Bam! Pesawat ruang angkasa NASA menabrak asteroid selama uji pertahanan | Lihat

Sebuah pesawat ruang angkasa NASA menabrak asteroid dengan kecepatan kilat pada hari Senin dalam gladi resik yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk hari dimana batu pembunuh mengancam Bumi.

Grand slam galaksi terjadi di asteroid yang tidak berbahaya sejauh 7 juta mil (9,6 juta km), dengan pesawat ruang angkasa bernama Dart membajak batu ruang angkasa kecil dengan kecepatan 14.000 mph (22.500 km/jam). Para ilmuwan memperkirakan dampaknya akan mengukir kawah, mengirim aliran batu dan tanah ke luar angkasa dan, yang paling penting, mengubah orbit asteroid.

Teleskop di seluruh dunia dan di luar angkasa ditujukan pada titik yang sama di langit untuk menangkap tontonan. Meskipun dampaknya segera terlihat – sinyal radio Dart tiba-tiba berhenti – akan memakan waktu berhari-hari, jika tidak berminggu-minggu, untuk menentukan seberapa banyak lintasan asteroid telah diubah.

Misi senilai $ 325 juta adalah upaya pertama untuk menggeser posisi asteroid atau objek alami lainnya di luar angkasa.

“Tidak, ini bukan plot film,” Administrator NASA Bill Nelson mentweet sebelumnya hari ini. “Kita semua pernah melihatnya di film-film seperti ‘Armageddon,’ tetapi taruhannya sangat tinggi,” katanya dalam video yang sudah direkam sebelumnya.

Target Senin: asteroid setinggi 525 kaki (160 meter) bernama Dimorphos. Ini sebenarnya adalah bulan Didymos, kembaran dalam bahasa Yunani, asteroid yang berputar cepat lima kali ukurannya yang membuang materi yang membentuk pasangan junior.

Pasangan ini telah mengorbit matahari selama ribuan tahun tanpa mengancam Bumi, menjadikannya kandidat ideal untuk menyelamatkan dunia.

Diluncurkan November lalu, Dart seukuran mesin penjual otomatis – kependekan dari Double Asteroid Redirection Test – menavigasi ke targetnya menggunakan teknologi baru yang dikembangkan oleh Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins, pembangun pesawat ruang angkasa dan manajer misi.

READ  Wiley: Polisi meninjau laporan pos anti-Semit dari rapper Inggris

Kamera on-board Dart, komponen kunci dari sistem navigasi cerdas ini, melihat Dimorphos hanya satu jam sebelum tumbukan.

“Woo hoo,” seru Elena Adams, insinyur sistem misi di Johns Hopkins. “Kami melihat Dimorphos, sangat luar biasa, luar biasa.”

Dengan gambar yang dipancarkan kembali ke Bumi setiap detik, Adams dan pengendali darat lainnya di Laurel, Maryland, menyaksikan dengan kegembiraan yang semakin besar saat Dimorphos tampak semakin besar di bidang pandang bersama pendampingnya yang lebih besar.

Sebuah satelit mini mengikuti beberapa menit di belakang untuk mengambil gambar dari dampak tersebut. Cubesat Italia keluar dari Dart dua minggu lalu.

Para ilmuwan bersikeras bahwa Dart tidak akan menghancurkan Dimorphos. Pesawat ruang angkasa itu beratnya hanya 1.260 pon (570 kilogram), dibandingkan dengan 11 miliar pon (5 miliar kilogram) untuk asteroid. Tapi itu seharusnya cukup untuk mengurangi orbitnya hingga 11 jam dan 55 menit di sekitar Didymos.

Dampaknya akan berkurang 10 menit, tetapi teleskop akan membutuhkan beberapa hari hingga hampir sebulan untuk memverifikasi orbit baru. Pergeseran orbit 1% yang diproyeksikan mungkin tidak tampak banyak, catat para ilmuwan. Tetapi mereka menekankan bahwa ini akan mewakili perubahan signifikan selama bertahun-tahun.

Pakar pertahanan planet lebih suka menangkis asteroid atau komet yang mengancam, dengan waktu yang cukup, daripada meledakkannya dan membuat beberapa bongkahan yang bisa menghujani Bumi. Beberapa penabrak mungkin diperlukan untuk batuan luar angkasa yang besar atau kombinasi penabrak dan apa yang disebut traktor gravitasi, perangkat yang belum ditemukan yang akan menggunakan gravitasinya sendiri untuk menarik asteroid ke orbit yang lebih aman.

“Dinosaurus tidak memiliki program luar angkasa untuk membantu mereka mengetahui apa yang akan terjadi, tetapi kami melakukannya,” kata penasihat iklim senior NASA Katherine Calvin, mengacu pada kepunahan massal di sana yang berusia 66 juta tahun yang akan disebabkan oleh a dampak asteroid besar. , letusan gunung berapi atau keduanya.

READ  Pedoman untuk kedatangan internasional di Karnataka: Karnataka mengumumkan pedoman untuk kedatangan internasional

Yayasan B612 nirlaba, yang didedikasikan untuk melindungi Bumi dari serangan asteroid, telah mendorong pengujian dampak seperti Dart sejak didirikan oleh astronot dan fisikawan 20 tahun lalu. Selain prestasi hari Senin, dunia perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk mengidentifikasi batuan luar angkasa yang tak terhitung jumlahnya yang bersembunyi di sana, memperingatkan direktur eksekutif yayasan, Ed Lu, mantan astronot.

Menurut NASA, kurang dari setengah dari perkiraan 25.000 objek dekat Bumi dalam kisaran mematikan dari 460 kaki (140 meter) telah ditemukan. Dan kurang dari 1% dari jutaan asteroid kecil yang mampu melukai secara luas diketahui.

Observatorium Vera Rubin, yang hampir selesai di Chili oleh National Science Foundation dan Departemen Energi AS, berjanji untuk merevolusi bidang penemuan asteroid, kata Lu.

Menemukan dan melacak asteroid, “Itu masih nama permainan di sini. Itu adalah hal yang harus terjadi untuk melindungi Bumi,” katanya.

More from Casildo Jabbour
Kapten kapal wanita pertama Mesir, Marwa Elselehdar, mengatakan dia “disalahkan atas blokade Terusan Suez” | Hindustan Times
Marwa Elselehdar sedang bertugas ratusan kilometer jauhnya di kota pelabuhan Mediterania Alexandria...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *