Bangsa Berhutang Pada Prajurit Garis Depan Corona

NDTV News

Seluruh bangsa memberi penghormatan kepada mereka yang mati untuk negara di Ladakh, kata Presiden Kovind.

New Delhi:

Presiden Ram Nath Kovind pada hari Jumat mengatakan negara itu berhutang budi kepada pekerja garis depan yang membantu mengatasi krisis virus korona, menambahkan bahwa perayaan Hari Kemerdekaan tahun ini akan ditahan karena pandemi.

“Perayaan Hari Kemerdekaan tahun ini akan ditahan karena virus mematikan telah mengganggu semua kegiatan, memakan banyak korban,” kata Presiden Kovind dalam pidatonya yang disiarkan televisi kepada negara itu pada malam Hari Kemerdekaan ke-74 India.

“Itu adalah upaya manusia super dari pihak pemerintah untuk merespons secara efektif dalam menghadapi tantangan akibat pandemi COVID-19. Dengan upaya ini, kami menguasai epidemi world wide dan telah berhasil menyelamatkan banyak nyawa orang, menetapkan teladan bagi seluruh dunia, “katanya.

“Bangsa ini berhutang budi kepada semua dokter, perawat dan petugas kesehatan lainnya yang telah menjadi pejuang garis depan dalam perang melawan virus corona ini,” kata Presiden.

“Semua pejuang ini melampaui batas tugas mereka, menyelamatkan nyawa dan memastikan ketersediaan layanan penting,” tambahnya.

Dia menyebutkan pembangunan Kuil Ram di Ayodhya, mengatakan, “Hanya 10 hari yang lalu, pembangunan kuil Ram dimulai di Shri Ram Janmabhoomi di Ayodhya dan orang India bangga.”

Presiden juga memberikan penghormatan kepada 20 tentara India yang tewas dalam bentrokan dengan pasukan Tiongkok pada bulan Juni di Ladakh timur.

Dia berbicara tentang dorongan Perdana Menteri Narendra Modi untuk kemandirian mengingat pandemi world-wide, mengatakan, “Kemandirian India berarti menjadi mandiri tanpa mengasingkan atau menciptakan jarak dari dunia.”

More from Casildo Jabbour

Coronavirus telah “membuat bangsa ini bertekuk lutut,” kata direktur CDC

Gambar Sarah Silbiger / Pool / Getty Anthony Fauci mengatakan kepada Dwelling...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *