suka Florida, Michigan dan Wisconsin tunjukkan Biden dengan nyaman di depan – dan bahkan ada polling di negara bagian yang biasanya berwarna merah Arizona, Texas dan Georgia yang menyarankan Biden bersaing dengan Trump di tempat-tempat itu.
Lihat pemungutan suara pemilihan presiden 2020
Banyak hal telah tumbuh begitu mengerikan untuk Trump itu pengrajin politik non-partisan sekarang memprediksi pengambilalihan Senat oleh Demokrat karena jumlah polling Trump saat ini. Bicara tentang Partai Republik merebut kembali mayoritas DPR tidak ada. Setiap tanda menunjuk pada pemilihan apokaliptik untuk Partai Republik – yang dapat mengembalikan partai di tingkat negara bagian dan nasional selama bertahun-tahun, jika bukan beberapa dekade.

Trump, secara terbuka, tidak mengakui hal ini. Bahkan dalam mengumumkan penghapusan Parscale dan promosi Stepien, Trump berusaha untuk mencalonkan diri dalam pemilihan 2020 sebagai layup.

READ  Satu juta siswa internasional berisiko dikeluarkan dari perguruan tinggi AS oleh ICE. Beberapa mungkin tidak akan pernah kembali
“Yang ini harusnya jauh lebih mudah karena jumlah jajak pendapat kita meningkat dengan cepat, ekonomi semakin baik, vaksin dan terapi akan segera di jalan, dan orang Amerika menginginkan jalan-jalan dan komunitas yang aman,” ia menulis dalam sebuah posting Facebook saat bepergian.
Tetapi, pada tingkat tertentu, dia tahu betapa buruknya hal itu. Ini, dari penulisan CNN tentang penghapusan Parscale, mendapatkan hal itu:

“Masa depan Parscale, yang telah dipuji oleh Presiden dan sekutunya sebagai guru digital yang membantu mengamankan upaya pemilihan pertama Trump dan menjadi manajer kampanye pemilihannya kembali pada awal 2018, telah diragukan selama berminggu-minggu. Selain Presiden. tertinggal jumlah jajak pendapat, Trump sangat marah setelah kembali banyak ke jejak kampanye jatuh datar pada akhir Juni.Rencana yang direncanakan di Tulsa, Oklahoma, jauh dari harapan setelah Parscale memprediksi kerumunan besar, tidak hanya di dalam 19.000- arena kursi tetapi di luar juga. “

Sekarang, penting untuk diingat bahwa penurunan pangkat Parscale – ia dilaporkan diperkirakan akan tetap dalam peran yang berkurang sebagai kepala operasi digital kampanye – tidak secara fundamental mengubah lintasan perlombaan atau bahkan upaya pemilihan kembali Trump.

Seperti semua cerita yang ditulis tentang kampanye kampanye mencatat, Parscale mungkin memiliki judul manajer kampanye tetapi Jared Kushner, menantu Presiden, selalu menjadi bos sebenarnya dari kampanye tersebut. Kushner, ketika ia berada di perlombaan 2016, adalah orang yang paling dekat dengan Trump – ia benar-benar keluarga – dan merupakan penentu akhir dalam banyak hal.

(Mengapa, Anda bertanya, apakah Kushner tidak memiliki gelar manajer kampanye? Dugaan saya yang berpendidikan: Dia tidak menginginkan tanggung jawab publik jika segalanya berjalan ke selatan.)

Kunjungi Pusat Pemilihan CNN untuk liputan lengkap tentang lomba 2020

Dan, karena Trump adalah Trump, bahkan Kushner akan ditolak olehnya. Kebanyakan kandidat percaya diri mereka sebagai ahli strategi politik terbaik yang mereka miliki dan Trump tidak berbeda. Bahkan, ia lebih terlibat dalam potongan-potongan kampanye daripada kebanyakan kandidat untuk kantor nasional.

Lalu ada ini: Rata-rata orang tidak tahu siapa Parscale. Atau Stepien. Jadi memindahkan mereka dalam kampanye tidak mengubah masalah mendasar yang dihadapi Trump. Penanganannya terhadap pandemi coronavirus telah menjadi bencana mutlak – dalam hal kesehatan masyarakat dan gema politik. Responnya yang tuli terhadap protes nasional yang dipicu oleh kematian George Floyd dalam tahanan polisi pada akhir Mei telah meningkatkan ketegangan daripada menenangkan mereka. Bahkan ekonomi, yang pernah dianggap kartu truf Trump, dalam pemilihan 2020, telah berbalik menentangnya. Dalam Polling quinnipiac, 50% mengatakan Biden akan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menangani perekonomian sementara 45% mengatakan Trump akan melakukannya. Itu adalah pembalikan dari jajak pendapat Q Juni yang memberikan Trump 51% menjadi 45% keunggulan atas Biden pada ekonomi.

Sederhananya: Hal-hal buruk bagi Trump. Sangat buruk.

READ  Westin Perluas Kehadiran Indonesia dengan Peluncuran Surabaya

Patut dicatat bahwa Trump memiliki tiga manajer kampanye dalam balapan 2016 – Corey Lewandowski, Paul Manafort dan, akhirnya, Kellyanne Conway. Lagipula dia berhasil menang. Yang, jika Anda mencari lapisan perak kemungkinan dalam awan gelap ini, mungkin menyarankan bahwa Trump sama sekali tidak terikat oleh aturan politik tradisional.

Tetapi mengacak-acak staf kampanyenya tidak akan secara ajaib memperbaiki semua masalah yang mengganggu tawaran pemilihannya kembali. Langkah-langkah tersebut merupakan pengakuan Presiden bahwa perlombaan 2020 tidak mendekati apa yang diinginkannya dan bahwa segala sesuatunya perlu diubah jika ia ingin memiliki kesempatan untuk menang.

Apakah dia akan mengatakan itu di depan umum? Tentu saja tidak! Dia akan terus bersikeras bahwa dia akan menang dengan mudah – dan menghibur penonton dengan cerita-cerita tentang bagaimana tidak ada yang mengatakan dia bisa menang pada 2016. Tapi langkah-langkah yang dibuat Trump pada Rabu malam berbicara lebih keras daripada kata-kata yang dia katakan di depan umum. Dan mereka mengatakan ini: Saya dalam kesulitan besar.

Written By
More from Suede Nazar

Wawancara Ayushmann Khurrana: Kami tidak terlalu vokal tentang beberapa masalah penting dan nyata

Ayushmann Khurrana mengatakan dia selalu memilih film yang tidak memiliki titik referensi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *