Bank Dunia Dukung Upaya Peningkatan Akses Listrik Terjangkau dan Berkelanjutan di Kawasan Timur Indonesia

Bank Dunia Dukung Upaya Peningkatan Akses Listrik Terjangkau dan Berkelanjutan di Kawasan Timur Indonesia

Bank Dunia hari ini menyetujui program baru untuk meningkatkan akses listrik murah dan berkelanjutan di Indonesia bagian timur. Program ini juga akan membangun ketahanan infrastruktur dan mendukung kemampuan masyarakat untuk beradaptasi dengan perubahan iklim.

Program Indonesia Sustainable Least-cost Electrification-1 (ISLE-1) akan menghubungkan 500.000 pelanggan baru – sekitar 2 juta orang – ke jaringan listrik, meningkatkan investasi energi matahari untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan akan mengurangi biaya produksi listrik sebesar 20. persen. Ini juga akan memperkuat kapasitas perusahaan listrik Indonesia, PT. PLN Persero, untuk mengelola transisi energi.

Program ini akan mendukung transisi Indonesia menuju pembangunan rendah emisi melalui energi yang terjangkau, andal, dan berkelanjutan. Sektor energi Indonesia diharapkan menjadi penyumbang emisi gas rumah kaca terbesar pada tahun 2026. Pemerintah Indonesia telah berjanji untuk mengurangi emisi hingga hampir 32% pada tahun 2030.

Program ISLE-1 akan memobilisasi pembiayaan sektor swasta untuk transisi energi Indonesia dan membantu masyarakat beradaptasi dengan perubahan iklim. Rumah tangga di masyarakat miskin di pulau-pulau timur Indonesia akan memiliki akses ke listrik yang lebih andal dan berkelanjutan dan bisnis akan mengalami lebih sedikit gangguan terhadap produksi mereka. dikatakan Wakil Presiden Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik Manuela V. Ferro. “Proyek ini adalah contoh bagaimana Grup Bank Dunia membantu negara-negara mengintegrasikan aksi iklim ke dalam rencana pembangunan mereka dan memanfaatkan pembiayaan sektor swasta untuk pembangunan.”.

Program ini akan mendukung peningkatan sistem operasional dan proses bisnis PLN serta memperkuat jaringan untuk integrasi dan elektrifikasi energi terbarukan di Indonesia bagian timur. Proyek ini akan membantu masyarakat berpenghasilan rendah yang tidak memiliki akses ke energi yang terjangkau. Ini akan membantu mengurangi ketergantungan pada bentuk energi yang mencemari, seperti generator diesel dan lampu minyak tanah.

READ  Donald Trump dan Partai Republik berupaya mengubah narasi tahun 2020 saat malam pertama konvensi mereka sedang berlangsung

“Program ISLE-1 merupakan subset dari rencana distribusi, transmisi dan pembangkit listrik PLN tahun 2021-2030”, dikatakan Darmawan Prasodjo, direktur eksekutif PT. PLN Persero. “ISLE-1 berfokus pada dua wilayah: Maluku dan Nusa Tenggara, karena memiliki tingkat elektrifikasi terendah dan rata-rata biaya pembangkit listrik tertinggi di Indonesia. Program ini akan mendanai tujuan PLN untuk mencapai akses listrik universal, menggunakan pembangkit tenaga surya, mengurangi biaya pembangkitan, dan memperkuat kapasitas keuangan dan operasional PLN. PLN dengan dukungan Bank Dunia seharusnya dapat meningkatkan ketahanan energinya dengan memperluas infrastruktur energi dan mendiversifikasi bauran energi dengan sumber terbarukan.

ISLE-1 diselaraskan dengan Country Partnership Framework (CPF) Grup Bank Dunia untuk Indonesia untuk tahun fiskal 2021 hingga 2025, yang menyediakan peningkatan infrastruktur, yang mencakup penyediaan infrastruktur dan kualitas layanan, transisi ke energi rendah karbon dan pencapaian akses universal terhadap energi. Program ini juga mendukung tujuan kerangka kerja gender dan perubahan iklim.

“Bank Dunia siap mendukung komitmen pemerintah Indonesia untuk mencapai 100% elektrifikasi,” dikatakan Direktur Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor-Leste Satu Kahkonen. “Program ISLE-1 mencapai keseimbangan antara investasi jaringan listrik yang sangat dibutuhkan untuk memenuhi permintaan listrik di pulau-pulau timur dan investasi dalam energi terbarukan yang penting untuk menempatkan sektor ini pada jalur yang lebih efisien dan berkelanjutan sambil meningkatkan aksesibilitas dan keandalan Tingkat elektrifikasi rumah tangga yang lebih tinggi, terutama di pulau-pulau timur, akan memberikan peluang ekonomi tambahan, terutama bagi perempuan.Selain dukungan keuangan $500 juta dari Bank Dunia untuk ISLE-1, di bawah Program Bantuan Manajemen Sektor Energi Bank Dunia (ESMAP) Inisiatif Mitigasi Risiko Energi Terbarukan Berkelanjutan (SRMI), Dana Iklim Hutan dan Energi Bersih Kanada (CCEFCC) menyetujui pembiayaan bersama sebesar US$47,5 juta, dan Dana Teknologi Bersih (CTF) pinjaman sebesar US$15 juta dan hibah sebesar 19 juta dolar AS. Total biaya program adalah $1,14 miliar, termasuk pendanaan PLN sebesar $159 juta dan pendanaan sektor swasta $400 juta.

READ  Indonesia mencari bantuan dari UEA, Arab Saudi untuk memerangi TB dan meningitis
Written By
More from Suede Nazar
Ekonomi digital Indonesia tumbuh delapan kali lipat pada 2030: Luthfi
E-commerce akan memainkan peran penting (berkontribusi) 34%, atau 1,9 triliun rupee (ke...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *