Banyak restoran di seluruh India tutup: Akankah sektor perhotelan selamat dari standar baru Covid-19

Restaurants

Setelah pandemi Covid-19, pendapatan dari rantai perhotelan dan outlet F & B telah anjlok dalam beberapa bulan terakhir, dan banyak restoran berada di ambang penutupan. Pengamatan menarik yang dibuat oleh Federasi Asosiasi Lodge dan Restoran India (FHRAI) mencatat bahwa lebih dari 70 persen hotel dan restoran di India menatap penutupan dalam waktu 30 hingga 45 hari setelah wabah COVID-19.

Menurut analis, gerai makan mandiri kecil, kafe, dan hotspot makan santai sedang berhadapan dengan efek riak dari penguncian nasional yang berkepanjangan yang telah merusak margin keuntungan, memengaruhi kepercayaan pelanggan untuk merefleksikan berkurangnya langkah kaki yang tak terduga belakangan ini, meskipun penguncian berkurang di area tertentu .

Restoran makanPixabay

Dampak kuncian yang diinduksi Covid-19 pada sektor perhotelan

Restoran-restoran mewah terkemuka seperti Indigo Deli, The Olive Team, dan Smoke House Deli, merek roti internasional seperti Le Pain Quotidien, membayar mahal untuk gangguan yang disebabkan oleh Covid-19.

Tuan tanah lebih lanjut berkontribusi pada masalah dengan gagal untuk menegosiasikan kembali tentang sewa dan Pemerintah pada bagiannya belum mengumumkan paket bailout untuk industri restoran untuk membantu mereka bertahan hidup melalui krisis. Menurut laporan sebelumnya oleh ET, restoran-restoran yang telah dibuka kembali setelah kuncian dua bulan telah melaporkan langkah kaki hanya pada level 5-8% sebelum COVID-19.

Anurag Katriar, presiden NRAI, yang menjalankan DeGustibus Hospitality telah mengumumkan penutupan empat restoran di Mumbai untuk memasukkan ShoSha di Navi Mumbai, D: oh di Thane dan Andheri West, dan Indigo Deli di Kurla. Sekitar 25 hingga 30 outlet merek Wow! Momo akan segera ditutup di seluruh kota.

Mempertimbangkan product bisnis harus dirubah dalam Covid-19 usual di masa depan, sehingga perlu ada perubahan dalam model bisnis pemangku kepentingan, agregator makanan, dan perjanjian sewa pemilik juga. Untuk mengatasi tekanan keuangan dan kendala likuiditas, banyak operator restoran mencari konsesi dan penundaan sewa.

Mirchi & Mime dan Madeira & Mime mengumumkan penutupan di Instagram dengan mengatakan, “Dengan sangat sedih, kami mengumumkan penutupan permanen kedua restoran kami karena Covid-19 dan kerusakan selanjutnya dengan pemilik kami menuju persyaratan sewa yang ramah.”

Mirchi & Mime dan Madeira & Mime mengumumkan penutupan operasiInstagram

Di Bangalore, pusat TI berpenduduk nasional, banyak restoran fantastic dining, dan kafe nongkrong biasa telah ditutup karena Covid-19 yang menyebabkan penguncian yang berkepanjangan. Hotel Southern Star yang ikonis, sebuah landmark terkenal di Vinobha Street berdiri tegak selama lebih dari empat dekade, ditutup bulan lalu dengan memecat lebih dari 80 karyawan dan stafnya.

Menurut penelitian Crisil, “Restoran terorganisir menyumbang 35% dari industri restoran India, diperkirakan mencapai Rs 4,2 lakh crore pada tahun fiskal 2019. Makan malam adalah 75% dari restoran terorganisir, dan pengiriman / takeaways on the net merupakan 25% sisanya. . “

Rahul Prithiani, Direktur, Penelitian CRISIL yang dinyatakan sebelumnya, “Sektor terorganisir telah melihat pengurangan 90% dalam penjualan sejak penutupan. Dine-in tidak operasional dan pesanan on line telah menurun 50-70%. Dan ketika kuncian diangkat, rebound diharapkan hanya bertahap. Ini memegang terutama untuk Mumbai dan Delhi NCR, yang merupakan hampir setengah dari industri restoran terorganisir di India. “

Orang-orang makan di restoran

Orang-orang makan di restoranPixabay

Mengingat permintaan rendah, berkurangnya langkah kaki pelanggan dan norma jarak sosial diikuti, Crisil memperkirakan bahwa restoran akan beroperasi pada 25-30% dari tingkat layanan bulanan mereka dalam 45 hari pertama setelah mengangkat kuncian, yang akan membahayakan kesehatan keuangan banyak operator restoran mempertimbangkan biaya tinggi ditanggung untuk membuka gerai sekali lagi dan, penurunan pendapatan 40-50% yang dapat menyebabkan margin operasi negatif fiskal ini.

Penurunan pendapatan restoran akan berdampak pada petani hortikultura, produsen susu, pengolah makanan, pemasok, dan mitra logistik dan pengiriman. Produsen makanan yang tidak terorganisir, banyak di antaranya memiliki eksposur tinggi ke sektor restoran, akan terpukul paling parah karena penurunan tajam dalam permintaan massal fiskal ini.

Dengan harapan untuk bertahan hidup dan bangkit kembali

Banyak restoran sekarang mengandalkan takeaways, pengiriman kit, dan makanan kemasan sebagai peluang penghasil pendapatan baru untuk tetap bertahan dalam bisnis. Pasca membuka 1., permintaan pelanggan awal untuk takeaways, pengiriman rumah dan kunjungan telah lambat dan hangat, meskipun prosedur operasi standar (SOP) disarankan oleh pemerintah untuk kelancaran operasi dan cara kerja industri makanan dan minuman (F&B).

Restoran berhadapan dengan ketakutan psikosis akibat virus korona pada pelanggan, yang sekarang tampaknya mengakar dalam benak orang-orang, yang sekarang mengamati kehati-hatian dan skeptis dalam menjelajah untuk bersosialisasi tentang beberapa makanan enak.

Gerai kafe mandiri

Gerai kafe mandiriPixabay

Meskipun ada banyak alasan mengapa pelanggan memilih untuk menjauh dari kesenangan dalam makan malam, yang menonjol di antaranya adalah kondisi keselamatan dan kebersihan, tidak adanya vaksin / penawar jika mereka tertular virus melalui makanan, dan mengurangi pendapatan yang dapat dibuang di tangan pelanggan .

Sementara di satu sisi ketakutan melayang di benak pelanggan, restoran di ujung lain berhadapan dengan masalah operasional seperti kekurangan tenaga kerja terampil, tantangan tenaga kerja, kenaikan biaya operasi, dan kenaikan harga pengadaan bahan baku (bahan) dengan rantai pasokan yang sangat terganggu. dalam beberapa bulan terakhir.

Juga, jam operasional untuk restoran telah berubah di seluruh negeri dengan rantai utama diminta untuk tutup pada jam 7 malam, ini berarti makan malam tidak terjadi di luar dan makan siang, pilihan sarapan tidak membawa banyak pendapatan. Jadi, beberapa restoran yang membuka kuncian pos, telah tutup dalam beberapa hari karena kurangnya kelayakan komersial untuk menjaga bisnis tetap terbuka dalam situasi saat ini.

Pemilik restoran sekarang menghitung harapan pada Unlock 3., untuk mengembalikan pengaturan waktu kerja standard dan bangkit kembali, sementara itu akan memakan waktu untuk menghidupkan kembali sentimen pelanggan kembali, sampai mereka merasa aman menjelajah dan menikmati pengalaman gastronomi dengan teman dan keluarga , seperti masa lalu yang indah di masa lalu. Sementara restoran favorit Anda bersiap untuk menyambut Anda kembali, Covid-19 yang typical menuntut fokus yang lebih besar pada pengiriman makanan tanpa kontak dan makan tanpa stres.

READ  Oposisi Seperti CBI Diceritakan Untuk Membuktikan Kematian
More from Casildo Jabbour

Dustin Poirier selamat dari putaran kedua brutal untuk memenangkan slugfest UFC

LAS VEGAS – Dustin Poirier memenangkan keputusan bulat yang mendebarkan atas Dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *