Bantuan darurat Inggris untuk membantu negara-negara yang rentan mengatasi varian Omicron

Menteri Luar Negeri Liz Truss telah menjanjikan hingga £ 105 juta dalam bantuan darurat ke Inggris untuk membantu negara-negara yang rentan mengatasi varian Omicron Covid-19, dengan fokus khusus pada ‘Afrika.

Bantuan penyelamatan jiwa akan diberikan melalui mitra terpercaya dan:

  • Pengujian skala besar – terutama di beberapa bagian Afrika di mana tingkat pengujian untuk Covid-19 tetap terendah – memungkinkan sistem kesehatan untuk melacak dan merespons penyebaran virus secara lebih efektif. Ini menambah dukungan pengurutan genom terkemuka di Inggris.
  • Meningkatkan akses ke suplai oksigen untuk ventilator – peningkatan kebutuhan oksigen merupakan risiko yang signifikan bagi beberapa negara.
  • Menyediakan masyarakat dengan saran kebersihan, produk dan akses ke fasilitas cuci tangan dan mendukung pembersihan mendalam di sekolah, pusat kesehatan dan tempat umum lainnya. Ini akan membangun kampanye kebersihan global yang sukses antara UK Aid dan Unilever, yang telah menjangkau lebih dari 1,2 miliar orang sejak diluncurkan pada tahun 2020.
  • Mendanai sains dan penelitian inovatif di Inggris untuk menyebarkan varian seperti Omicron untuk memungkinkan respons kebijakan berbasis bukti yang inovatif di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.
  • Siapkan tim ahli darurat Inggris sendiri untuk penempatan di luar negeri ke hotspot krisis, termasuk dengan peralatan medis baru.

Pemerintah juga mengkonfirmasi hari ini bahwa lebih dari 30 juta vaksin telah dikirimkan sejauh ini sebagai bagian dari janji Inggris untuk menyumbangkan 100 juta dosis ke dunia, yang bermanfaat bagi lebih dari 30 negara.

Menteri Luar Negeri Liz Truss mengatakan:

Inggris memberikan bantuan penting untuk memerangi penyebaran varian baru di seluruh dunia. Ini adalah kunci untuk menjamin kebebasan kita dan mengakhiri pandemi ini untuk selamanya.

Saya bangga bahwa kami juga telah mengirimkan lebih dari 30 juta vaksin untuk kepentingan teman-teman kami di seluruh dunia tahun ini. Inggris membantu negara-negara lain yang paling membutuhkannya. Tidak ada yang aman sampai semua orang aman.”

Dosis yang disumbangkan oleh Inggris telah mencapai empat benua dan memberikan perlindungan yang menyelamatkan jiwa dari Covid-19 di negara-negara seperti Angola, Kamboja, Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, Ghana, Indonesia, Malawi, Nepal, dan Rwanda.

READ  Hubble menemukan kembaran kosmik dari planet misterius sembilan di tata surya

Dari lebih dari 30 juta dosis yang sekarang disumbangkan, 24,6 juta telah diterima oleh COVAX untuk dikirim ke negara-negara dan 5,5 juta telah dibagikan langsung dengan negara-negara yang membutuhkan, termasuk Kenya, Jamaika, dan Afrika.’Indonesia.

Jutaan vaksin tambahan akan dikirim ke negara lain pada 2022, termasuk 20 juta dosis Oxford-AstraZeneca dan 20 juta dosis Janssen.

Inggris telah berada di garis depan dalam respons global terhadap Covid-19. Pengumuman hari ini didasarkan pada bantuan Inggris sebesar £ 1,3 miliar yang berkomitmen untuk respons kesehatan internasional terhadap timbulnya pandemi, mendukung vaksin, sistem kesehatan, dan pemulihan ekonomi di negara-negara berkembang.

Pemerintah juga telah menginvestasikan lebih dari £88 juta untuk mendukung pengembangan vaksin Oxford-AstraZeneca, dan Inggris menjadi negara pertama di dunia yang menyetujui vaksin tahun lalu hari ini.

Berkat komitmen AstraZeneca untuk mendistribusikan vaksin secara nonprofit, 2,5 miliar dosis telah digunakan di lebih dari 170 negara, dua pertiganya merupakan negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Menteri Kesehatan dan Sosial Sajid Javid mengatakan:

Pandemi global telah membebani sistem kesehatan di seluruh dunia dan cara terbaik untuk mengalahkan penyakit mengerikan ini adalah dengan bersatu dan berdiri bersama mitra internasional kita.

Dengan mendukung negara-negara dengan sains dan penelitian inovatif Inggris tentang penyebaran varian, meningkatkan akses ke oksigen, dan meningkatkan pengujian, kami akan membantu mereka yang paling membutuhkannya untuk memetakan jalan keluar dari pandemi.

Saya bangga bahwa kami telah mengirimkan lebih dari 30 juta vaksin ke teman-teman kami di luar negeri. Inggris, sebagai pemimpin dunia, membantu negara-negara lain yang paling membutuhkannya. Tidak ada yang aman sampai semua orang aman.”

Dr Seth Berkley, CEO Gavi, Aliansi Vaksin, mengatakan:

Kami menyambut baik komitmen Inggris untuk pendanaan baru untuk melindungi yang paling rentan, terutama di Afrika; fokus berkelanjutan Inggris pada COVAX dan akses global yang adil ke vaksin COVID19, baik melalui janji pendanaan awal yang dibuat di UNGA 2020, serta melalui pemenuhan janji G7 dari Perdana Menteri tentang pembagian dosis – target 30 juta yang ditetapkan pada akhir 2021 .

Kami berharap dapat mengoperasionalkan komitmen pembagian dosis Inggris lainnya melalui COVAX pada tahun 2022, sementara kami juga bekerja sama dengan pemerintah Inggris untuk terus mendukung program imunisasi rutin 2021-2025 yang ambisius. pemberi dana melalui janji Perdana Menteri yang dibuat pada World Vaccine Summit yang diadakan di Inggris pada Juni 2020.”

READ  Ilmuwan menjelaskan asal usul pterosaurus, reptil terbang dari era dinosaurus
Written By
More from Faisal Hadi
Arena Learn 2, Game PvP Terbaik Indonesia, Berita Bisnis
Jakarta, Indonesia, 2 Februari 2021 / PRNewswire / – Rilis Juni 2020,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *