Bank Indonesia akan memangkas likuiditas pada 2022 dan mempertahankan suku bunga rendah hingga inflasi meningkat

JAKARTA: Financial institution sentral Indonesia berencana untuk mengurangi jumlah kelebihan likuiditas di sistem perbankan tahun depan tanpa mengganggu pinjaman, tetapi akan mempertahankan suku bunga rendah sampai terlihat tanda-tanda inflasi, kata gubernurnya Rabu, 24 November.

Hal ini mencerminkan pergeseran arah kebijakan moneter Financial institution Indonesia (BI) menuju “pro-stabilitas” pada 2022, dibandingkan dengan “pro-pertumbuhan” saat ini, kata Perry Warjiyo seraya menambahkan bahwa kebijakan bank lainnya akan tetap ada. menguntungkan bagi pemulihan ekonomi.

Mengurangi kelebihan uang tunai akan menjadi langkah pertama BI untuk melonggarkan kebijakan extremely-slack-nya, yang bertujuan membantu ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu menghadapi pandemi COVID-19.

Pernyataan Warjiyo, yang dibuat pada pertemuan tahunan dengan para pelaku keuangan, sejalan dengan komentar sebelumnya tentang rencana pengetatan kebijakan 2022, bahkan ketika BI menurunkan prospek ekonominya untuk 2021 setelah pertumbuhan mengecewakan di trimester ketiga.

“Kelebihan likuiditas perbankan yang saat ini sangat besar akan dikurangi secara bertahap dan hati-hati agar tidak mengganggu kemampuan perbankan dalam meminjamkan dan membeli Sun untuk membiayai APBN”, tegasnya.

“Kebijakan suku bunga rendah (…) akan dipertahankan sampai ada indikasi awal kenaikan inflasi.”

Inflasi tahunan mencapai degree tertinggi lima bulan di 1,66% pada Oktober, tetapi tetap di bawah kisaran goal lender sentral 2% hingga 4% sejak pertengahan 2020.

BI telah menyuntikkan lebih dari 860 triliun rupee ($ 60,26 miliar) likuiditas ke dalam sistem keuangan sejak tahun lalu, termasuk melalui pembelian langsung obligasi pemerintah, dan memberikan 150 basis poin penurunan suku bunga untuk membantu perekonomian mengatasi pandemi.

Ekonomi Indonesia tumbuh 3,51% lebih lambat dari yang diharapkan pada kuartal ketiga, dengan pembatasan yang ditujukan untuk mengatasi gelombang mematikan COVID-19 yang membebani aktivitas, tetapi beberapa dari pembatasan tersebut telah dilonggarkan.

READ  Undang-undang perpajakan Indonesia yang baru menargetkan kelas menengah yang tumbuh

BI telah mengurangi perkiraan pertumbuhannya untuk tahun 2021 menjadi antara 3,2% dan 4%, dari sebelumnya 3,5% menjadi 4,3%, kata Warjiyo.

Tetapi dia sedikit meningkatkan prospeknya untuk tahun 2022, mengharapkan ekonomi tumbuh antara 4,7% dan 5,5% tahun depan, dari kisaran sebelumnya 4,6% menjadi 5,4%, tambahnya.

Written By
More from Faisal Hadi
Ledakan bintang Supernova akan memainkan peran dalam sejarah iklim Bumi: Okezone techno
UNTUK ilmuwan dalam studi memprediksi ledakan bintang supernova telah memainkan peran penting...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *